epiphysis

Epiphysis adalah kelenjar endokrin kecil yang terletak di tengah tengkorak, di mana ia membentuk sebagian besar epitalamus. Juga dikenal sebagai kelenjar pineal (karena bentuknya yang secara luas mengikuti kerucut pinus), epifisis bertanggung jawab untuk sintesis dan sekresi hormon, yang disebut melatonin.

Dari sudut pandang anatomi, epifisis ditutupi oleh kapsul penutup ikat, terdiri dari jaringan ikat yang sama dengan pia mater. Di dalam kelenjar parenkim dikenal terdiri dari dua jenis sel utama: jaringan padat sel interstitial yang mendukung sel endokrin yang disebut pinealocytes (atau sel utama), yang mensintesis melatonin.

Meskipun ukurannya kecil (diameter sekitar 8mm) dan berat yang dapat diabaikan (0, 1g), epifisis masih jauh dari struktur berlebihan, seperti yang digambarkan sampai beberapa dekade lalu; sebenarnya, melatonin adalah hormon utama dalam pengaturan siklus tidur-bangun.

Kelenjar pineal atau epifisis juga memiliki efek penghambatan pada sumbu hipofisis-gonad; tidak mengherankan, jika pengangkatan atau pembedahan ablasi dilakukan pada periode pra-pubertas ada penampilan awal pubertas, sedangkan ketika dilakukan pada masa dewasa itu disertai, terutama pada pria, oleh hypergonadism. Efek ini lebih jelas pada hewan yang memiliki musim reproduksi pada periode di mana hari lebih panjang (oleh karena itu, seperti yang akan kita lihat, sekresi melatonin minimal).

Melatonin juga tampaknya dapat memengaruhi kadar leptin, GH, dan mungkin hormon-hormon lain, karena selain mengatur ritme sirkadian (setiap hari), ia juga berkontribusi dalam memodulasi ritme musiman. Seolah-olah ini tidak cukup, kelenjar pineal kaya vaskularisasi, dengan aliran darah relatif kedua setelah ginjal.

Melatonin juga memiliki efek stimulasi penting pada sistem kekebalan tubuh.

Hormon ini tidak boleh disamakan dengan melanin, pigmen kulit yang memberi warna gelap pada kulit, rambut, dan mata; pada kenyataannya, bahkan jika hanya pada amfibi, melatonin memiliki efek berlawanan pada kulit dibandingkan dengan melanin.

Pada mamalia, termasuk manusia, melatonin diproduksi oleh pinealocytes (sel epifisis yang bertanggung jawab untuk sintesis ini) mulai dari asam amino triptofan, yang diubah menjadi serotonin, kemudian menjadi asetilserotonin dan akhirnya menjadi melatonin. Aktivitas enzim ini meningkat pada malam hari dan berkurang pada siang hari; akibatnya, sekresi melatonin dirangsang oleh kegelapan dan dihambat oleh cahaya. Studi terbaru menunjukkan bahwa produksi melatonin oleh epifisis juga berubah dalam kaitannya dengan perubahan medan magnet bumi.

Cukup dan masih berkembang adalah penggunaan terapi melatonin, mengingat sifat hipnotisnya (menginduksi tidur), antidepresan (memperbaiki gangguan mood), neuroprotektif dan antioksidan (baik melatonin dan metabolitnya mampu menetralkan spesies oksigen dan nitrogen reaktif).

Epifisis pernah dianggap tidak berguna, karena banyak titik kalsifikasi yang ditemukan di dalamnya. Hari ini kita tahu bahwa proses kalsifikasi kelenjar dimulai selama masa pubertas dan berlanjut hingga dewasa dan usia tua, yang secara bertahap merusak keefektifannya.

Direkomendasikan

Gejala Patereccio
2019
Gejala Kontak alergi
2019
skleroterapi
2019