Gerakan, kemampuan beradaptasi, dan reproduksi seluler

Gerakan sel

Kemampuan sel untuk bergerak dalam lingkungan cair atau aeriform terjadi melalui gerakan langsung atau tidak langsung. Pergerakan tidak langsung sepenuhnya pasif, melalui angin (ini adalah serbuk sari), melalui air, atau dengan aliran peredaran darah. Jenis khusus dari gerakan tidak langsung adalah gerakan Brown, yang dilakukan dengan tumbukan sel dengan molekul koloid yang terkandung dalam suatu media; jenis gerakan ini sangat tidak teratur (zigzag). Pergerakan langsung adalah karakteristik dari sel-sel tertentu yang, untuk melaksanakannya, harus memiliki kekhasan tertentu: sel amoeboid, sel rambut, sel otot.

Gerakan sel amoeboid ditandai dengan emisi cabang zat seluler (pseudopodia). Cabang-cabang ini dapat dipancarkan pada titik mana pun di dinding sel, tetapi ketika mereka terbalik ke arah tertentu dan selalu di sana, mereka memungkinkan perpindahan kecil sel. Dengan mekanisme ini leukosit, sel-sel yang bermigrasi dari jaringan ikat, histiosit dan monosit bergerak. Kecepatan gerakan tidak lebih dari beberapa mikron per menit. Sel-sel rambut dan flagelate malah mampu melakukan apa yang disebut gerakan getar, dengan cara filamen organel ditanamkan secara stabil dalam sel, yang disebut flagela dan silia. Flagella adalah elemen pengklasifikasi dari seluruh kelas Protozoa yang disebut flagellate: pada manusia mereka hanya ditemukan di spermatozoon; alih-alih bulu mata jauh lebih sering di dalam sel, baik dari kerajaan hewan maupun nabati: pada manusia mereka ditemukan pada bagian bebas sel yang menutupi saluran pernapasan, uterus, tuba, saluran eferen testis. Setiap bulu mata memiliki tubuh kecil di sitoplasma di mana ia tetap, yang disebut sel basal.

Filamen melakukan dua jenis gerakan: rotari, yang flagelnya terpasang dengan sendirinya, dan yang berosilasi, mirip dengan ekor ikan; hasil dari gerakan-gerakan ini dapat berupa daya dorong sel, atau retraksi.

Jenis gerakan terakhir yang menjadi sasaran sel adalah gerakan otot: hanya sel otot yang lurus dan lurik yang mengalami gerakan ini dan terdiri dari kontraksi elemen-elemen terdiferensiasi tertentu yang terkandung dalam sel yang disebut miofibril. Kontraksi myofibril, dan akibatnya dari seluruh sel otot, tidak pernah spontan tetapi selalu terjadi setelah kegembiraan karena impuls saraf.

Adaptasi seluler

Istilah ini berarti kemampuan sel untuk dapat bereaksi terhadap rangsangan dari lingkungan eksternal dan untuk dapat beradaptasi dengannya untuk mencapai kondisi vital terbaik. Stimuli dapat dari berbagai jenis dan tidak selalu berbahaya bagi kehidupan seluler; tergantung, pada kenyataannya, pada bahaya atau rangsangan, sel merespons dengan gerakan yang bisa berorientasi (tropisme) atau menjauhkan (taksi). Baik tropisme dan laju dapat menjadi negatif jika sel bergerak menjauh menolak stimulus, atau positif jika elemen mendekati sumber stimulus. Penyebutan khusus layak mendapatkan chemotaxis, yaitu pergerakan seluler ke arah zat kimia yang ditentukan yang memiliki konsentrasi bermanfaat lebih besar (kemotaksis positif) atau penghilangan darinya (kemotaksis negatif).

Reproduksi sel

Pembelahan sel adalah proses penting untuk kelanjutan spesies: pada kenyataannya di semua makhluk hidup, baik hewan dan tumbuhan, sel tidak dapat berasal kecuali dengan pembelahan sel induk sebelumnya. Untuk pembelahan sel individu yang dikandung mengarah pada morfogenesisnya, yang berarti bahwa pada telur yang telah dibuahi semua sketsa embrionik yang akan memunculkan organ-organ individu dibangun: itu adalah cara pertumbuhannya melalui mana seorang bayi berukuran kecil datang ke individu dewasa. Akhirnya, pembelahan sel adalah satu-satunya cara yang tersedia bagi makhluk hidup untuk memperbaiki kehilangan karena alasan fisiologis atau karena trauma. Ada dua metode reproduksi seluler: pembelahan langsung atau amitosis dan pembelahan tidak langsung atau mitosis atau karyokinesis.

Diedit oleh: Lorenzo Boscariol

Direkomendasikan

Obat untuk mengobati sindrom metabolik
2019
Pilihan Sikat Gigi - Bulu Lembut dan Keras
2019
Perjalanan udara selama kehamilan: apakah ada kontraindikasi?
2019