Tembaga dalam makanan: kontaminasi makanan, air, dan integrator R.Borgacci

keumuman

Generalitas pada tembaga

Meskipun hadir dalam jumlah yang sangat terbatas dalam tubuh - dari 50 hingga 120 mg - tembaga adalah elemen penting untuk spesies manusia.

Dalam berbagai jaringan itu bertindak terutama sebagai konstituen protein, yang merupakan kofaktor dari banyak enzim - misalnya sitokrom C oksidase dan superoksida dismutase - dan transporter - misalnya albumin dan faktor koagulasi V - pada gilirannya terlibat dalam berbagai fungsi fisiologis.

Setelah diperkenalkan dengan makanan yang mengandungnya, tembaga diserap di usus kecil dan dari sini, berkat ikatan dengan albumin, ia dibawa ke hati. Hepatosit pada gilirannya mensintesis kompleks yang terdiri dari tembaga dan transporternya (seluroplasmin), yang kemudian disekresikan untuk didistribusikan ke berbagai jaringan. Setiap ekses dihilangkan terutama melalui empedu dan diekskresikan secara minimal dalam urin.

Berkat kemampuannya untuk beralih dari bentuk tereduksi (Cu +) ke bentuk teroksidasi (Cu2 +), tembaga memasuki banyak jalur metabolisme yang memerlukan intervensi oksidatif-reduktif. Aksinya penting untuk mineralisasi kerangka dan untuk pembentukan sel darah merah baru dan jaringan ikat. Tembaga juga berpartisipasi dalam rantai pernapasan, sintesis melanin dan sistem perlindungan terhadap stres oksidatif dan kelebihan amina biogenik.

Kebutuhan tembaga untuk populasi dewasa Italia telah ditetapkan 1, 2 mg per hari; hanya untuk perawat bagian ini naik menjadi 1, 5 mg / hari. Makanan terkaya di tembaga adalah: beberapa produk jeroan dan perikanan - seperti moluska dan krustasea - tetapi juga kakao, minyak sayur atau buah kering, kuman sereal dan dedak.

Karena makanan-makanan ini cukup umum dalam makanan manusia, tidak ada bahaya nyata timbulnya sindrom yang berhubungan dengan defisiensi tembaga. Namun, beberapa kasus telah dicatat pada anak-anak yang mengalami malnutrisi parah, pada bayi prematur yang menjalani diet seperti susu dan pada pasien yang hanya diberi makan parenteral untuk waktu yang lama. Gejala yang terkait termasuk masalah mineralisasi tulang hingga osteoporosis, anemia, depigmentasi kulit dan rambut, kerentanan lebih besar terhadap infeksi, vasal dan kerapuhan kulit.

Dalam beberapa kasus, dosis "hanya" 30 g tembaga sulfat terbukti mematikan; dalam kasus apa pun, asupan jumlah-jumlah ini, secara tidak sengaja atau untuk bunuh diri, memiliki efek emetik yang kuat yang mendukung penghapusan berlebihan secara cepat melalui muntah. Gejala yang terkait dengan keracunan sistemik yang parah termasuk koma, oliguria, nekrosis hati, kolaps dan kematian. American institute (Food and nutrition Board 2001) menetapkan ambang toksisitas 10 mg / hari; Namun, kasus keracunan karena diet saja sangat jarang.

Untuk informasi lebih lanjut, lihat artikel: Tembaga.

makanan

Makanan yang kaya akan tembaga

Sumber makanan tembaga terbaik meliputi:

  • makanan laut
    • kerang - terutama kepiting dan lobster
    • kerang - terutama tiram
  • jeroan kuartal kelima - terutama hati untuk makanan dan ginjal atau ginjal sebagai makanan
  • coklat dan coklat
  • minyak sayur atau buah-buahan kering - terutama kacang, kemiri, kacang tanah, biji bunga matahari
  • benih sereal dan bekatul yang mengandungnya - terutama gandum dan gandum hitam. Catatan : biji-bijian utuh dan turunan dari biji-bijian olahan lebih kaya dalam tembaga
  • minyak nabati dan lemak - terutama minyak jagung dan margarin yang mengandungnya
  • kacang-kacangan - terutama kacang dan lentil.

Sumber makanan lain yang mengandung tembaga adalah:

  • buah-buahan manis - seperti lemon dan anggur, terutama kismis atau kismis, tetapi juga kelapa, pepaya dan apel
  • umbi - terutama kentang
  • kacang-kacangan lainnya - seperti kacang polong
  • jamur
  • ragi pembuat bir
  • daging - terutama domba, bebek, babi dan sapi
  • sayuran berdaun hijau gelap - misalnya kol hitam.

Meskipun tidak terlalu kaya, jika dikonsumsi dalam jumlah yang signifikan, teh, nasi dan daging ayam juga disukai.

Untuk menghindari defisiensi tembaga, biasanya cukup untuk menghormati diet seimbang, atau paling tidak memvariasikan kisaran makanan tanpa mengecualikan kelompok dasar VII mana pun. Dengan diet normocaloric, bahkan di negara-negara berkembang - terutama berdasarkan millet, umbi atau beras, yang terkait dengan kacang-kacangan atau sejumlah kecil ikan atau daging, buah-buahan dan sayuran tertentu, dan beberapa minyak nabati - sangat mungkin bahwa kontribusi tembaga memadai. Pasokan tembaga tampaknya cukup bahkan di negara-negara di mana makanannya terutama terdiri dari daging merah.

air

Tembaga dalam air minum

Sebagai elemen alami di kerak bumi, tembaga hadir di sebagian besar permukaan dunia dan perairan bawah tanah, meskipun konsentrasi sebenarnya sangat bervariasi tergantung pada wilayah geografis.

Di banyak wilayah di dunia, pipa tembaga yang membawa air minum adalah sumber nyata dari makanan tembaga. Pipa tembaga dapat melepaskan sejumlah kecil logam, terutama dalam dua tahun pertama layanan. Selanjutnya, di dalam tabung tembaga, biasanya permukaan pelindung terbentuk yang menunda korosi.

Air minum dapat berkontribusi 20-25% terhadap asupan tembaga harian.

suplemen

Suplemen tembaga

Suplemen tembaga dapat mencegah defisiensi tembaga, tetapi hanya boleh dikonsumsi di bawah pengawasan dokter. Bahkan, berbagai bentuk suplementasi tembaga memiliki tingkat penyerapan yang sama berbeda. Sebagai contoh, penyerapan tembaga dari suplemen oksida tembaga lebih rendah dibandingkan dengan produk-produk yang didasarkan pada glukonat, sulfat atau tembaga karbonat.

Untuk orang dewasa yang sehat dengan diet seimbang yang mencakup berbagai makanan, suplemen umumnya tidak dianjurkan. Namun, berdasarkan pengamatan medis, suplementasi tembaga mungkin diperlukan untuk bayi prematur, bagi mereka dengan berat badan lahir rendah, untuk anak-anak yang diberi susu formula yang tidak seimbang selama tahun pertama kehidupan dan untuk anak-anak yang kekurangan gizi pada umumnya.

Secara umum, dokter dapat mempertimbangkan suplemen tembaga dalam kasus-kasus berikut:

  • penyakit yang mengurangi pencernaan - misalnya anak-anak dengan diare atau infeksi, pecandu alkohol dll.
  • diet yang tidak mencukupi - misalnya lansia, sakit karena kelainan makan, atau mengikuti batasan luar biasa
  • mengambil obat yang menghalangi penggunaan metabolisme tembaga dalam tubuh
  • anemia diobati dengan suplemen zat besi
  • asupan suplemen seng
  • osteoporosis.

Banyak suplemen vitamin mengandung tembaga anorganik, seperti tembaga oksida. Suplemen ini dapat menyebabkan kelebihan tembaga bebas di otak karena, dalam bentuk anorganik, dapat langsung menembus sawar darah-otak hingga mencapai jaringan saraf.

Biasanya sebagai gantinya, tembaga organik makanan pertama-tama diserap, kemudian diproses oleh hati dan akhirnya dikirim dalam darah dengan mengangkut protein, fase yang memungkinkan untuk menjaga kadar tembaga bebas yang bersirkulasi terkendali dan mencegah apa yang terjadi dengan tembaga anorganik.

bibliografi

  • Georgopoulos, PG; Roy, A; Yonone-Lioy, MJ; Opiekun, RE; Lioy, PJ (2001). "Tembaga lingkungan: dinamika dan masalah paparan manusia". Jurnal Toksikologi dan Kesehatan Lingkungan. Bagian B, Ulasan Kritis. 4 (4): 341–94
  • Sadhra, Steven S.; Wheatley, Andrew D.; Cross, Hilary J. (2007). "Eksposur diet terhadap tembaga di Uni Eropa dan penilaiannya untuk penilaian risiko regulasi UE". Ilmu Lingkungan Total. 374 (2-3): 223–34
  • Organisasi Kesehatan Dunia. 1998. Tembaga. Kriteria Kesehatan Lingkungan 200. Jenewa: IPCS, WHO
  • Stern, Bonnie Ransom (2007). "Kurva Dosis-Dosis Berbentuk U untuk Penilaian Risiko Elemen Jejak Esensial: Tembaga sebagai Studi Kasus". Di Robson, Mark G.; Tuscan, William A. Penilaian Risiko untuk Kesehatan Lingkungan. San Francisco: John Wiley and Sons. pp. 555-62.

Direkomendasikan

Siapa androlog itu?
2019
Minyak biji rami
2019
Sintesis Kolesterol dan HMG-CoA reduktase
2019