sel mast

keumuman

Sel mast, atau sel mast, adalah sel imun yang bentuknya bervariasi, dalam beberapa kasus bulat atau oval, yang lain bercabang. Di dalam sel mast, di sitoplasma, ada butiran yang kaya akan heparin dan histamin.

Karena adanya butiran ini, sel mast juga termasuk dalam kategori sel yang disebut granulosit berinti polimorfik, bersama dengan eosinofil, basofil, dan neutrofil. Heparin dan histamin diproduksi oleh sel mast itu sendiri dan dilepaskan ke luar, setelah sinyal yang tepat.

Berkat afinitas khusus dengan pewarna tertentu, isi butiran dieksploitasi untuk visualisasi mereka di bawah mikroskop: mereka tampak merah-ungu. Sel mast ditemukan di jaringan ikat yang tepat, dari jenis fibrilar yang longgar.

asal

Ditemukan oleh Paul Ehrlich, sel mast berasal dari sumsum tulang, selama hematopoiesis. Haemopoiesis (atau hematopoiesis) adalah proses di mana semua jenis sel yang hadir dalam darah terbentuk dan matang. Istilah ini berasal dari penyatuan kata Yunani αίμα, yang berarti darah, dan dan ποιὲω, yang berarti menciptakan.

Karena kesamaan mereka, sel mast bingung untuk waktu yang lama dengan basofil.

lokalisasi

Jaringan ikat adalah salah satu dari empat jaringan dasar tubuh, bersama dengan jaringan epitel, otot dan saraf.

Sangat berguna untuk mengingat struktur jaringan ikat untuk lebih memahami beberapa sifat dan fungsi sel mast; kain ini:

  • itu terdiri dari berbagai jenis sel: makrofag, fibroblas, sel plasma, leukosit, sel mast, sel yang tidak berdiferensiasi, adiposit, kondrosit, osteosit dll.
  • ia memiliki komponen tertentu, yang disebut bahan antar sel (atau matriks) : terdiri dari serat protein yang tidak larut (kolagen, reticular dan elastis) dan dari zat dasar, atau amorf, dari jenis koloid dan mucopolysaccharidic. Pertukaran gas dan nutrisi terjadi antara darah dan sel-sel ikat.
  • Ini terutama melakukan dua fungsi: mekanik dan trofik. Yang kami maksud dengan mekanik adalah aksi dukungan, perancah, dan koneksi, yang dijamin jaringan ini dalam tubuh. Fungsi trofik (dari bahasa Yunani ρτρο nutrition, nutrisi), di sisi lain, menghasilkan kehadiran pembuluh darah, kapiler dan pembuluh limfatik, melalui mana pertukaran nutrisi terjadi.

Sel mast berkonsentrasi terutama di dekat darah dan pembuluh limfatik dari jaringan ikat fibrilar yang longgar. Selain itu, sejumlah besar sel mast juga ada di selaput lendir saluran pernapasan dan saluran pencernaan.

Sitologi dan fungsi butiran. peradangan

Ukuran sel mast sekitar 20-30 μm. Di dalamnya, mitokondria jumlahnya langka dan ukurannya kecil. Aparat Golgi dibedakan dengan baik. Dari yang terakhir berasal butiran (diameter 0, 3-0, 8 μm), mengandung heparin dan histamin. Selain itu, ada juga tetes lipid, atau badan lipid, yang mengandung cadangan asam arakidonat.

Dibatasi oleh membran halus, butiran sangat banyak dan muncul, oleh karena itu, berdesakan, sehingga dalam beberapa kasus mereka juga menutupi inti mastocyte. Kandungan granula, khususnya heparin, memiliki afinitas untuk pewarna dasar tertentu, seperti toluidine blue, yang memungkinkan visualisasi sel mast di bawah mikroskop.

Isi butiran sel mast dilepaskan, setelah sinyal yang sangat tepat, di luar sel. Proses ini disebut degranulasi sel mast.

  • Heparin adalah mucopolysaccharide belerang dioksida dengan sifat antikoagulan. Sel mast, dekat pembuluh darah jaringan ikat longgar, melepaskan heparin untuk menghindari koagulasi protein plasma yang lolos dari kapiler darah. Dengan kata lain, mereka memantau dan memeriksa bahwa proses koagulasi yang tidak tepat tidak terjadi.
  • Histamin, di sisi lain, adalah vasoaktif, atau vasodilator. Dengan demikian, degranulasi histamin menghasilkan peningkatan permeabilitas pembuluh darah di pembuluh darah tetangga.

    Pelepasan histamin terkait dengan peran sel mast dalam proses inflamasi: mereka, pada kenyataannya, melakukan degranulasi histamin segera setelah situasi inflamasi terjadi. Peningkatan permeabilitas vaskular bertujuan untuk mendukung masuknya sel-sel kekebalan lainnya (eosinofil, neutrofil, monosit, limfosit T) dan trombosit untuk menyerang patogen (infeksi) atau antigen.

Namun, dapat terjadi bahwa pada subjek yang sangat rentan, degranulasi masif sel mast memicu reaksi tipe alergi yang berlebihan, yang disebut reaksi anafilaksis . Dalam hal ini kita berbicara tentang degranulasi anafilaksis . Subjek yang terpengaruh memiliki gejala yang berbeda, seperti:

  • gatal
  • nafas yg sulit
  • urtikaria
  • Perasaan tercekik
  • hipotensi
  • pingsan
  • pusing
  • poliuria
  • palpitasi

Situasi ini, dianggap patologis, terjadi karena sel mast memiliki imunoglobulin IgE (atau reagen) pada membrannya, yang bersentuhan dengan antigen (dalam hal ini merupakan alergen), memicu pelepasan histamin yang tidak terkontrol.

Kehadiran "abnormal" IgE pada membran sel mast tidak disengaja: mereka hadir pada membran hanya setelah paparan pertama, oleh organisme yang memiliki kecenderungan, ke alergen. Dalam hal ini, kita berbicara tentang sensitisasi sel mast terhadap antigen. Dengan kata lain, situasi berikut terjadi: ketika seorang individu, lebih reseptif daripada normal, untuk pertama kalinya, dengan alergen yang diberikan, respons imun terdiri atas kelebihan produksi IgE spesifik. Setelah paparan pertama alergen habis, IgE sensitif terhadap yang terakhir tetap pada membran plasma sel mast. Pada paparan kedua antigen yang sama, IgE, yang sudah disiapkan, memicu degranulasi histamin yang tidak terkontrol. Proses ini didefinisikan sebagai hipersensitivitas anafilaksis dan merupakan salah satu reaksi inflamasi / alergi.

Ini menjelaskan mengapa, dalam kasus reaksi anafilaksis, obat antihistamin diberikan.

Sel mast dan peradangan: gambaran lengkap

Untuk melengkapi ikhtisar ini tentang peran sel mast selama proses inflamasi, harus dikatakan bahwa, di tempat kejadian, protagonis lain campur tangan:

  • Badan lipid, mengandung asam arakidonat.
  • Interleukin.
  • Faktor kemotaksis.
  • Nitric oxide.

Asam arakidonat, yang terkandung dalam tubuh lipid sel mast, adalah prekursor dari banyak zat yang terlibat dalam proses inflamasi, seperti prostaglandin, tromboxan, dan leukotrien. Dalam sel mast, ketika respons imun terhadap antigen dipicu, selain degranulasi, leukotrien juga diproduksi, efeknya adalah sebagai berikut:

  • Peningkatan permeabilitas pembuluh darah.
  • Kontraksi otot polos.

Karena itu leukotrien bertindak sebagai mediator kimia dan mendukung aksi yang dilakukan oleh histamin dalam melawan antigen.

Interleukin dan faktor-faktor kemotaksis mengatur aktivitas sel-sel lain yang berpartisipasi dalam pengaturan proses inflamasi. Secara khusus, chemotaxis mengacu pada proses di mana daya tarik sel-sel bergerak (seperti neutrofil, basofil, eosinofil, dan limfosit) terhadap bahan kimia terjadi. Dengan demikian, pelepasan faktor kemotaksis oleh sel mast mengingatkan sel imun lainnya.

Akhirnya, oksida nitrat adalah mediator endogen lain yang diproduksi oleh mastcell melalui sistem enzimatik yang disebut NOS, nitrat oksida sintase. Dirilis ke luar, gas ini memiliki aksi vasodilatasi.

Seperti halnya histamin, bahkan elemen-elemen lain dari asal sel mast ini dapat menentukan, pada individu-individu tertentu, respons abnormal terhadap antigen. Dalam krisis asma, misalnya, itu adalah kontraksi besar otot polos, yang disebabkan oleh beberapa leukotrien yang terkandung dalam sel mast, yang menginduksi bronkokonstriksi yang memicu gejala khas.

Direkomendasikan

LIMERIK ® Piperacillin + Tazobactam
2019
Termogenesis yang dipicu oleh diet
2019
Suplemen Kolagen Terhidrolisis
2019