emboli

keumuman

Emboli adalah gangguan aliran darah, karena keberadaan benda asing yang bergerak dan tidak larut, seperti gumpalan darah, gelembung udara, benjolan lemak atau cairan ketuban, kristal kolesterol, dan bedak, dll.

Embolisme klinis yang paling terkenal adalah: stroke iskemik emboli, emboli paru dan emboli koroner. Kondisi embolisme yang disebutkan di atas menunjukkan gejala khasnya sendiri, yang tergantung pada tempat terjadinya gangguan darah.

Dijadwalkan hanya setelah diagnosis yang hati-hati, pengobatan emboli tergantung pada setidaknya tiga faktor: penyebab obstruksi, ukuran emboli dan lokasi obstruksi.

Apa itu emboli?

Embolisme adalah istilah medis yang menunjukkan adanya gangguan aliran darah, pada tingkat pembuluh darah arteri atau vena, karena adanya benda asing yang bergerak dan tidak larut, seperti gumpalan darah, gelembung udara atau benjolan lemak.

Dalam kedokteran, benda asing bergerak dan tidak larut, yang mengganggu aliran darah di sepanjang arteri atau vena, disebut embolus .

Fenomena emboli dapat mematikan bagi korban, karena mereka mengurangi atau mencegah aliran darah ke satu atau lebih organ.

Konsekuensi paling serius dan risiko kematian terbesar terjadi ketika emboli memengaruhi elemen-elemen anatomi vital, seperti otak, paru-paru, atau jantung.

BEBERAPA RINCIAN LEBIH LANJUT TENTANG KEDUTAAN

Emboli berjalan melalui jaringan arteri dan vena yang luas di tubuh manusia, mengeksploitasi sirkulasi darah.

Jika mereka memiliki dimensi besar, mereka tidak dapat mencapai pembuluh darah kaliber kecil-menengah; sebaliknya, jika mereka kecil, mereka juga bisa mengganjal di arteri dan di pembuluh darah yang lebih kecil.

Embolus merupakan penghalang bagi aliran darah, ketika embed ke dalam pembuluh darah dengan ukuran yang sama: dalam situasi ini, pada kenyataannya, embolus tidak lagi dapat melanjutkan operasinya dan bertindak sebagai gabus.

KEDUTAAN PALING UMUM

Fenomena embolisme yang paling umum terjadi:

  • Pembuluh arteri yang memasok otak.

    Gangguan atau pengurangan suplai darah ke area otak menggunakan nama generik stroke . Jika stroke disebabkan oleh adanya embolus, itu disebut stroke iskemik emboli .

  • Pembuluh darah yang membawa darah miskin oksigen dari jantung ke paru-paru (arteri paru-paru atau cabang-cabangnya).

    Ketika embolus menghalangi paten arteri pulmonalis atau cabang-cabangnya, dokter berbicara tentang emboli paru .

    Perlu diingat bahwa fungsi arteri pulmonalis (dan cabangnya) adalah untuk mengangkut darah yang miskin oksigen ke paru-paru (tepatnya ke alveoli paru), untuk mengisi ulang dengan oksigen.

  • Pembuluh darah arteri yang memberi makan jaringan jantung (yang disebut koroner). Kondisi yang ditandai oleh penyumbatan arteri koroner, karena satu atau lebih emboli, disebut emboli koroner . Emboli koroner dapat menyebabkan serangan jantung.

EMBOLIA DAN THROMBOSIS: PERBEDAAN DAN UNSUR DALAM UMUM

Ini adalah kecenderungan yang luas untuk membingungkan fenomena emboli dengan fenomena trombosis .

Jika istilah embolisme menunjukkan keberadaan, dalam darah, dari benda bergerak yang tidak larut, kata trombosis mengacu pada keberadaan stabil, di dinding arteri atau vena, bekuan darah, yang mengambil nama spesifik trombus .

Jika mencapai dimensi tertentu, trombus dapat menghalangi aliran darah ke titik perampasan organ dan jaringan darah yang dibutuhkan, dipasok oleh pembuluh yang bersangkutan.

Seperti dalam kasus emboli, konsekuensi dari trombosis juga bisa mematikan bagi subjek yang terpengaruh.

Kebingungan antara trombosis dan emboli muncul dari kemungkinan bahwa dari kondisi pertama muncul kedua: pada kenyataannya, adalah mungkin bagi trombus untuk terpisah sehingga menimbulkan satu atau lebih gumpalan darah yang bergerak, dengan kata lain emboli.

Mengingat apa yang telah dikatakan di atas, fenomena emboli adalah, dalam aspek-aspek tertentu dan dalam situasi tertentu, merupakan komplikasi dari trombosis.

penyebab

Penyebab emboli sangat banyak.

Bahkan, itu dapat membentuk embolus dan menghalangi aliran darah, di dalam pembuluh:

  • Bekuan darah . Embolisme bekuan darah adalah yang paling dikenal dan tersebar luas;
  • Benjolan lemak . Emboli yang disebabkan oleh benjolan lemak disebut emboli lemak.
  • Gelembung udara (atau gelembung gas ). Emboli yang dihasilkan dari adanya gelembung udara di dalam kapal dikenal sebagai emboli gas.
  • Kristal kolesterol . Embolisme setelah adanya kristal kolesterol dikenal sebagai emboli kolesterol, emboli dari kristal kolesterol atau atheroemboli.
  • Benjolan cairan ketuban . Embolisme yang dihasilkan disebut emboli cairan ketuban.
  • Sebuah butiran bedak . Embolisme yang dihasilkan disebut, sangat sederhana, embolisme bedak.
  • Parasit (misalnya: cacing pita) atau sekelompok parasit (misalnya: aglomerasi bakteri piogenik). Embolisme yang timbul dari satu atau lebih parasit dikenal sebagai emboli septik.
  • Benda asing seperti serpihan atau jarum .

EMBOLIA DARI COAGULO SANGUIGNO

Mekanisme pembekuan darah adalah respons fisiologis organisme, dengan adanya luka atau luka pada jaringan, untuk menghindari kehilangan darah yang berlebihan.

Gumpalan darah adalah hasilnya.

Proses koagulasi melibatkan sekelompok sel darah tertentu - yang disebut trombosit - dan kelas enzim yang sama-sama khusus - yang disebut faktor koagulasi .

Karena kondisi kesehatan tertentu - termasuk obesitas, penyakit jantung, kanker atau kehamilan - manusia dapat menjadi korban dari fenomena pembekuan darah yang tidak perlu, yang tanpa ada kehilangan darah untuk dibendung.

Gumpalan darah yang dihasilkan dapat disimpan dalam pembuluh (trombus) atau perjalanan melalui jaringan pembuluh darah yang luas dari tubuh manusia, menggunakan aliran darah (embolus).

Embolisme bekuan darah merupakan konsekuensi yang mungkin dari kejadian yang dijelaskan di atas.

Suatu bentuk trombosis tertentu, yang secara khusus mengenai pembuluh darah kaki dan yang mengambil nama trombosis vena dalam, adalah salah satu penyebab utama emboli gumpalan darah paru.

Dalam situasi seperti itu, embolus yang menyumbat arteri pulmonalis atau salah satu cabangnya berasal dari pembelahan trombus, terbentuk di vena dalam pada tungkai bawah.

EMBOLIA BESAR

Dalam kasus emboli lemak, benjolan lemak yang memainkan peran embolus berasal dari jaringan adiposa tubuh manusia. Umumnya, setelah menembus aliran darah, ia bergabung dengan trombosit dan sel darah merah, membentuk massa yang bahkan lebih konsisten.

Dalam sebagian besar keadaan, emboli lemak terjadi akibat cedera traumatis yang sangat parah, seperti patah tulang yang panjang (tibia atau tulang paha) atau luka bakar tingkat tinggi.

Lebih jarang, itu mungkin efek dari:

  • Prosedur ortopedi, seperti penggantian pinggul atau prosthesis lutut;
  • Biopsi tulang;
  • Episode pankreatitis;
  • Kondisi hati berlemak;
  • Emoglibinopatie;
  • Intervensi sedot lemak;
  • Pemberian kortikosteroid dalam waktu lama;
  • Osteomyelitis.

Fenomena emboli lemak terutama menyebabkan emboli paru.

EMBOLIA GASSOSA

Gelembung atau gelembung yang menyebabkan fenomena emboli gas adalah hasil dari kondisi tekanan tertentu, yang mendukung masuknya gas ke pembuluh darah, yang terpapar ke udara.

Dengan kata lain, jika arteri atau vena bersentuhan dengan udara dan kondisi tekanan tertentu ada, gas atmosfer dapat menembus arteri atau vena tersebut dan menghasilkan gelembung.

Kondisi tekanan, yang mampu menimbulkan emboli gas, dapat terjadi pada:

  • Suntikan vena, dengan jarum suntik, kurang dipraktikkan . Embolisme gas akibat penyalahgunaan jarum suntik sangat jarang.
  • Prosedur bedah yang membutuhkan penyisipan kateter vena sentral di vena subklavia atau di vena jugularis . Yang menyebabkan pembentukan gelembung udara adalah manuver yang digunakan dokter untuk memasukkan kateter yang disebutkan di atas.

    Pembedahan otak adalah prosedur pembedahan yang paling berisiko emboli udara. Menurut jurnal ilmiah terakreditasi - Journal of Minimal Access Surgery - 80% operasi otak menyebabkan episode emboli gas, yang ditangani oleh dokter sebelum kesimpulan intervensi.

    Untuk mencegah pembentukan gelembung udara pada saat pemasangan kateter vena, dokter membuat pasien mengambil posisi Trendelenburg.

  • Ventilasi buatan, dilakukan pada saat trauma dada parah. Trauma yang kuat pada dada melibatkan lesi vaskular sehingga udara yang dimasukkan, melalui ventilasi buatan, menyaring ke dalam pembuluh darah atau di pembuluh yang terluka dan membentuk gelembung.
  • Menyelam scuba . Tetap di dalam air penyelam yang berkepanjangan melibatkan akumulasi dalam darahnya dan dalam jaringannya sejumlah besar nitrogen; nitrogen ini berasal dari udara yang terkandung dalam tangki pernapasan bawah air.

    Kehadiran nitrogen dalam dosis besar dan non-eliminasi yang terakhir dapat menyebabkan pembentukan gelembung gas dalam darah dan / atau jaringan.

  • Lainnya (barotrauma paru, ledakan bom, hubungan seksual, dll.).

EMBOLIA CHOLESTEROL

Embolisme kristal kolesterol adalah fenomena yang terutama menyerang orang yang menderita aterosklerosis parah .

Biasanya, ini berasal dari pelepasan sebagian plak aterosklerotik dan dari penyebaran bagian ini dalam aliran sirkulasi.

Lebih jarang, ini merupakan komplikasi setelah operasi vaskular dan operasi angiografi.

EMBOLIA DARI CAIRAN AMNIOTIK

Emboli cairan ketuban adalah komplikasi yang jarang terjadi pada kehamilan, yang terjadi ketika benjolan cairan ketuban melewati aliran peredaran darah.

Bagian dari benjolan cairan ketuban dalam darah lebih mungkin terjadi pada saat-saat tertentu atau keadaan kehamilan:

  • Selama persalinan;
  • Segera setelah melahirkan;
  • Setelah aborsi;
  • Setelah amniosentesis.

Secara umum, fenomena emboli karena cairan amniotik mempengaruhi arteri pulmonalis (emboli paru dari cairan ketuban) dan, karenanya, menyebabkan dispnea dan gagal jantung.

Untungnya, menurut beberapa perkiraan yang dirujuk ke Amerika Utara, emboli paru akibat cairan ketuban memiliki frekuensi satu kasus untuk setiap 15.000 kehamilan.

EMBOLIA DARI TALC

Embolisme bedak disebut adalah suatu kondisi yang dapat ditimbulkan oleh mereka yang menyalahgunakan obat suntik, seperti heroin. Memang, mereka yang menyiapkan narkotika jenis ini mencampur obat narkotika dengan bedak dan zat lain.

Begitu berada di aliran darah, bedak dapat mencapai pembuluh darah yang lebih kecil - termasuk kapiler - dan memicu reaksi kekebalan tertentu, yang menimbulkan apa yang disebut " granuloma benda asing ".

Dalam kasus emboli paru talcum, keberadaan granuloma benda asing mengubah anatomi normal pembuluh darah paru, yang mempengaruhi oksigenasi normal darah, pada tingkat paru-paru.

Faktor risiko

Di antara faktor-faktor risiko untuk emboli, dokter meliputi:

  • Kegemukan dan obesitas;
  • Usia lanjut;
  • Asap rokok;
  • Adanya beberapa penyakit jantung;
  • Imobilitas yang berkepanjangan, misalnya karena penyakit serius, patah tulang atau perjalanan jauh dengan pesawat atau mobil;
  • Keadaan kehamilan.

Gejala dan Komplikasi

Gejala dan tanda-tanda emboli sangat bervariasi dan tergantung pada di mana embolus menghambat aliran darah.

Di bawah ini, pembaca akan dapat melihat daftar gambar gejala khas dari tiga emboli yang paling umum: stroke iskemik emboli, emboli paru dan emboli koroner.

ICTUS ISKEMIK EMBOLIK

Manifestasi tipikal yang mungkin dari stroke iskemik emboli adalah:

  • Kelumpuhan dan mati rasa pada wajah dan / atau anggota badan;
  • Kesulitan berjalan;
  • Kesulitan berbicara dan memahami;
  • Kesulitan visual;
  • Sakit kepala.

Komplikasi paling penting termasuk:

  • Kelumpuhan total atau semi-total otot-otot motorik;
  • Kesulitan serius berbicara dan menelan;
  • Kehilangan memori dan ketidakmampuan untuk alasan;
  • Masalah emosional dan perubahan perilaku;
  • Nyeri pasca stroke;
  • Ketidakmampuan untuk merawat diri sendiri.

Ingatlah bahwa, terlepas dari penyebabnya, gejala dan tanda-tanda stroke tergantung pada area otak yang tidak lagi menerima suplai darah yang tepat.

EMBOLIA PULMONER

Gejala dan tanda khas emboli paru terdiri dari:

  • nafas yg sulit
  • Nyeri dada
  • batuk
  • Detak jantung tidak teratur dan takikardia
  • sianosis
  • Pusing dan pusing
  • pingsan
  • Keringat berlebihan

Komplikasi paling penting dari pulmonary embolism adalah kondisi yang sangat berbahaya yang disebut pulmonary hypertension .

EMBOLIA CORONER

Karakteristik gambaran simtomatologis emboli koroner meliputi:

  • Nyeri dada (karena kekhasan nyeri ini, pembaca disarankan untuk membaca artikel yang ada di sini);
  • dyspnea;
  • mual;
  • muntah;
  • kelemahan;
  • pusing;
  • Keringat dingin;
  • Keadaan kebingungan;
  • Pingsan.

Komplikasi paling penting dari emboli koroner adalah aritmia, seringkali mematikan, yang dikenal sebagai fibrilasi ventrikel .

diagnosa

Diagnosis emboli mungkin memerlukan berbagai pemeriksaan dan tes.

Tentunya, mereka mewakili dua batu penjuru, untuk informasi yang mereka berikan, pemeriksaan fisik dan riwayat medis.

Tes diagnostik pencitraan juga sangat penting, termasuk: USG, CT, resonansi magnetik nuklir (NMR) dan angiografi.

Hanya berkat prosedur diagnostik yang akurat dokter dapat merencanakan terapi yang tepat.

pengobatan

Secara umum, perawatan emboli tergantung pada setidaknya tiga faktor:

  • Penyebab obstruksi ;
  • Ukuran emboli ;
  • Situs obstruksi .

Di antara opsi terapi yang mungkin, operasi bedah yang dikenal sebagai embolektomi, obat untuk pembubaran gumpalan darah (ketika ini adalah penyebab emboli) dan perawatan ruang hiperbarik (ketika penyebab emboli adalah gelembung udara).

embolektomi

Embolektomi adalah operasi bedah untuk mengangkat emboli atau menutup pembuluh darah, biasanya arteri.

Ini adalah prosedur yang sangat rumit, bukan tanpa efek samping dan masih dibebani oleh angka kematian yang lebih dari cukup. Eksekusi dicadangkan untuk kasus-kasus ekstrem atau terapi farmakologis (mis. Emboli lemak) dianggap tidak berguna.

OBAT-OBATAN UNTUK PEMBUANGAN BATU BARA

Terapi obat untuk pembubaran gumpalan darah termasuk obat antikoagulan dan obat trombolitik .

Obat antikoagulan (misalnya heparin molekul rendah dan warfarin) memiliki kekuatan untuk memperlambat atau mengganggu proses pembekuan darah, sedangkan obat trombolitik memiliki sifat melarutkan bekuan darah yang sudah ada.

Secara umum, dokter memberikan prioritas pada terapi antikoagulan, karena memiliki risiko efek samping yang lebih rendah, dibandingkan dengan terapi trombolitik.

KAMAR HYPERBARIC

Ruang hiperbarik (atau ruang untuk terapi hiperbarik ) adalah ruang di mana dimungkinkan untuk menghirup oksigen murni 100% pada tekanan lebih tinggi dari normal.

Ini adalah salah satu perawatan yang paling cocok dalam kasus emboli gas, karena, dengan bekerja pada tekanan darah, ia menghilangkan gelembung udara atau gelembung yang bersirkulasi dalam darah.

pencegahan

Mengadopsi diet sehat, membatasi konsumsi garam, mempertahankan berat badan normal, tidak merokok (atau berhenti merokok, jika Anda seorang perokok) dan berlatih setidaknya 150 menit aktivitas fisik seminggu adalah indikasi utama bahwa dokter memberikan informasi tentang mengurangi risiko emboli.

Saat ini, mencegah fenomena emboli dengan kepastian absolut adalah mustahil.

Direkomendasikan

LIMERIK ® Piperacillin + Tazobactam
2019
Termogenesis yang dipicu oleh diet
2019
Suplemen Kolagen Terhidrolisis
2019