Obat untuk Sengatan Lebah

Sengatan lebah menyebabkan penularan zat beracun (racun, dll.) Dari serangga ke tubuh manusia.

Sengatan menyebabkan rasa terbakar, sakit dan bengkak; lebih jauh lagi, hanya pada subjek yang menunjukkan hipersensitivitas spesifik, apakah ia bertanggung jawab atas reaksi alergi.

Dalam kasus tanpa hipersensitivitas, lesi cenderung menghilang sepenuhnya dalam satu atau dua hari.

Ingatlah bahwa lebah, tidak seperti gigitan serangga lainnya, hampir selalu menyediakan penahan sengatan (sering dengan kantong racun) ke kulit.

Apa yang harus dilakukan

  • Cegah sengatan lebah dengan bertindak sebagaimana ditentukan dalam paragraf tentang pencegahan.

Dengan tidak adanya reaksi alergi, setelah Anda menerima tusukan, Anda dapat mengurangi gejalanya dengan melanjutkan sebagai berikut:

  • Hapus sengatan lebah:
    • Cepat: penting untuk menghapusnya dalam 20 '' pertama, setelah itu kerusakan dapat diperparah.
    • Menggunakan kartu kredit atau pisau tumpul atau memberikan tekanan dengan jari-jari Anda.
  • Bersihkan area.
  • Oleskan kompres dingin, bahkan dengan es.
  • Berikan obat pada gigitan serangga.
  • Manfaatkan obat herbal.

Apa yang TIDAK harus dilakukan

  • Hindari memecahkan kantong racun. Ini sering terjadi ketika pinset digunakan.
  • Gosok permukaan wheal. Dalam kebanyakan kasus:
    • Ini memperparah gejala.
    • Ini menyebabkan eksoriasi yang cenderung terinfeksi.

Apa yang harus dimakan?

Tidak ada makanan yang bisa mencegah atau mengobati sengatan lebah.

Di sisi lain, ada nutrisi yang melakukan tindakan antiinflamasi dan imunostimulan.

Dalam kasus tusukan tunggal, variasi makanan tidak terlalu signifikan. Namun, jika tusukannya multipel, adalah logis untuk berpikir bahwa reaksi inflamasi dapat dari entitas yang cukup besar.

Nutrisi yang paling cocok adalah:

  • Omega 3: ini adalah asam lemak esensial yang memiliki fungsi antiinflamasi dan imunostimulatori yang penting. Mereka terutama ditemukan di:
    • Ikan biru gemuk: sarden, makarel, bonito, alletato dll.
    • Ganggang.
    • Beberapa biji berminyak: terutama rami, almond, kiwi, biji anggur, dll.
    • Minyak turunan: ikan, ganggang, krill dan biji minyak spesifik.
  • Antioksidan vitamin dan garam:
    • Vitamin A: dalam bentuk retinol dan karotenoid. Ini ditemukan dalam susu, keju, hati, kuning telur, jeruk atau buah merah dan sayuran (wortel, paprika, labu, dll.).
    • Vitamin C: ditemukan terutama di beberapa sayuran dan buah asam: selada, peterseli, kiwi, buah jeruk, paprika, dll.
    • Vitamin E: ditemukan terutama di benih sereal, di beberapa legum berminyak, di sebagian besar biji minyak dan minyak ekstraksi: bibit gandum, jagung, bunga matahari, kedelai, kacang-kacangan, minyak terkait, dll.
    • Seng dan selenium: terutama terkandung dalam daging, produk perikanan, susu dan turunannya, dalam telur.
  • Antioksidan lain: terutama berasal dari polifenol. Mereka sangat berlimpah dalam sayuran, buah, kacang-kacangan, biji-bijian, anggur merah, dll.

Apa yang BUKAN Makan

Dalam kasus sengatan lebah, tidak ada makanan asli yang disarankan.

Di sisi lain, molekul-molekul tertentu dan beberapa kondisi metabolik cenderung menjadi peradangan dan bisa menjadi kontraproduktif:

  • Obesitas: jaringan lemak berlebih melepaskan mediator peradangan.
  • Hiperglikemia dan diabetes mellitus tipe 2: mereka juga memperburuk keadaan peradangan global.
  • Kelebihan asam lemak omega 6: terkandung di atas semua dalam beberapa biji berminyak dan lemak relatif (misalnya kacang tanah), mereka harus menjaga hubungan yang benar dengan omega 3. Jika ada berlebihan, beberapa omega 6 dapat meningkatkan faktor peradangan.
  • Lemak berlebih jenuh dan terhidrogenasi: hadir terutama dalam camilan manis dan gurih, di restoran cepat saji, dll., Mereka memberikan efek negatif pada peradangan sistemik.

Obat dan Obat Alami

Semua obat herbal dengan tindakan anti-inflamasi adalah obat alami untuk melawan sengatan lebah. Khususnya:

  • Aloe: gel atau bubur untuk penggunaan topikal.
  • Calendula: salep untuk penggunaan topikal.

Perawatan farmakologis

Obat-obatan farmakologis terhadap sengatan lebah (tanpa adanya alergi) adalah:

  • Salep antiinflamasi, anestesi, dan antihistamin untuk penggunaan topikal, yang mengandung:
    • Hidrokortison.
    • Anestesi lokal: lidokain atau paramoksin.
    • Antihistamin.
  • Salep agar tidak gatal, seperti lotion kalamin.
  • Anti-inflamasi dan penghilang rasa sakit oral non-steroid:
    • Parasetamol.
    • Ibuprofen.
    • Antihistamin.
  • Obat anti peradangan dan steroid oral (siklus pendek, hingga 3-5 hari).

pencegahan

Pencegahan sengatan lebah terutama menyangkut aspek perilaku.

Perlu diingat bahwa lebah:

  • Mereka lebih agresif di periode musim panas.
  • Mereka lebih agresif ketika cuaca tidak stabil.
  • Mereka lebih agresif ketika kesal atau ada konflik antara berbagai koloni atau serangga lain (tawon, lebah, dll.).
  • Saya bisa menusuk melalui pakaian; Namun, ini dapat melindungi dari jangkar menyengat.
  • Saya sangat terganggu oleh:
    • Nafas manusia.
    • Parfum, krim matahari, dan deodoran.
    • Gerakan tiba-tiba.
    • Membunuh rekan-rekan mereka.
    • Warna gelap.

Lebih lanjut, kami merekomendasikan:

  • Hindari mengunjungi tempat-tempat yang berisiko (gudang kayu, buah dan pohon berbunga, dll.).
  • Hindari faktor risiko yang disebutkan di atas.
  • Hindari berjalan tanpa alas kaki.
  • Lebih suka pakaian putih atau terang.
  • Melengkapi rumah dengan kelambu.

Perawatan medis

Tidak ada pengobatan medis alternatif untuk menghilangkan sengatan, untuk perawatan farmakologis dan penerapan metode phytotherapeutic.

Direkomendasikan

Apusan darah
2019
Kontradiksi diet Paleolitik-Paleodieta - susu dan turunannya
2019
Mengobati Rams Payudara dengan Herbal
2019