gin

keumuman

Gin adalah minuman beralkohol di antara yang paling dikenal, digunakan, dan dipasarkan di dunia. Kandungan alkohol yang tinggi, yang menurut undang-undang tidak boleh lebih rendah dari 37, 5% Vol., Peringkat di antara produk-produk roh.

Gin adalah distilat berdasarkan gandum dan gandum yang difermentasi dan dibumbui dengan juniper (nomenklatur binomial Juniperus communis ). Untuk pertama kalinya itu secara kasar dirumuskan pada abad pertengahan, untuk tujuan medis dan penyembuhan. Saat ini, gin didistribusikan dalam berbagai jenis, dengan asal variabel dan memiliki karakteristik rasa organoleptik yang agak heterogen.

Kata benda "gin" berasal dari "genièvre" Prancis dan / atau dari "jenever" Belanda dan / atau dari "ginepro" Italia.

Penemuan gin yang sebenarnya disebabkan oleh Franciscus Sylvius, seorang dokter Belanda, yang pada abad ke-17 M mencoba merumuskan obat untuk tentara penjajah indie. Menjelang akhir abad ke-17, produksinya terutama berkarakter Inggris Raya, mengikuti intervensi proteksionis William III dari Orange. Untuk waktu yang lama, gin mewakili mata uang riil pertukaran; dia begitu bertanggung jawab atas kemunduran sosial tertentu (alkoholisme dan kemiskinan).

Jenis Gin dan Peraturan Saat Ini - Januari 2014

Meskipun banyak jenis gin berbeda, menurut undang-undang UE saat ini, mereka semua dapat dikelompokkan menjadi empat kategori

  • Minuman beralkohol beraroma Juniper: ditandai dengan fermentasi intensitas sedang dan distilasi selanjutnya dengan aroma untuk mengekstrak aroma. Mereka memiliki minimal 30% ABV (Alchol By Volume - volume dalam alkohol atau "vol.") Dan juga dapat dipasarkan dengan nama Wacholder atau Genebra.
  • Gin: ini adalah minuman beralkohol aromatik TIDAK diproduksi oleh redistilasi aroma, tetapi dengan penambahan zat penyedap alami untuk alkohol netral yang berasal dari pertanian. Rasa yang dominan haruslah juniper.
  • Distilled Gin: diproduksi hanya dengan redistilasi etil alkohol yang berasal dari pertanian, awalnya terkonsentrasi pada 96% (air dan etanol azeotrope) menggunakan still TRADITIONAL; buah juniper dan rasa alami lainnya digunakan, selama yang pertama dominan. Jika diproduksi dengan hanya menambahkan esens dan aroma ke alkohol yang berasal dari pertanian, itu BUKAN distilasi gin.
  • London Gin: diperoleh dari etil alkohol asal pertanian dengan kandungan metanol maksimum 5g per hektoliter pada 100% ABV; aroma diberikan secara eksklusif oleh redistilasi etil alkohol oleh benda-benda tradisional, di hadapan semua aroma alami. Distilat akhir harus memiliki setidaknya 70% ABV dan tidak dapat mengandung lebih dari 0, 1 g gula tambahan per liter produk, atau pewarna, atau bahan-bahan lain selain air. Ia juga disebut "Dry London Gin".

Di Uni Eropa, kandungan alkohol minimum dalam berbagai botol gin (gin, gin suling dan London Gin) adalah 37, 5% ABV.

Di Amerika Serikat gin didefinisikan sebagai minuman beralkohol dengan setidaknya 40% ABV (80 proof) dengan rasa juniper yang khas; gin yang diproduksi hanya dengan distilasi atau redistilasi, di hadapan aroma dengan pencucian alkohol, dapat dibedakan lebih lanjut dan dipasarkan dengan nama "gin suling".

Klasifikasi hukum lainnya membedakan gin berdasarkan wilayah geografis asal, tanpa karakterisasi lebih lanjut (misalnya Plymouth gin, Ostfriesischer Korngenever, Slovenská Borovička, Kraški Brinjevec, dll.); tidak ada kekurangan referensi untuk gaya klasik, yang diakui secara budaya tetapi tidak didefinisikan secara hukum (misalnya gin, Wacholder dan Old Tom gin).

produksi

Dari asalnya, ada banyak metode produksi yang terlepas dari proses tradisional; sebagian besar, mereka menggunakan teknik modern yang ditujukan untuk distilasi dan penyedap minuman.

Sebagai hasil dari evolusi ini, gin dapat diklasifikasikan ke dalam tiga jenis pemrosesan:

  • Pot Distilled Gin: ini adalah gin gaya pertama dan diperoleh dengan destilasi fermentasi must: gandum atau barley atau (sedikit banyak) dari sereal lain; "anggur malt" ini kemudian diredistilasi dengan aroma sayuran. Dengan cara ini juga dimungkinkan untuk menghasilkan gin ganda, atau gin yang diredistilasi dua kali dengan aromanya. Menggunakan stills tradisional, kandungan alkoholnya tetap cukup tinggi (sekitar 68% ABV untuk gin tunggal dan 76% ABV untuk gin ganda). Gin ini sering berumur dalam tong kayu yang meningkatkan rasa malt, membuatnya lebih seperti wiski. Kornwijn dan Ginevra Gin adalah yang paling penting dalam kategori ini.
  • Gin Distilasi Kolom: lahir dengan penemuan gaya Coffey; itu dibuat dengan distilasi pertama dengan kandungan alkohol tinggi (96% ABV) alkohol netral dari fermentasi must, yang menggunakan refluks backwash dari kolom khusus. Basis fermentasi untuk alkohol dapat berupa sereal, bit gula, anggur, kentang, tebu, gula, dll. (Disediakan dari derivasi pertanian). Alkohol (sangat terkonsentrasi) kemudian disuling dengan juniper berry dan rasa alami lainnya di instrumen lain. Sangat sering, alih-alih dicelupkan, semua komponen aromatik ditempatkan dalam keranjang gantung yang terkena aliran uap alkohol yang mengekstraksi semua aroma; ini menghasilkan gin yang jauh lebih ringan dan lebih halus yang akan menjadi Gin Distilled atau Dry London Gin berdasarkan komposisi alkohol akhir.
  • Compound gin: ini adalah aromatisasi sederhana dari alkohol netral dengan esens atau aroma alami lainnya, tanpa redistilasi; oleh karena itu, tidak dianggap sebagai gin suling.

Banyak aroma untuk gin mengandung sedikit jeruk, seperti lemon dan kulit jeruk pahit, kombinasi rempah-rempah lainnya, seperti: adas manis, akar angelica dan biji-bijian, akar orris, akar licorice, kayu manis, almond, cubeb, kulit dari jeruk nipis, kulit jeruk bali, leci, kunyit, baobab, dupa, ketumbar, butiran surga, pala, kulit kayu cassia dan / atau banyak lainnya.

Konsumsi Gin

Gin adalah bahan yang sangat digunakan dalam komposisi koktail tertentu; beberapa contoh adalah: Tonik Gin, Gin Fizz, Gin Kuno, dll. Konsumsi sebagai distilat murni (hari ini) secara kuantitatif kurang penting.

Gin Tonic

X Ada masalah dengan pemutaran video? Muat ulang dari YouTube Buka Halaman Video Tonton videonya di youtube

Menurut firma riset pasar "International Wine & Spirit Research (Iwsr)", di seluruh dunia dan di masa kini, konsumen gin terbesar adalah orang Filipina, di kota Manila. Selain itu, dengan meneliti laporan yang diterbitkan oleh "The Economist", menggunakan data dari "IWSR" (berbasis di Inggris), tampaknya rata-rata orang Filipina mengkonsumsi sekitar 1, 4 liter gin per tahun. Pasar gin global menjual sekitar 440 juta liter per tahun.

Immage: /www.rappler.com

Amerika Serikat dan Spanyol tampaknya memiliki pasar yang sedikit lebih rendah dari Filipina, tetapi dalam hal konsumsi unit, Slowakia dan Belanda mengikuti Orient dengan konsumsi tahunan 1, 2 liter dan 0, 8 liter setahun.

Produsen gin terbesar di dunia adalah "Ginebra San Miguel", yang kebetulan berada di Filipina sejak 1830. Pada akhirnya, Filipina memegang pasar gin terbesar di dunia, atau sekitar 50% dari penjualan global.

Gin berkontribusi, bersama dengan roh-roh lain, untuk peningkatan progresif konsumsi etil alkohol di Inggris.

Dari sudut pandang global, gin menyumbang sekitar 0, 44% dari total konsumsi alkohol.

Immage: www.rappler.com

Direkomendasikan

Teh hijau melawan kerontokan rambut
2019
hemianopia
2019
Thyme: rempah-rempah terapeutik
2019