Penipuan makanan

Penipuan makanan dibagi menjadi dua jenis: penipuan kesehatan (mempengaruhi kesehatan konsumen) dan penipuan komersial (hanya merusaknya secara ekonomi).

Penipuan Kesehatan

Ini adalah fakta yang membuat zat makanan berbahaya dan mengancam kesehatan masyarakat.

Mereka dapat dilakukan oleh "siapa pun yang memegang untuk perdagangan atau pemasaran atau mendistribusikan untuk konsumsi, air, zat atau hal-hal dari orang lain diracuni, dipalsukan atau dipalsukan dengan cara yang berbahaya bagi kesehatan masyarakat". (pasal 442 dan 444 KUHP).

Kejahatan juga terjadi hanya karena mengekspos (menempatkan di pasar) zat-zat berbahaya, bahkan jika mereka belum dijual, atau bahkan jika itu adalah distribusi.

Contoh klasik penipuan kesehatan adalah pemalsuan anggur dengan metanol atau susu dengan melamin.

Penipuan Komersial

(Pasal 515 KUHP)

Penipuan komersial merusak hak kontraktual dan properti konsumen.

Ini adalah kasus di mana, dalam pelaksanaan kegiatan komersial, "pengiriman kepada pembeli sesuatu untuk orang lain, atau berbeda dari yang dinyatakan atau disepakati oleh asal, asal, kualitas atau kuantitas" terjadi.

Tidak ada perubahan kualitas makanan seperti membuatnya berbahaya, tetapi untungnya haram bagi konsumen.

Untuk mengatur penipuan di pasar, juga cukup perbedaan kecil tentang asal produk atau asal, atau sistem persiapan, atau jumlah (kasus yang biasa disebut "penjualan barang tara", seperti ketika pedagang kelontong menimbang diiris licik tanpa mengurangi tara kartu ").

Salah satu penipuan komersial yang paling meluas menyangkut beras: produsen dapat bermain berdasarkan persentase biji-bijian yang rusak (batas maksimum 5% yang ditentukan oleh undang-undang), atau pada kualitasnya (biji varietas kurang berharga) atau asal.

Hanya pada paruh pertama tahun 2000, sebanyak 590 dari 4.802 perusahaan makanan dan perusahaan katering yang dikendalikan oleh Inspektorat Pusat untuk penindasan penipuan di MIPAF (sekitar 12, 3 persen), dinyatakan bersalah atas kecanggihan, pemalsuan, kecurangan.

Catatan pelanggaran antara produk tidak diragukan lagi disebabkan oleh beras, dengan 29, 2% sampel diperiksa tidak teratur, diikuti oleh susu dan keju (di luar 18, 8% sampel), dari pengawet nabati (16, 8%) ), minuman dan distilasi (13, 6%), madu (12, 9%), minyak zaitun (10, 1%) dan biji-bijian (9, 5%), anggur, musts dan cuka (9, 1%), dari tepung dan pasta (8, 1%).

Mari kita lihat beberapa contoh:

Mozzarella kerbau dibuat dengan susu sapi ditambahkan ke susu kerbau.

Madu, makanan berisiko penipuan komersial (millefiori dipasarkan sebagai monoflower) dan kesehatan (yang berasal dari negara-negara non-Uni Eropa sering mengandung residu fitosanitari yang tidak diizinkan di Italia tetapi diizinkan di negara-negara produsen).

Minyak zaitun: dengan menambahkan beberapa gram klorofil (pigmen alami) ke hazelnut atau minyak kacang Anda mendapatkan produk yang sangat mirip dengan aslinya. Minyak zaitun dari negara lain, seperti Tunisia atau Spanyol, sering diperdagangkan sebagai Italia. Hal yang sama berlaku untuk tomat kalengan dan pengawet sayuran.

Cuka balsamic dari Modena yang berasal dari Afragola.

Banyak trik juga untuk produk-produk khas: dalam hal keju, sebuah perusahaan Romawi telah menjadi pemimpin di Lazio berkat keju Norcia yang tidak ada hubungannya dengan kota Umbria.

Perhatian juga untuk restoran Cina, dalam beberapa kasus mereka menggunakan kedelai yang dimodifikasi secara genetik tanpa peringatan pelanggan.

Daftar penipuan makanan yang ditemukan oleh NAS (Inti Anti-Kecanggihan Carabinieri) tidak berhenti di situ; mari kita lihat contoh lebih lanjut:

keju

* keju yang dibuat dengan susu bubuk yang dilarutkan (diizinkan di negara lain);

* keju pecorino yang mengandung persentase kurang lebih tinggi dari susu sapi;

* mozzarella kerbau yang mengandung persentase lebih tinggi atau lebih rendah dari susu sapi;

* atribusi penunjukan keju doc ​​untuk keju umum;

* Penjualan keju dari berbagai asal, dan mungkin asing, khas atau dengan denominasi asal .

susu

* kadar lemak berbeda dari yang disebutkan;

* tidak diizinkan perawatan restorasi;

* susu segar yang diperoleh dari susu yang sebelumnya dipasteurisasi;

* susu yang diperoleh dari penggantian susu bubuk .

madu

* penambahan gula asal lain;

* Penjualan madu yang berasal dari botani berbeda dari yang dinyatakan;

* Penjualan madu non-UE untuk madu Italia .

minyak

* minyak zaitun extra virgin yang mengandung minyak olahan, baik zaitun maupun biji;

* oli dengan tingkat analitik yang tidak memenuhi persyaratan yang ditetapkan oleh peraturan UE;

* Minyak biji berbagai warna yang dapat dilewatkan sebagai minyak zaitun .

pasta

* penggunaan tepung gandum lunak (kompromi kualitas organoleptik pasta);

* penggunaan sereal lain yang lebih murah (dan akibatnya penurunan kualitas);

* penggunaan kualitas buruk atau rusaknya semolina;

* Penambahan pewarna atau bahan tambahan kimia untuk meniru pasta khusus atau pasta telur atau untuk menutupi jenis tepung yang digunakan .

beras

* variasi kualitas lebih rendah dari yang ditunjukkan;

* campuran varietas yang berbeda;

* penjualan beras dari luar negeri seolah-olah itu adalah produk nasional;

* beras yang dipilih dengan buruk dengan penambahan biji-bijian yang rusak dan unsur-unsur asing, rusak atau tua .

telur

* telur dengan tanggal konsumsi yang lebih baik dari 28 hari diizinkan;

* telur yang berbeda berdasarkan kategori berat;

* Telur disimpan di lemari es dan dijual dalam keadaan segar .

Wines

* anggur yang diperoleh dari fermentasi gula yang sifatnya berbeda dari anggur (praktik yang dilarang di Italia);

* penambahan zat terlarang: alkohol, antifermentatif, perasa, pewarna;

* kualitas lebih rendah dari yang tercantum pada label;

* kandungan sulfur dioksida atau alkohol berlebih lebih rendah dari yang diharapkan.

Direkomendasikan

Apakah situs inversus totalis menyebabkan gejala tertentu?
2019
Chicken Liver - Fegatini oleh R.Borgacci
2019
ACEF ® Cefazolin sodium
2019