Biotipe konstitusional, morfotipe atau somathi, aplikasi praktis

Biotipologi adalah cabang kedokteran yang berkaitan dengan klasifikasi dan studi jenis konstitusi tubuh, juga memeriksa hubungan antara karakteristik morfologis dan fungsional tertentu dan keadaan patologis. Beberapa tipe konstitusional, pada kenyataannya, lebih rentan terhadap patologi tertentu daripada yang lain terhadap biotipe; aspek ini, meskipun memiliki minat medis, dalam konteks pelatihan pribadi masih bermanfaat untuk memberikan petunjuk dan umpan balik lebih lanjut, berguna terutama jika orang tersebut sudah menderita beberapa patologi dan / atau jika ia telah dirujuk ke gym oleh dokternya sendiri.

Identifikasi tipologi konstitusional dari suatu subjek merupakan langkah fundamental pertama dalam anamnesis evaluatif dari suatu subjek, untuk menetapkan tujuan dan perlu dipertimbangkan dalam pengembangan program pelatihan.

Ada berbagai sekolah dan jenis klasifikasi, hasil studi dikembangkan selama berabad-abad, beberapa di antaranya telah direvisi dan diperluas di era modern. Hippocrates adalah bapak klasifikasi konstitusional, karena sudah pada zaman Yunani kuno ia telah mengembangkan tekad dari 4 somatotipe.

Subjek yang dibahas layak mendapatkan deskripsi dari semua parameter berbeda yang telah dihasilkan oleh studi tipologi manusia dalam sejarah manusia, namun tidak mungkin untuk membahas topik ini dalam diskusi ini, di mana kami akan mencoba memberikan deskripsi lengkap tentang parameter klasifikasi utama digunakan di era saat ini.

Catatan: istilah biotipe, biotipe konstitusional, morfotipe, dan somatotipe sama.

Biotipe Morfologi Sheldon

Klasifikasi biotipologis yang paling luas di Barat pada paruh kedua tahun 1900-an, tetapi sekarang dianggap usang, adalah skala klasifikasi Sheldon. Ini dikembangkan sekitar tahun 1940 dan kemudian dikerjakan ulang oleh Heath dan Carter.

Somatotipe Sheldon mengklasifikasikan biotipologi manusia berdasarkan tiga skala fisik esensial: ektomorfi, mesomorfi, endomorfi.

Kurus dan / ectomorph

Ditandai dengan otot dan anggota tubuh yang panjang dan tipis, dan dengan akumulasi lemak yang berkurang, biasanya diindikasikan sebagai kurus. Ectomorph tidak cenderung untuk menyimpan lemak atau membangun otot, sehingga derajat milik ectomorphism menggambarkan kecenderungan subjek untuk mempertahankan tubuh yang kurus, kurus, tidak terlalu berotot, dan tungkai panjang.

  • Lingkar pergelangan kaki kurang dari 22 cm.

  • Lingkar pergelangan tangan kurang dari 16 - 17 cm.

  • 5/10 kg berat badan lebih rendah (hingga sentimeter di atas ketinggian meteran)

Normolineo / mesomorph

Ditandai dengan tulang berukuran sedang, batang padat, kadar lemak tubuh rendah, bahu lebar dengan pinggang sempit, biasanya disebut sebagai tipe otot. Mesomorf cenderung cenderung mengembangkan otot, tetapi tidak untuk menyimpan lemak; oleh karena itu, derajat kepemilikan mesomorfisme menggambarkan kecenderungan subjek untuk perkembangan otot.

  • Lingkar pergelangan kaki antara 22 - 24 cm.

  • Lingkar pergelangan tangan antara 16 - 18 cm.

  • Berat 5 kg lebih rendah atau lebih tinggi. (hingga sentimeter di atas pengukur ketinggian)

Brevilineo / endomorph

Ditandai dengan peningkatan timbunan lemak, pinggang lebar dan struktur tulang yang kuat. Endomorph lebih rentan terhadap penyimpanan lemak, oleh karena itu derajat endomorfisme menggambarkan kecenderungan subjek terhadap penumpukan lipid.

  • Lingkar pergelangan kaki di atas 23 cm.

  • Lingkar pergelangan tangan di atas 18 cm.

  • 5/10 kg lebih berat (hingga sentimeter di atas ketinggian meteran)

Tentu saja, tiga skala fisik yang tercantum di atas memiliki nilai indikatif, karena kita sering mengamati somatotipe menengah, seperti meso-ectomorph dan meso-endomorph, dengan karakteristik campuran tetapi dengan kecenderungan yang berlaku terhadap satu atau yang lain biotipe lainnya. Tingkat trofisme otot subjek (hipotonik, normotonik, hipertonik) dan aspek psikologis (tingkat motivasi, harga diri, dll.) Juga harus dipertimbangkan sebelum jalur kerja dimulai. Seringkali aspek-aspek ini membantu identifikasi biotipologis.

Menerima begitu saja bahwa karakteristik umum somatotip Sheldon (ectomorphic, mesomorphic, endomorphic) diketahui, juga menarik untuk mengamati, selama sejarah, sudut epigastrik subjek yang dipertanyakan. Sebuah ectomorph, misalnya, menghadirkan sudut yang lebih akut, tidak seperti meso / endomorph dengan sudut yang lebih terbuka. Sudut ini dapat diamati dengan menempatkan subjek dengan punggung telanjang di depan pengamat, mengundangnya untuk melakukan pernapasan diafragma.

Galèno Biotype

Di sekolah Yunani-Romawi Crotone, Galèno (129-199 M), salah satu bapak fisiologi modern, mengambil inspirasi dari studi Hippocrates, mengidentifikasi 4 humor: dahak, darah, empedu kuning dan empedu hitam (atau dapat dilepas), dari mana 4 temperamen turun:

  • Limfatik : bentuk bulat dan lembek; kulit pucat dan dingin; fungsi neuro-vegetatif yang lamban, sabar dan karakter refleksif.

  • Sanguigno : bulat, tetapi bentuk tonik; kulit pink panas; fungsi Neuro-vegetatif aktif; karakter yang periang dan impulsif.

  • Biliary : bentuk tipis; kulit hangat dan zaitun; fungsi neurovegetatif yang cepat; cerdas, berkemauan keras, ambisius, berkarakter; tatapan menembus.

  • Abilbiliare : subjeknya tipis, asthenic; dingin, kulit zaitun; subjeknya sedih, tidak terlalu ekspresif, pesimistis.

Aristoteles (384-199a.C.) Menegaskan bahwa manusia dapat dibandingkan dengan setiap spesies hewan, karena penampilan wajah (facies = wajah), penampilan fisik klinamen (kecenderungan), karakter, jenis suara, perilaku.

Wajah mewakili pusat pendeteksian kepribadian individu.

Biotipe sigaud

Didirikan oleh ahli morfologi Perancis Sigaud pada tahun 1908, ia membedakan individu-individu berikut:

  • Pernafasan : ditandai dengan lebar relatif batang dan daerah hidung-malar.

  • Pencernaan : ditandai oleh keunggulan daerah perut, mulut besar, bibir tebal, rahang menonjol.

  • Berotot : ditandai dengan panjang anggota badan, batang persegi panjang, massa otot besar dan kepala kecil.

  • Serebral : Pada dasarnya mereka memiliki batang yang tipis, struktur tulang yang tipis, anggota tubuh yang halus, tubuh kecil dan kepala besar.

Biotipe konstitusional Jean Vague: Android dan Ginoid.

Ini adalah sistem klasifikasi yang didefinisikan oleh ilmuwan Prancis Jean Vague sekitar pertengahan empat puluhan, untuk mengidentifikasi area distribusi dan akumulasi lemak tubuh untuk menghubungkannya dengan morfologi dan kecenderungan patologis tertentu.

Biotipe konstitusional Jean Vague dibagi menjadi dua kategori: Android (tipikal pria) dan Ginoid (tipikal wanita), atau tubuh menengah atau campuran. Parameter ini terutama digunakan dalam kasus obesitas atau kelebihan berat badan secara umum. Untuk alasan ini kita lebih sering berbicara tentang obesitas android atau obesitas gynoid .

Biotipe konstitusional umumnya dapat dinamai dengan nama biotipe atau morfotipe, meskipun kata sifat ini juga diterapkan pada model biotipologis lainnya.

Untuk mengenali salah satu dari dua biotipe ini, dimungkinkan untuk melakukan perhitungan sederhana, membagi lingkar pinggang dengan lingkar pinggul.

Lingkar pinggang / lingkar pinggul = '' X ''

WANITA:

Jika '' X '' lebih besar dari 0, 81 = ANDROID

Jika '' X '' kurang dari 0, 81 = GINOID

MAN:

Jika '' X '' lebih besar dari 0, 91 = ANDROID

Jika '' X '' kurang dari 0, 91 = GINOID

Meskipun nilai-nilai di atas 0, 72 dapat dianggap abnormal secara umum, ambang batas yang terkait dengan komplikasi dianggap di atas nilai 0, 95 untuk pria dan 0, 8 untuk wanita.

Bagaimanapun perhitungan rasio pinggang / pinggul adalah perkiraan, karena tidak memperhitungkan hubungan antara massa otot yang ada di area yang akan diukur (bokong, perut).

Dari sudut pandang metabolik, kita dapat mendefinisikan subjek android sebagai "Hyperlipogenetic" : ia dengan mudah mengakumulasi lemak dari pinggang ke atas, tetapi ia membakarnya dengan mudah. Umumnya merupakan subjek yang sangat emosional dan hiperaktif, ia menghasilkan banyak kortisol (biasanya dari pagi hingga sore). Kortisol memiliki beberapa karakteristik yaitu hiperglikemik, atau meningkatkan gula darah.

Petunjuk tentang pelatihan: disarankan untuk melatih selama puncak kortisol, untuk mengatasinya dengan produksi testosteron. Sesi pelatihan tidak boleh melebihi 50-60 menit, karena melebihi waktu ini produksi testosteron endogen anabolik berkurang dan produksi kortisol anabolik meningkat. Intensitas pelatihan tidak boleh terlalu tinggi, tetapi dikombinasikan dengan volume pekerjaan sedang-tinggi umum (jumlah seri sedang-tinggi, pengulangan menengah-tinggi, dari 10 hingga 15 per set).

Subjek gynoid bukan "hipolipolitik" : ia dengan mudah menumpuk lemak dari pinggang ke bawah dan membakarnya dengan susah payah. Ini umumnya merupakan subjek metabolisme lambat dan malas di pagi hari, sangat aktif dari sore hingga malam. Ini rentan terhadap fenomena sirkulasi yang buruk (kapiler, cairan, stagnasi limfatik), secara konstitusional cenderung menjadi selulit; pada wanita ada keinginan yang kuat untuk gula selama periode menstruasi.

Saran pelatihan : Anda harus berlatih selama puncak metabolisme terbaik, yaitu ketika tingkat energi paling tinggi. Latihan kapiler diindikasikan, oleh karena itu pada volume tinggi (pengulangan tinggi), dengan intensitas sedang-rendah, memulai sesi dari bagian bawah, dan kemudian naik ke atas. Karena subjek gynoid memiliki bagian atas yang agak sedikit, disarankan untuk menyusun pelatihan untuk bagasi dengan tabel otot-otot kecil, sedangkan yang untuk bagian bawah dengan kerja sirkuit dan pengulangan tinggi.

Paling tidak pada bulan-bulan awal, latihan seperti squat, lunges, berlari di atas karpet tidak dianjurkan.

Pelatihan tidak boleh dibagi antara bagian atas dan bawah, tetapi dilakukan dalam sesi seluruh tubuh.

4 biotipe mendasar dari Hippocrates

Seperti yang disebutkan di awal bab ini, Hippocrates (460-370 SM), seorang dokter Yunani, adalah bapak dari klasifikasi konstitusional ; pada kenyataannya, dari studinya tentang penentuan konstitusionalitas, jelas bahwa ia telah menyusun kriteria klasifikasi yang kemudian menjadi kepala terakhir yang kemudian diilhami oleh semua dokter dan peneliti lain dalam mengembangkan penelitian mereka tentang biotipologi. Sampai saat ini, dengan studi terbaru yang diperbarui, dan dengan mempertimbangkan skala yang berbeda dari klasifikasi biotipologis, biotipe morfologis Hippocrates dianggap mendasar; mereka berubah menjadi:

  • Serebral atau gugup

  • yg bersifat empedu

  • Darah otot

  • lemah

Klasifikasi mereka berkaitan dengan struktur immuno-neuro-endokrin, fisika, dll.; Oleh karena itu, berdasarkan berbagai jenis metabolisme dan kecenderungan untuk menumpuk cairan, biotipe ini dapat diklasifikasikan mengikuti skala yang bergerak dari hidrofilisitas maksimum (kecenderungan untuk retensi air), khas limfatik, ke hidrofobia maksimum (kemampuan buruk untuk menahan cairan) khas dari otak.

1 Biotipe otak atau saraf.

Ini adalah biotipe katabolik-serebral-hiperkortisol, yang paling sulit untuk perkembangan otot, dalam jargon pembentukan tubuh dapat didefinisikan sebagai "Hard gainer", yang berarti sulit untuk tumbuh.

  • hiperaktif;

  • cenderung hiper katabolik;

  • menempatkan massa otot dengan susah payah karena cenderung menghancurkan apa yang sudah dimilikinya;

  • hidrofobik, tidak menunjukkan kapilerisasi yang baik, melainkan cenderung vasokonstriksi;

  • itu tidak mudah melembabkan otot (yang merupakan langkah mendasar untuk memicu anabolisme otot dan memerangi katabolisme).

  • ia cenderung kaku dan berkontraksi, tidak hanya secara fisik, dan hidup di bawah tekanan adrenalin yang terus menerus, bahkan berasal dari persaingan;

  • menghadapi peristiwa grit (dalam fase positif) yang bahkan sulit dikelola, tetapi bertahan untuk waktu yang singkat, bahkan hanya untuk beberapa hari;

  • dia adalah pelari cepat, bahkan dalam olahraga, dia adalah lawan dari pelari maraton dan mereka yang melakukan pekerjaan metodis, rutin dan perlawanan;

  • memasuki pelatihan berlebihan dengan sangat mudah, situasi ini dialami dengan frustrasi, karena otak ingin merasa baik dan unggul tetapi sering berakhir dengan kelelahan fisik-psikologis (fase negatif);

2 Biotipe yang galak.

Jika otak dalam sub-kategorinya adalah yang paling kompleks dan sulit untuk menyeimbangkan dan memelihara biotipe, maka biotipe "bilious" adalah biotipe dengan biomorfologi yang menggabungkan kecerdasan khas dan kreativitas "otak", dengan kekuatan dan otot yang khas. dari "sanguigno".

Yang berani murni, umumnya, memberkatinya, memiliki segala yang dapat diinginkan: semacam kompromi yang dioptimalkan.

Setiap biotipe memiliki kelemahannya, tetapi bilious memiliki banyak poin kuat di sisinya.

"Bilious" murni umumnya tanpa kesulitan besar dalam perkembangan otot; secara pribadi, jenis pelatihan untuk seorang yang berani bertujuan untuk membuatnya mencapai hasil secepat mungkin.

Tidak seperti hard hard, bilious tidak harus secara umum bahkan melalui fase penyeimbangan kembali. Selain itu, sekali lagi tidak seperti biotipe yang sulit, bilious tidak terlalu banyak diubah oleh serangkaian kesalahan pelatihan, yang sebaliknya akan sangat merusak otak.

Bilious memiliki KIMIA CEREBRAL yang lebih seimbang dan respons hormon dan biologis yang lebih baik terhadap pelatihan dan nutrisi.

Ini tidak menghadirkan kesulitan dalam perkembangan otot, mungkin memiliki struktur tulang kecil, tidak menjadi sakit, itu adalah yang paling dekat dengan kesempurnaan psiko-fisik.

3 Biotipe darah berotot.

Dirancang oleh alam untuk pekerjaan fisik.

Otot-sanguin adalah yang menyentuh bobot saat disentuh. Hampir tampak bahwa, terlepas dari semua ilmu khusus pelatihan, sistem apa pun yang menggunakan hasilnya selalu sama: ia menjadi lebih besar, menciptakan kecemburuan di antara otak, otak-bilious, dll.

Bahkan jika dia tidak sepenuhnya menyadarinya, secara umum, darah besar tidak memiliki kualitas intelektual otak, yang mungkin sedikit iri ...

Umumnya itu adalah karnivora murni.

Ini cenderung tiba-tiba menjadi sakit parah (misalnya serangan jantung), sedangkan dalam jangka waktu singkat memiliki kerusakan kurang pada sistem saraf.

Dalam binaraga kompetitif saat ini, semua pengalaman utama dilakukan terutama oleh darah dan darah kental.

4 biotipe limfatik.

Limfatik: olahraga bukan untuknya tetapi dia sangat membutuhkannya.

Dengan sedikit otot tonik (sementara otak memiliki sedikit tetapi kekerasan) dan sangat gemuk, limfatik memiliki perut yang menonjol, adiposa dan lembek. Lengan, kaki, dll juga lembek dan lembek; manifestasi ini jengkel pada wanita "limfatik murni". Latihan favoritnya adalah makan: hati-hati, bahkan sanguin adalah pemakan yang hebat, tetapi kemudian ia memiliki energi untuk mendukung pelatihan olahraga yang melelahkan.

Limfatik bersifat hidrofilik, artinya menahan cairan (itu kebalikan dari cairan otak).

Limfatik, yakin bahwa olahraga itu sehat, akan memilih golf atau olahraga yang tenang, sedangkan otak-bilious akan memilih rugby, seni bela diri, binaraga, yang sayangnya segera ditinggalkan karena kurangnya hasil ...

Film atau karikatur lembek klasik "gemuk" adalah limfatik murni.

Sebaliknya, obesitas dengan lemak keras dan tidak terlalu lunak bukan limfatik-sanguin. Konsistensi lemak yang berbeda untuk komponen biomorfologi yang berbeda.

Pelatihan limfatik memberikan sedikit kepuasan, bahkan jika mendapat hasil pelangsingan, meningkatkan otot, meningkatkan kejernihan intelektual, dll., Setelah beberapa saat akan mengganggu segalanya: tidak konstan saat mendapatkan hasil.

Diulangi bahwa pemberian dan integrasi limfatik (hidrofilik) secara konseptual berlawanan dengan serebral (hidrofobik). Mereka benar-benar dua lawannya. Dalam hal ini kedua hal yang berlawanan tidak saling menarik.

Biotipe artikular

Untuk evaluasi yang lengkap dan optimal, biotipe artikular harus diamati melalui tiga bidang anatomi yang berbeda, yaitu:

  • Median sagittal plane : ini adalah bidang vertikal imajiner yang melewati pusat tubuh (melalui sumbu longitudinal dan sagital), membaginya menjadi dua bagian yang sama atau antimer (kanan dan kiri). Bidang sagital dengan bidang vertikal imajiner sejajar dengan bidang median yang tidak harus melewati pusat. Seringkali kedua pesawat ini dianggap sebagai pesawat tunggal yang disebut median sagital.

  • Bidang frontal atau koronal : bidang datar paralel dengan bagian depan dan tegak lurus bidang median (melewati sumbu transversal dan longitudinal). Itu membagi tubuh di depan dan belakang.

  • Bidang horizontal atau transversal : bidang yang membagi tubuh menjadi dua bagian atas dan bawah. Dalam posisi tegak lurus. Itu terletak tegak lurus terhadap bidang median dan frontal dan melewati sumbu transversal dan sagital.

yg berhubung dgn tulang selangka

Memiliki selangkangan lebar dan dada rata; itu didefinisikan sebagai demikian karena struktur khusus sabuk scapulo-humerus, cukup ditekankan dan luas pada bidang frontal, yang memberikannya secara tepat, klavikula lebar, dada rata dan trisep dan deltoid yang berkembang dengan baik dan kencang.

Subjek ini bekerja lebih mudah dan lebih mudah pada bidang frontal dan membutuhkan pekerjaan prioritas untuk area seperti area dada, punggung, dan perut.

PECTORALS: mereka bekerja dalam latihan yang dilakukan di bidang sagital, di mana mereka tidak diuntungkan. Latihan yang paling cocok untuknya adalah: Menyilang di bangku datar dan miring.

Perpanjangan klasik di bangku datar dengan barbell memberikan sedikit hasil karena subjek klavikular cenderung menggunakan otot yang lebih sinergis (bahu dan trisep), yang berpartisipasi dalam persentase yang baik dalam latihan bi-artikular ini dan yang karenanya mewakili "titik kuat" dari subjek, dengan merugikan yang lemah, yaitu yang dada.

Namun, tetap pada latihan bi-artikular di bangku, kita dapat mengusulkan distensi pada bangku miring dengan barbell atau dengan dumbbell, latihan yang lebih menguntungkan karena, mengingat posisi bangku yang cenderung, memungkinkan mobilitas yang lebih baik dan perjalanan bujangan-hura dengan meletakkan kembali pundak dan siku.

DORSAL: latihan yang didedikasikan untuk area berotot ini dilakukan di kedua lantai.

Di pesawat frontal, Klavikula dapat bekerja lebih baik, jadi ini adalah kasus latihan untuk punggung, seperti "mesin Lat".

Saat berada di bidang sagital, latihan yang menguntungkan adalah "45 ° Katrol" (bukan pendayung dengan barbel).

BICIPITES: dalam biotipe klavikula mereka umumnya kurang dibandingkan dengan trisep: latihan yang paling cocok adalah "Scott bench press" (dengan dumbel atau barbel), satu-satunya "latihan bisep dasar", tidak seperti Curl standing dengan barbel atau tali pusat (di mana, seringkali, seseorang dapat melihat gerakan kompensasi - kecurangan - mempengaruhi bahu, mempertanyakan otot yang lebih kuat, deltoid, dengan mengorbankan biseps).

KEYSTONE

Memiliki bahu yang lebih sempit dan dada yang dalam. Juga dalam analisis ini, maka akan perlu untuk mengamati "sikap postural atau kejahatan" apa pun.

Dilihat dari depan, umumnya memiliki trapesium yang sangat menonjol dibandingkan dengan deltoids, memberikan bentuk klasik "miring". Secara struktural, klavikula agak pendek dan subjek ini sangat mudah berkembang dengan pelatihan terutama PECTORAL, THE SEPEDA DAN TRAPEZIUS.

Dia dapat bekerja secara menguntungkan dengan latihan yang mengembangkan gerakan pada bidang sagital dan menghadapi kesulitan sebagai gantinya pada mereka yang bekerja pada bidang frontal. Kelompok otot yang karenanya memberikan perhatian khusus adalah: deltoid, punggung dan trisep.

DORSAL: memiliki hasil yang sangat baik dengan latihan seperti Rowing dan Pulley, yang bertindak tepat pada bidang sagital yang paling cocok untuknya dari sudut pandang sendi.

Dalam latihan yang berkembang pada bidang frontal, seperti mesin Lat (keduanya dengan pronat pegangan lebar dan dengan posisi terlentang erat), kami merekomendasikan pegangan yang sedikit lebih lebar, untuk meniadakan mobilitas skapula-humerus yang buruk yang khas dari biotipe ini.

DELTOID: Mereka adalah di antara otot-otot yang paling sulit dikembangkan oleh trapesium, bekerja pada bidang frontal yang "tidak nyaman". Beberapa indikasi untuk latihan berikut:

Riser lateral : perhatikan untuk selalu selalu berada di bidang frontal, menjaga pronasi tangan.

Tarik dada dengan barbel cengkeraman lebar alih-alih dagu yang mengencang pada dagu, karena yang terakhir akan bertindak pada trapeze yang sudah kuat.

Latihan seperti kendur di belakang (dan mesin belakang), yang tidak lagi digunakan karena potensi kerusakan yang, dalam jangka panjang, akan menyebabkan artikulasi bahu, memaksanya selama pelaksanaan gerakan, ke retropulsi fisiologis yang tidak alami, harus dihindari karena itu berbahaya.

antropometri

(Dari "Antropòs" = Pria; "Metron" = Ukur), sorot karakteristik spesifik dari setiap subjek, pria atau wanita, dalam hal:

  • rasio berat / tinggi

  • kuantitas dan distribusi otot rangka

  • jumlah jaringan lemak

  • lokalisasi distrik jaringan adiposa

  • jumlah massa tanpa lemak

  • total kandungan air dan mineral.

Ini adalah metode non-invasif yang dirancang untuk menentukan distribusi massa (ramping dan lemak) pada individu dan untuk mengukurnya. Alat antropometrik yang digunakan adalah: skala, kaliber, meter, plicometro. Ada berbagai metode pengukuran antropometrik:

plicometry

Ini didasarkan pada pengukuran lipatan kulit, yang meliputi kulit dan jaringan adiposa subkutan. Instrumen yang digunakan adalah plicometer, pengukur pegas yang memberikan tekanan pada kulit standar 10 / g / mm2).

Bioimpedance

Hal ini didasarkan pada prinsip konduksi jaringan yang berbeda ketika melewati arus listrik bolak-balik yang sangat lemah dan tidak disengaja (800 microA pada 50 Khz); perbedaan konduktivitas tergantung pada kadar air dan elektrolitnya (garam mineral). Parameter yang dievaluasi adalah hambatan dan reaktansi.

KETAHANAN : kain tanpa lemak memiliki daya tahan rendah, karena kaya akan air dan elektrolit. Jaringan adiposa adalah konduktor yang buruk (isolator), oleh karena itu sangat resisten karena miskin dalam air dan elektrolit.

REAKSI : atau resistensi kapasitif, itu adalah gaya yang menentang aliran arus listrik karena kapasitas (kapasitor). Kondensor: 2 pelat konduktif dipisahkan satu sama lain oleh lapisan non-konduktif atau isolasi. Sel-sel non-adiposa memiliki membran seluler yang terdiri dari lapisan ganda lipid non-konduktif; mereka berperilaku seperti kondensor, jadi jika dilintasi oleh arus mereka menentang perlawanan dan reaktansi.

Sel-sel lemak, yang merupakan bola trigliserida (membran plasma pipih), tidak berperilaku seperti kondensor, yaitu mereka memberikan perlawanan tetapi bukan reaktansi.

Selain itu, kami menemukan banyak rumus dan persamaan numerik yang memperhitungkan jenis kelamin, tinggi, berat badan, lingkar tubuh dan diameter tulang, namun formula ini didasarkan pada hidrasi normal subjek dan hasil standar.

(Referensi bibliografi: publikasi oleh Dr. Alessandro Gelli, Fisiologi Astrand dan Rodahl, catatan pribadi)

Direkomendasikan

Siapa androlog itu?
2019
Minyak biji rami
2019
Sintesis Kolesterol dan HMG-CoA reduktase
2019