Oksalat, kalsium oksalat, batu oksalat

Musuh Sepak Bola

Asam oksalat adalah faktor anti-nutrisi yang ada di banyak makanan, termasuk bayam, kelembak, biji-bijian dan kubis. Setelah dicerna, ia bergabung dengan berbagai mineral (besi, magnesium, dan terutama kalsium) yang membentuk garam, yang disebut oksalat, yang mencegahnya terserap. Karena kemampuannya untuk mengurangi mineral yang tersedia bagi tubuh, oksalat meningkatkan timbulnya keadaan defisiensi (osteoporosis, anemia, dll.).

Konsumsi asam oksalat menjadi bahkan beracun ketika mencapai dosis yang sama atau lebih besar dari 1500 mg. Dalam situasi seperti itu, oksalat yang tertelan cepat diserap dalam usus kecil dan berikatan dengan kalsium serum. Konsekuensi penurunan konsentrasi mineral dalam darah menyebabkan gangguan parah, seperti kontraksi otot tak sadar, tremor, kram, dan krisis tetanik.

Makanan yang kaya akan oksalat bisa berbahaya bahkan jika tertelan dalam dosis yang tidak mematikan. Dikombinasikan dengan kalsium, asam oksalat menimbulkan kalsium oksalat, garam yang tidak larut yang cenderung mengendap dalam bentuk kristal dan menumpuk di saluran kemih (batu ginjal). Ketika formasi keras dan kristal ini mencapai dimensi yang signifikan, gangguan seperti iritasi saluran kemih, hematuria (adanya darah dalam urin) dan kerusakan ginjal muncul. Untuk alasan ini, di hadapan batu oksalat, makanan tidak boleh menyediakan lebih dari 100 mg asam oksalat sehari. Untuk mempelajari lebih lanjut tentang topik ini: diet dan batu ginjal.

Kadar Asam Oksalat Makanan

Jenis makanan

mg / 100g

Jenis makanan

mg / 100g

bit

690

stroberi

15

bayam

676

raspberi

15

Bubuk kakao

450

bluberi

15

Bit merah (akar)

338

aprikot

14

Cokelat pahit

80

terong

12

kol bunga

60

teh

10

Seledri (pantai)

50

tomat

7, 5

Coklat susu

35

Kubis hijau (kubis)

7.3

Seledri Verona

34

pisang

6.4

wortel

33

Nanas dalam sirup

6.3

kacang

30

Kubis brussel

5.9

Chicory keriting

27

kentang

5.7

iri

27

Oats (serpih)

5.6

escarole

27

asparagus

5.2

timun

25

kacang

4.3

jeruk

24

Ribes

4

bawang

23

Kacang polong segar

1.3

lebih

18

Persik dalam sirup

1.2

paprika

16

kafe

1

Selain adanya asam oksalat dalam makanan yang diberikan, juga perlu untuk mengevaluasi ketersediaan hayati kalsium yang terkandung di dalamnya. Parameter ini diperoleh dari perbandingan antara jumlah asam oksalat dan kalsium (g / kg). Makanan di mana rasio ini melebihi 2, 25 dapat dianggap "agen kerak", serta sumber kalsium yang buruk. Rasio ini kurang dari satu dalam selada, kubis, kacang polong dan bawang merah; itu sekitar kesatuan dalam kentang dan dalam kismis, sementara itu mencapai nilai 7 dalam bit, di bayam dan di kakao.

Direkomendasikan

Siapa androlog itu?
2019
Minyak biji rami
2019
Sintesis Kolesterol dan HMG-CoA reduktase
2019