Ultrasonografi hati: Indikasi, Diet, Persiapan

Apa itu dan bagaimana cara kerjanya?

Ultrasonografi hati didasarkan pada prinsip ultrasonografi. Melalui teknik ini, seberkas ultrasound (dinamakan demikian karena tidak dapat didengar oleh telinga manusia) diproyeksikan ke area tubuh yang akan diperiksa, berkat penyelidikan khusus. Pada titik ini jaringan yang dipengaruhi oleh gelombang suara memantulkannya dalam berbagai derajat tergantung pada konsistensinya; oleh karena itu, dengan mengambil ultrasonik yang dipantulkan oleh probe yang sama yang menghasilkannya, dan mengubahnya menjadi sinyal listrik, dimungkinkan untuk memprosesnya secara informal untuk merekonstruksi morfologi jaringan dan organ yang diteliti.

Menurut hal di atas, USG hati dilakukan untuk menggambarkan atau menggambarkan arsitektur hati dengan lebih baik, terutama dengan adanya gejala yang diduga atau pemeriksaan klinis. Adalah mungkin, misalnya, untuk mengevaluasi konsistensi organ dan sirkulasi darah, serta untuk mencari keberadaan kista, formasi abnormal dan berserat, dan kantong infeksi.

Gejala yang paling sering dikaitkan dengan penyakit hati meliputi:

  • penyakit kuning (pewarnaan kekuningan pada kulit dan sklera okular);
  • kehilangan nafsu makan;
  • kelelahan, malaise dan penurunan berat badan yang signifikan;
  • warna urin yang gelap atau feses yang jernih.

Gejala lain yang umum pada berbagai penyakit hati adalah: mual, muntah, diare, varises, hipoglikemia, demam ringan, nyeri otot, dan hilangnya hasrat seksual.

Rasa sakit di hati, dirasakan di daerah perut kanan tengah-atas, umumnya hanya terjadi pada fase lanjutan dari proses morbid; gejala ini sebenarnya terkait dengan peningkatan volumetrik organ, terutama ketika terjadi secara tiba-tiba (hepatitis akut).

Di antara tes darah yang menyelidiki kesehatan hati kita ingat dosis:

  • enzim asal hepatositik (transaminase - AST, ALT - ALP dan GGT); ↑↑↑
  • bilirubin langsung dan tidak langsung (juga dosis urin penting) ↑↑↑
  • protein plasma (jumlah total, albumin dan / atau globulin) ↓ ↓ ↓
  • faktor koagulasi (waktu protrombin ↑↑↑) ↓ ↓ ↓

Faktor risiko untuk pengembangan penyakit hati meliputi:

  • alkoholisme
  • kegemukan
  • adanya penyakit metabolik, seperti diabetes mellitus
  • penggunaan narkoba
  • hubungan seks tanpa kondom
  • terapi obat yang berkepanjangan (termasuk penggunaan steroid anabolik dosis tinggi)
  • keracunan (arsenik, jamur beracun, mikotoksin)

Aplikasi klasik lain dari USG hati adalah diagnosis steatosis, suatu kondisi yang ditandai dengan akumulasi lemak yang berlebihan dalam hepatosit (disebut sel hati). Pada saat yang sama, selama USG hati dimungkinkan untuk memperluas studi ke organ perut lainnya, misalnya untuk menilai keberadaan batu di dalam kandung empedu atau saluran empedu, atau keadaan kesehatan pankreas. Selanjutnya, apa yang disebut USG hepatic operatif dapat dilakukan dengan tujuan diagnostik atau terapeutik, misalnya untuk memandu rute jarum selama biopsi, drainase hati atau pengobatan tumor hati dengan radiofrekuensi hipertermia atau laser.

Oleh karena itu kami telah melihat betapa luasnya kisaran indikasi untuk USG hati, sementara dalam tabel di samping gejala dan pemeriksaan klinis secara teoritis layak diperdalam melalui echografi hati. Apa yang tetap sangat mirip dalam berbagai kasus adalah persiapan yang diperlukan oleh dokter mengingat pemeriksaan ultrasound hati.

Persiapan diet untuk USG hati

Karena kehadiran gas usus yang berlebihan dapat membatasi keakuratan pemeriksaan diagnostik, dalam dua / tiga hari sebelum USG, pasien harus membatasi konsumsi semua makanan yang dapat menyebabkan masalah meteorisme dan perut kembung (seperti yang kaya akan serat dan terak). Karena itu ia harus menahan diri dari konsumsi kacang-kacangan (lentil, kacang-kacangan, kacang polong, buncis, kacang polong), susu dan produk-produk susu, sayuran, umbi-umbian, anggur, berbagai keju, roti dan pasta (keduanya diizinkan dengan kekikiran ekstrim), produk gandum utuh dan makanan fermentasi. Hari-hari ini Anda juga harus menghindari minuman berkarbonasi, minuman yang membatasi saraf (teh, kopi, cokelat panas) dan tentu saja menghapuskan konsumsi alkohol. Dalam pendekatan USG hepatik sebagai gantinya diperbolehkan konsumsi daging, ikan, telur, buah tanpa kulit (kecuali anggur), keju berpengalaman dengan moderasi dan air mineral halus.

Pada hari ujian, pasien harus berada di klinik puasa setidaknya selama delapan jam, selama itu ia hanya bisa minum air non-karbonasi.

Direkomendasikan

Teh hijau melawan kerontokan rambut
2019
hemianopia
2019
Thyme: rempah-rempah terapeutik
2019