Obat untuk Stomatitis

Stomatitis mengacu pada proses peradangan yang mempengaruhi mulut.

Ini bisa akut atau kronis dan mempengaruhi pria atau wanita dari segala usia.

Selain itu, stomatitis dapat dilokalisasi atau tersebar luas.

Daerah yang paling sensitif adalah: bagian dalam pipi, langit-langit mulut, lidah, gusi dan bibir.

Gejalanya hanya memengaruhi selaput lendir rongga mulut dan disertai oleh satu atau lebih manifestasi berikut:

  • Bisul yang menyakitkan dengan ukuran sedang (borok mulut).
  • Gingivitis.
  • Glositis.
  • Cheilitis.

Rasa sakit yang disebabkan oleh stomatitis dapat mengganggu diet dan status gizi (dehidrasi dan malnutrisi).

Apa yang harus dilakukan

  • Mengenali stomatitis dengan segera: walaupun ini adalah kelainan ringan, ini sangat mengganggu dan, jika tidak diobati, dapat menjadi lebih buruk. Gejala-gejalanya adalah: rasa sakit (terutama saat makan, berbicara atau menyikat gigi), hipersensitif terhadap panas dan pedasnya, pembengkakan, kemerahan, pustula, sariawan, sariawan, sariawan (sariawan) dan terkadang kehilangan darah.
  • Bedakan stomatitis dari ulkus labial yang disebabkan oleh herpes simplex, yang malah muncul di luar rongga mulut dan menular. Ulkus yang terkait dengan stomatitis, di sisi lain, tidak dapat ditularkan.

NB . Diagnosis adalah kepentingan medis

  • Cari pemicu dan temukan penyembuhan khusus (mengingat bahwa banyak stomatitis didefinisikan sebagai idiopatik):
    • Intoleransi atau alergi makanan (termasuk kontak): menghilangkan alergen atau molekul yang tidak dapat ditoleransi.
    • Kekurangan nutrisi: ikuti diet yang tepat.
    • Stres psiko-fisik yang tinggi: mengurangi kebiasaan dan gaya hidup untuk mengurangi stres.
    • Pengurangan pertahanan kekebalan mulut: tidak mungkin untuk meningkatkan imunitas terlokalisir; oleh karena itu, selain mengikuti beberapa aturan yang memungkinkan kita meningkatkan semua pertahanan tubuh, tidak ada peluang lain.
    • Gangguan endokrin, metabolik, dan autoimun: solusinya terdiri atas pengobatan patologi yang dimaksud; dalam hal ini stomatitis mewakili tujuan sekunder.
    • Mengambil obat: jika mungkin, perlu untuk mengganti obat yang bertanggung jawab untuk stomatitis dengan yang ditoleransi dengan baik.
    • Agen yang menyebabkan iritasi secara kimia atau fisik: harus dihindari tetapi terkadang tidak memungkinkan. Contoh indikatif adalah prostesis gigi bergerak.
    • Diketahui bahwa kehadiran polimorfisme genetik yang meningkatkan konsentrasi dua faktor peradangan (IL-1 dan TNF-alpha) terkait dengan adanya stomatitis. Dalam hal ini tidak mungkin untuk campur tangan dengan cara apa pun pada penyebab utama.
    • Infeksi: walaupun mulut harus memiliki kekebalan yang cukup untuk melawan infeksi, masih perlu mengadopsi kebersihan mulut yang benar untuk mengurangi konsentrasi patogen (bakteri, jamur, virus).
  • Gunakan obat kumur antiseptik: berguna untuk mendisinfeksi rongga mulut.
  • Obat bebas: membantu meringankan gejala (lihat di bawah).

Apa yang TIDAK harus dilakukan

  • Abaikan penampilan gejala pertama dan risiko pemburukan.
  • Jangan mencari perhatian medis untuk mendiagnosis dan membedakan gangguan herpes simpleks: risikonya adalah mengikuti terapi yang tidak efektif atau untuk mempromosikan penularan Herpes.
  • Lewati tes penelitian untuk alergi dan intoleransi.
  • Lanjutkan dengan penggunaan atau asupan produk yang bertanggung jawab atas reaksi merugikan.
  • Ikuti diet yang tidak seimbang yang berpotensi menyebabkan kekurangan gizi.
  • Ikuti periode stres psiko-fisik yang tinggi.
  • Mengabaikan atau mengobati gangguan endokrin, metabolisme, dan autoimun secara tidak memadai.
  • Terus gunakan obat yang tidak ditoleransi dengan buruk.
  • Gunakan produk yang mengganggu secara kimia atau fisik.
  • Jangan menghormati kebersihan mulut yang tepat.
  • Jangan menghormati terapi obat (over the counter atau diresepkan).
  • Konsumsilah makanan dan minuman yang berbahaya atau yang memperburuk gejalanya.
  • Merokok.

Apa yang harus dimakan?

  • Makanan kaya nutrisi yang kekurangannya dapat menyebabkan stomatitis atau yang dapat mengoptimalkan sistem kekebalan:
    • Zat besi: jaringan otot hewan darat dan air (horsemeat, bovine, porcine, avian, fish, whole moluska, whole crustacea, dll.), Telur (apa saja, terutama kuning telur), jeroan dan seperempat kelima (terutama limpa dan hati, tetapi juga sumsum, diafragma, jantung dll).
    • Seng: ikan, daging merah, sereal, kacang-kacangan dan buah kering.
    • Vitamin C: paprika, buah jeruk, peterseli, kiwi, selada, nanas, brokoli, sawi putih, kentang baru, tomat, tutup, ceri, stroberi dll. Segar dan mungkin mentah.
    • Asam folat: hati, sayuran (misalnya tomat), buah (jeruk, apel, dll.) Dan polong-polongan (mis. Kacang).
    • Vitamin B12: sumber makanan yang sama dari besi heme;
    • Vitamin B1: kacang-kacangan dan biji-bijian utuh, hati, ginjal dan jeroan lainnya.
    • Vitamin B5: jeroan, telur, biji-bijian dan jamur.
    • Vitamin PP: daging, jeroan dan produk perikanan; sereal mengandung jumlah yang adil.
    • Vitamin D: ikan, minyak ikan dan kuning telur.
    • Probiotik: mereka terutama ditemukan dalam makanan fermentasi seperti yogurt, tahu, tempe, susu mentega dll.

Apa yang BUKAN Makan

Ada beberapa produk yang berkaitan dengan timbulnya stomatitis atau memburuknya gejala:

  • Alkohol.
  • Kopi dan minuman atau makanan yang mengandung jumlah besar.
  • Minuman dan makanan yang sangat panas.
  • Makanan pedas.
  • Dalam kasus penyakit celiac, sangat penting untuk mengeluarkan gluten dari diet

Obat dan Obat Alami

  • Jamu: ada tanaman dengan tindakan resmi, obat herbal dan suplemen makanan yang dapat mengurangi gejala stomatitis dan mencegah terjadinya:
    • Tanaman imunostimulan yang akan diambil dalam bentuk teh herbal atau ekstrak: Androgafis, Astragalus, Echinacea, Eleutherococcus, Mistletoe, Uncaria, Cordyceps, Bawang Putih, Aloe gel, Curcuma
    • Calendula: anti-inflamasi dan penyembuhan.
    • Tulang rusuk: tindakan anti-inflamasi.
    • Rosa canina: mengandung vitamin C dalam konsentrasi tinggi.
    • Lemon: khasiat disinfektan dan mengandung vitamin C.
    • Propolis: Properti antiseptik.
  • Suplemen makanan imunostimulan:
    • Vitamin C: imunostimulan dan antioksidan: mempercepat penyembuhan ulkus oral.
    • Vitamin D: imunostimulan.
    • Probiotik: mereka didasarkan pada bifidobacteria dan lactobacilli. Diambil dengan perut kosong setidaknya selama dua minggu.

Perawatan farmakologis

  • Obat kumur obat (dengan resep) yang mengandung molekul spesifik:
    • Dexamethasone: corticocosteroid mampu meredakan gejala khas peradangan (pembengkakan, nyeri, panas).
    • Tetrasiklin: inhibitor antibakteri dari sintesis protein (diindikasikan terutama dalam kasus sariawan).
    • Nystatin: inhibitor antibiotik untuk fungsi membran sitoplasma; mengikat membran patogen dan menetralkannya.
    • Diphenhydramine: antihistamin dan anestesi lokal.
  • Anti-inflamasi: dalam bentuk salep atau gel untuk dioleskan secara lokal:
    • Dexamethasone: misalnya Soldesan ®.
    • Triamcinolone: ​​misalnya Kenacort ®.
    • Amlexanox: misalnya Amlenox ® dan Aphthasol®.
  • Antibiotik, antijamur atau antivirus: harus diambil jika terjadi infeksi dan atas saran dokter.
  • Anestesi dan penghilang rasa sakit, untuk menghilangkan sensasi rasa sakit terkait dengan keberadaan lesi:
    • Sucralfate: misalnya Dermamed ®.
    • Lidocaine: misalnya Luan ®.
  • Obat pelindung atau penghalang.

pencegahan

  • Mempengaruhi akar permasalahan. Jelas tidak mungkin untuk memprediksi timbulnya suatu penyakit, kecuali untuk kasus-kasus di mana riwayat medis sebelumnya ada.
  • Lebih umum:
    • Hormati kebersihan mulut yang akurat.
      • Gunakan sikat gigi.
      • Gunakan obat kumur.
    • Ikuti diet seimbang tanpa molekul yang dapat ditoleransi.
    • Batasi konsumsi alkohol.
    • Tidak merokok
    • Hindari stres kimia dan fisik dengan aksi iritan (misalnya, perbaiki prostesis gigi).

Perawatan Medis

Tidak ada perawatan medis terhadap stomatitis. Satu-satunya pengecualian adalah intervensi dan koreksi yang bersifat gigi, tetapi ini hanya berlaku jika stomatitis disebabkan oleh masalah yang dicaplok.

Direkomendasikan

Siapa androlog itu?
2019
Minyak biji rami
2019
Sintesis Kolesterol dan HMG-CoA reduktase
2019