Apakah Bir Membuat Anda Gemuk?

keumuman

Bir dan kelebihan berat badan: pengantar

Bir adalah minuman beralkohol berdasarkan malt sereal fermentasi, kemudian secara tradisional dibumbui dengan hop.

Ada banyak jenis bir, berbeda dalam warna, rasa, kandungan alkohol dan metode produksi. Banyak orang bertanya-tanya apakah bir itu menggemukkan. Menjadi "non-makanan" yang hanya menyediakan "kalori kosong" (nanti kita akan lebih mengerti apa artinya), jawabannya harus positif. Bahkan ada semua kondisi yang diperlukan untuk mendefinisikan minuman beralkohol ini sebagai penggemukan (bahkan jika itu bukan satu-satunya). Mereka berbagi, setidaknya sebagian, karakteristik yang sama dari banyak minuman bir seperti anggur (berdasarkan anggur yang difermentasi), sari (berdasarkan apel yang difermentasi), mead (berdasarkan madu yang difermentasi) dll. Mereka juga roh yang lebih menggemukkan seperti roh (grappa, wiski, rum, vodka, gin, dll.) Dan minuman (minuman pahit, minuman buah-buahan, minuman keras, krim roh, dll).

Mari kita bahas lebih detail.

Properti Gizi

Komposisi bir umum

Karakteristik nutrisi kimia yang paling penting dari bir adalah bir merupakan larutan air dan etil alkohol, di mana sebagian besar dekstrin malt dan beberapa garam mineral diencerkan.

Menjadi minuman beralkohol (konsentrasi dalam etil alkohol berfluktuasi, kira-kira, dari 3 menjadi lebih dari 10%), konsumsinya memiliki efek psikologis dan fisiologis yang sangat signifikan. Faktanya, berbagai konsentrasi alkohol dalam tubuh manusia memiliki dampak yang dapat diukur dan dapat berubah.

Bir mengandung asam fenolat, termasuk asam 4-hidroksifenil asetat, asam vanili, asam caffeic, asam syringic, asam p-coumaric, asam ferulic dan asam synapic. Eksperimen berdasarkan hidrolisis alkali menunjukkan bahwa sebagian besar asam fenolat hadir sebagai bentuk terikat; hanya sebagian kecil darinya yang dapat dideteksi sebagai senyawa bebas.

Karakteristik hop

Hop, oleh karena itu, juga bir, mengandung 8-prenylnaringenin, sebuah phytoestrogen yang kuat. Juga hadir adalah: myrcene, humulene, xanthumol, isoxantumolol, mircenol, linalool, tanin, resin dan 2M2B alkohol (tert-amyl alkohol).

Karakteristik gandum barley

Barley, dalam bentuk malt, mengandung tanin terkondensasi, prodelfinidine (proanthocyanidins) B3, B9 dan C2.

Tryptophol, tyrosol dan phenylethanol adalah alkohol superior aromatik yang terdapat dalam bir sebagai produk sekunder dari fermentasi alkohol (congener) dari Saccharomyces cerevisiae .

Komposisi gizi bir

Di bawah ini adalah meja kecil yang merangkum karakteristik kimia utama bir pirang normal.

Faktor Gizikuantitas
air93, 5 g
protein

0, 2 g

TOT lipid

0, 0 g

karbohidrat

3, 5 g

Etil alkohol

2, 8 g

Serat makanan

0, 0 g

energi

34, 0 kkal

sodium

10, 0 mg

kalium

35, 0 mg

besi

0, 0 mg

sepak bola

1, 0 mg

fosfor

28, 0 mg

Tiamin (Vit B1)

0, 0 mg

Riboflavin (Vit B2)

0, 03 mg

Niasin (Vitamin PP)

0, 90 mg

Vitamin A (RAE - Retinol Equivalents)

0, 0 μg

Vitamin C (Asam Askorbat)

1, 0 mg

Vitamin E (Tokoferol)

0, 0 mg

Efek pada Berat

Bagaimana penggemukan itu minum bir?

Apakah bir membuatmu gemuk? Semuanya membuat orang berpikir begitu, bahkan jika seperti biasa ini tergantung pada peran yang dimainkannya dalam makanan.

Pada dasarnya, bir adalah minuman yang tidak berguna. Ini berarti bahwa ia memiliki kandungan zat kimia-nutrisi yang tidak penting dan bahkan tidak berguna untuk kesehatan manusia. Justru sebaliknya; seperti yang akan kita lihat nanti, jumlah bir yang berlebihan dapat menyebabkan penyakit kejiwaan dan metabolisme yang serius. Juga benar bahwa satu atau dua unit alkohol ringan (330-660 ml) per hari dipertimbangkan dalam kisaran keamanan; Namun, tampaknya secara statistik, konsumsi alkohol sedang dikaitkan dengan harapan hidup yang baik; Perhatian, bagaimanapun, suatu korelasi statistik dapat memiliki seribu arti yang berbeda dan menyesatkan oleh mekanisme aktual dari proses yang dianalisis.

Setelah memastikan bahwa bir bukanlah minuman yang diperlukan, kita sekarang beralih ke perannya dalam meningkatkan jaringan adiposa; ergo, menjadi gemuk. Bir yang dikonsumsi berlebihan (berarti melebihi porsi yang disarankan atau kelebihan kalori dibandingkan dengan energi normocaloric), dapat membuat Anda gemuk karena berbagai faktor:

  1. Konversi etil alkohol dalam asam lemak, kemudian dalam trigliserida untuk disimpan di hati (juga baca Diet dan Steatosis Hepatik - Hati berlemak) dan dalam jaringan adiposa, dengan minat khusus pada visceral
  2. Hiperstimulasi insulin mengakibatkan hiperinsulinemia. Pada dosis sedang, asupan alkohol dengan peningkatan insulin hanya menyebabkan sedikit penurunan gula darah. Di sisi lain, jika jumlahnya banyak dan hiperinsulinemia terjadi bersamaan dengan makan, metabolisme nutrisi akan terganggu. Insulin memiliki fungsi anabolik yang mempengaruhi, pada orang yang kurang gerak dengan sensitivitas otot perifer yang buruk, terutama jaringan adiposa. Ini berarti bahwa itu merangsang produksi lemak, serta alkohol, bahkan dari karbohidrat dan asam amino, dan meningkatkan penyimpanannya dalam adiposit.
  3. Penghambatan makanan. Minum bir tidak hanya memiliki fungsi minuman ringan; pada orang dengan kecenderungan subyektif untuk makan lebih banyak dari biasanya, minum bir mengurangi rem penghambat dan meningkatkan kemungkinan memiliki kebiasaan makan yang tidak tepat.

Setelah minum terlalu banyak bir, apakah mungkin memperbaikinya? Tidak. Pelanggaran bir terlalu banyak tidak dapat (dan tidak boleh) secara kompensasi dikompensasi oleh aktivitas motorik yang lebih besar atau dengan pengurangan makanan dalam makanan. Mengingat etil alkohol diubah menjadi lemak, orang akan berpikir bahwa itu cukup untuk menghilangkan sebagian lemak dalam makanan. Tidak demikian halnya. Bir sebenarnya adalah kalori kosong, yang tidak berkontribusi pada peningkatan pasokan nutrisi yang bermanfaat, tidak seperti lemak bumbu seperti minyak zaitun extra virgin yang kaya akan vitamin, antioksidan, dan asam lemak yang baik untuk kesehatan. Masalah juga muncul jika Anda ingin meningkatkan aktivitas motorik, yang dengan sendirinya juga akan meningkatkan nafsu makan Anda dan karenanya kecenderungan untuk mencapai titik impas lebih jauh.

Kesimpulannya, jika Anda "lari" terlalu banyak bir selama diet penurunan berat badan, jangan mencoba untuk memperbaiki diet canggung; akan memperburuk situasi.

Efek lainnya

Efek psikologis dari bir

Efek psikotropika bir tergantung pada jumlah minuman yang diminum, persentase alkohol yang terkandung di dalamnya, waktu berlalu sejak konsumsi terjadi, kemungkinan konsumsi makanan, obat-obatan dan obat-obatan.

Artikel ini tidak berfokus pada efek psikotropika dari alkohol yang terkandung dalam bir tetapi, dengan mengambil kesempatan untuk mempromosikan informasi yang benar, di bawah ini kami akan melaporkan tabel ringkasan kecil tentang efek alkohol.

BCA - Konstruksikan Alkohol Darah

efek

0, 03% -0, 12%

peningkatan umum dalam suasana hati dan kemungkinan euforia, peningkatan kepercayaan diri dan kemampuan bersosialisasi, penurunan kecemasan, kemerahan, penampilan memerah, gangguan penilaian dan koordinasi otot yang baik

0, 09% -0, 25%

kelesuan, sedasi, masalah keseimbangan dan penglihatan kabur

0, 18% -0, 30%

kebingungan yang mendalam, gangguan bicara, goyangan, pusing dan muntah

0, 25% -0, 40%

"pingsan", kehilangan kesadaran, amnesia anterograde, muntah (kematian dapat terjadi karena inhalasi muntah - aspirasi paru - selama tidak sadar) dan depresi pernapasan (berpotensi fatal)

0, 35% -0, 80%

koma (keadaan tidak sadar), depresi pernapasan yang mengancam jiwa dan kemungkinan keracunan alkohol yang fatal

Tips Berguna

Persentase alkohol yang tinggi dalam darah memiliki efek yang sangat serius; ini, yang juga dapat diukur secara tidak langsung dengan akurasi kurang melalui tes napas, hanya dapat dievaluasi dengan pasti melalui analisis darah. Sayangnya tidak mungkin untuk menentukan berapa banyak bir yang dicapai dengan alkohol tertentu. Untuk alasan yang dijelaskan di atas, dampaknya sangat bervariasi tergantung pada keadaan. Oleh karena itu disarankan untuk sangat berhati-hati selama konsumsi dan di atas semua itu tidak dianjurkan sebelum mengemudi.

Efek diuretik dari bir

Bir adalah diuretik yang kuat. Efek ini didasarkan pada tiga mekanisme berbeda:

  • Kekayaan air: air dikenal sebagai faktor nutrisi diuretik par excellence. Setelah diserap, untuk mempertahankan volume yang sama, ginjal mengeluarkan kelebihannya dengan diuresis
  • Kandungan dalam etil alkohol: alkohol meningkatkan ekskresi magnesium dari ginjal, menyebabkan peningkatan ekskresi magnesium dan elektrolit urin yang cepat dan kuat seperti natrium dan kalium
  • Kehadiran hop: itu juga diuretik.

Dampaknya pada kesehatan bir

Kami telah mengatakan bahwa bir bersifat diuretik dan bahwa, jika berlebihan, itu membuat Anda gemuk; Selain itu, alkohol dapat memiliki dampak jangka pendek pada sistem saraf pusat. Apa yang belum kami sebutkan adalah efek jangka panjang dari konsumsi bir.

Konsumsi alkohol dalam jumlah kecil setiap hari (kurang dari satu alkohol - 330 ml bir - pada wanita dan dua - 660 ml - pada pria) dikaitkan dengan penurunan risiko penyakit jantung, stroke, dan diabetes mellitus. NAMUN, tidak ada asosiasi medis profesional yang merekomendasikan, dengan tidak adanya kebiasaan yang sudah ada sebelumnya, untuk mulai mengonsumsi alkohol dalam jumlah kecil (di antaranya, bagaimanapun, yang paling direkomendasikan bukanlah bir tetapi anggur merah).

Efek jangka panjang dari konsumsi bir moderat atau terus terang yang berlebihan meliputi: risiko berkembangnya alkoholisme (kecanduan etil alkohol), penyakit hati alkoholik dan malnutrisi umum.

Alkoholisme atau alkoholisme adalah istilah umum yang menunjukkan tingkat konsumsi alkohol APAPUN yang mengarah ke masalah psikologis atau fisik. Dalam dunia kedokteran, diagnosis kecanduan alkohol positif ketika ada dua atau lebih kondisi berikut ini:

  • Minumlah alkohol dalam jumlah besar dalam jangka waktu yang lama
  • Kesulitan mengurangi konsumsi
  • Membeli dan mengonsumsi alkohol membutuhkan waktu lama dalam sehari
  • Ada keinginan kuat untuk alkohol
  • Konsumsi menyebabkan tidak memenuhi tanggung jawab dasar (pekerjaan, keluarga, dll.)
  • Masalah sosial
  • Masalah kesehatan
  • Situasi yang berpotensi berisiko
  • Toleransi tinggi terhadap efek serius alkohol
  • Memburuknya keseimbangan psikologis dan emosional dalam pantangan.

Alkoholisme mengurangi harapan hidup seseorang sekitar sepuluh tahun dan, di Amerika Serikat, penggunaan alkohol adalah penyebab utama ketiga kematian dini. Diyakini bahwa setidaknya 3, 3 juta kematian (5, 9% dari semua kematian) disebabkan oleh konsumsi alkohol setiap tahun.

Direkomendasikan

Teh hijau melawan kerontokan rambut
2019
hemianopia
2019
Thyme: rempah-rempah terapeutik
2019