Obat untuk Mengobati Hidung Tertutup

definisi

Hidung tersumbat (atau hidung tersumbat) adalah gangguan jalan napas yang sangat umum di mana, karena akumulasi lendir di rongga hidung, subjek yang terkena mengeluh kesulitan menghirup oksigen dari hidung.

penyebab

Hidung tersumbat adalah ekspresi langsung dari proses inflamasi pada jaringan lapisan hidung yang, pasti, mendukung akumulasi lendir di hidung.

Hidung tersumbat terkait dengan berbagai penyakit atau kondisi pseudo-patologis: alergi, penyimpangan septum hidung, merokok, kehamilan, flu, pembesaran kelenjar gondok, poliposis hidung, rinitis dan sinusitis.

gejala

Gejala khas hidung tersumbat adalah sulitnya menghirup oksigen melalui rongga hidung. Selain dispnea, hidung tersumbat dapat menyebabkan: apnea tidur, kekurangan bicara, kesulitan mendengar, hipoksia, sobek, sakit kepala, malaise umum, kualitas tidur yang buruk, batuk.

Informasi tentang Hidung Tertutup - Obat untuk Pengobatan Hidung Tertutup tidak dimaksudkan untuk menggantikan hubungan langsung antara profesional kesehatan dan pasien. Selalu berkonsultasi dengan dokter Anda dan / atau spesialis sebelum mengambil Hidung Tertutup - Obat Hidung Tertutup.

obat-obatan

Setiap individu, setidaknya sekali seumur hidup, menderita hidung tersumbat. Hidung yang tersumbat, pada kenyataannya, merupakan kelainan yang sangat umum, gejala berulang pada banyak penyakit. Untungnya, hidung tersumbat pada umumnya adalah kondisi sementara, yang dapat menghilang bahkan tanpa bantuan obat atau perawatan khusus. Namun, pada kesempatan hidung tersumbat yang persisten atau sangat mengganggu, pendapat dokter disarankan, penting untuk membimbing pasien yang terkena menuju perawatan yang paling memadai.

Terapi tergantung pada penyebab yang timbul pada asal usul hidung tersumbat. Sebagai contoh, kita telah melihat bahwa pilek selalu ditandai oleh akumulasi lendir di rongga hidung; akibatnya, pemberian obat antipiretik dan anti-inflamasi (NSAID) - mendukung penyembuhan penyakit - juga memfasilitasi pelepasan hidung dari lendir yang berlebihan.

Namun, hidung tersumbat adalah gejala khas alergi musiman dan rinitis alergi: dalam situasi yang sama, pemberian antihistamin, mungkin terkait dengan kortikosteroid, sangat efektif.

Terlepas dari penyebab pemicunya, obat dekongestan terutama diindikasikan untuk pengobatan hidung tersumbat, yaitu zat apa pun yang mampu membatasi aliran darah ke rongga hidung.

Secara umum, solusi alami dapat digunakan untuk pengobatan hidung tersumbat: mengingat tingkat keparahan penyakit yang sangat rendah, kadang-kadang mungkin untuk tidak menggunakan bahan-bahan sintetis aktif (obat-obatan) untuk kepentingan yang alami. Fumigasi yang diperkaya dengan zat antiinflamasi, antiseptik, dekongestan, ekspektoran, dan antioksidan mempercepat waktu penyembuhan hidung tersumbat.

"Obat" alami yang paling diindikasikan untuk tujuan ini berasal dari: witch hazel, jeruk pahit, ephedra, eucalyptus, lavender, lemon dan mint.

Obat dekongestan: penyalahgunaan obat-obatan ini secara paradoks dapat memperburuk gejala hidung tersumbat, serta menyebabkan insomnia, mudah tersinggung dan sakit kepala. Jangan gunakan bahan aktif ini selama lebih dari 4-5 hari berturut-turut.

Semprotan NASAL

  • Oximetazoline hydrochloride, larutan 0, 025-0, 05% (mis. Vicks sinex, Oxilin, Equimet): oleskan 4-6 semprotan di setiap lubang hidung dua kali sehari, sesuai kebutuhan, untuk larutan 0, 025% dan 2-3 aplikasi untuk masing-masing lubang hidung dua kali sehari untuk solusi 0, 5%.
  • Natrium yang dikromoglikat (misalnya Lomudal Nasale) Dianjurkan untuk minum obat (larutan 4%) pada posisi semprotan per lubang hidung, 2-4 kali sehari.

ADMINISTRASI LISAN

  • Pseudoefedrin (mis. Actifed, Actigrip): pseudo-efedrin mungkin merupakan obat yang paling banyak digunakan dalam terapi sebagai dekongestan hidung; bahan aktif digunakan baik dalam kombinasi dengan obat lain (misalnya antihistamin, Paracetamol), dan dalam monoterapi. Pseudoephedrine menstimulasi pelepasan norepinefrin, sehingga menghasilkan efek konstriksi yang baik pada pembuluh darah. Mulailah terapi dengan mengambil 30-60 mg obat secara oral setiap 4-6 jam, sesuai kebutuhan. Lanjutkan terapi dengan mengonsumsi 120 mg aktif dua kali sehari. Jangan melebihi 240 mg sehari. Konsultasikan dengan dokter Anda.

Obat antihistamin untuk membersihkan hidung tersumbat karena alergi

Semprotan NASAL

  • Azelastine (misalnya Lasticom, Allespray): semprotkan obat (0, 1%) sekali atau dua kali per lubang hidung, dua kali sehari. Untuk bentuk kronis hidung tersumbat berdasarkan alergi, dosis obat (solusi 0, 15%) melibatkan pengolesan dua semprotan untuk setiap lubang hidung, dua kali sehari.

ADMINISTRASI OARAL

  • Desloratadine (Es. Neoclarityn, azomyr, aerius): ini adalah obat yang banyak digunakan dalam terapi untuk perawatan hidung tersumbat yang terkait dengan rinitis alergi dan alergi musiman. Dianjurkan untuk memulai terapi dengan mengambil 5 mg obat secara oral, sekali sehari; selalu lanjutkan dengan indikasi yang sama. Durasi terapi harus ditentukan oleh dokter berdasarkan respons terhadap perawatan dan tingkat keparahan kondisinya.
  • Hydroxyzine (misalnya Atarax): obat ini adalah antihistamin, anxiolytic dan obat penenang, untuk digunakan juga dalam kasus reaksi alergi yang terkait dengan hidung tersumbat. Dianjurkan untuk mengambil obat dengan dosis 25 mg oral (atau intramuskuler), 3-4 kali sehari.
  • Cetirizine (misalnya Rinalgit, Leviorinil, Reactine, Suspiria, Zyrtec): tersedia baik dalam tablet untuk ditelan dan dalam permen kunyah. Disarankan untuk mengonsumsi 5-10 mg aktif per hari.

Obat kortikosteroid untuk mengobati hidung tersumbat karena rinitis alergi

Diindikasikan jika terjadi kegagalan untuk menanggapi penggunaan dekongestan dan antihistamin untuk pengobatan hidung tersumbat yang terkait dengan alergi. Penggunaan kortikosteroid juga diindikasikan pada kasus rinitis non-alergi. Jangan lupa bahwa obat ini dapat menyebabkan mual, gangguan pencernaan, sakit kepala dan nyeri sendi.

Semprotan NASAL

  • Fluticasone (mis. Avamys, Fluspiral, Flixonase, Nasofan): memulai perawatan dengan menerapkan dua semprotan obat per lubang hidung dua kali sehari (dosis per lubang hidung: 50 mcg; dosis total: 200 mcg). Dosis dapat dikurangi setengahnya (satu semprotan per lubang hidung sekali sehari) untuk memperbaiki gejala. Jangan melebihi 200 mcg per hari.
  • Mometason (mis. Nasonex, Rinelon): diindikasikan untuk perawatan hidung tersumbat berdasarkan alergi. Oleskan dua semprotan per lubang hidung sekali sehari.

ADMINISTRASI LISAN

  • Prednison (mis. Deltacortene, Lodotra): untuk mengobati gejala entitas sedang dan berat yang terkait dengan hidung tersumbat berdasarkan alergi, dianjurkan untuk mengambil obat dengan dosis indikasi 20-30 mg. Konsultasikan dengan dokter Anda sebelum minum obat ini.

Obat untuk membersihkan hidung tersumbat dalam konteks pilek dan flu

  • Antibiotik: pemberian antibiotik diindikasikan ketika hidung tersumbat tergantung pada infeksi bakteri. Minumlah obat ini hanya dengan resep dokter. Obat yang paling banyak digunakan adalah:
    • amoksisilin (mis. Augmentin, Klavux): obat ini sangat berguna dalam kasus infeksi radang piretrin
    • klaritromisin (misalnya Biaxin, Macladin, Klacid, Soriclar, Veclam), berguna untuk memberantas infeksi yang diderita oleh Haemophilus influenzae
    • Azitromisin (mis. Azitromisin, Zitrobiotik, Rezan, Azitrocin)
  • Antivirus: hanya diindikasikan pada kasus hidung tersumbat karena infeksi virus. Obat-obatan sepenuhnya memberikan efek terapeutik mereka jika diminum paling lambat 2 hari setelah timbulnya gejala. Beberapa obat yang paling sering digunakan adalah:
    • Amantadine (mis. Mantadan), Rimantadina (misalnya Flumadine)
    • Zanamivir (mis. Relenza)

Untuk dosis: konsultasikan dengan dokter.

  • Paracetamol atau acetaminophen (misalnya takipirin, eferalgan, panadol, Piros, Tachidol): pemberian obat ini berguna untuk menurunkan demam, gejala yang sering menyertai hidung tersumbat. Parasetamol diberikan dengan dosis 325-650 mg per hari setiap 4-6 jam; Sebagai alternatif, ambil 1 gram setiap 6-8 jam. Dosis tergantung pada kondisi, usia, dan berat pasien. Dalam kasus pilek, batuk dan hidung tersumbat, dimungkinkan untuk mengambil kombinasi parasetamol dan kodein (mis. Codamol).
  • Asam asetilsalisilat (mis. Aspirin, vivin c, Ac Acet, Carin, Salicin): obat, DIINDIKASI UNTUK DEWASA SAJA, harus dipakai dengan dosis 325-650 mg / hari, oral atau rektal, setiap 4 jam, saat dibutuhkan (jangan melebihi 4 gram per hari). Pemberian obat untuk anak di bawah usia 12 dapat menyebabkan efek samping yang serius, seperti sindrom Reye, disfungsi hati, dan perubahan otak.
  • Ibuprofen (mis. Brufen, moment, Subitene): ambil dosis oral 200-400 mg (tablet, effervescent sachet) setiap 4-6 jam, sesuai kebutuhan.

Menghargai dosis yang baru dilaporkan menjamin peredaan gejala yang cepat, termasuk hidung tersumbat.

Direkomendasikan

Gejala Patereccio
2019
Gejala Kontak alergi
2019
skleroterapi
2019