Penyakit Peyronie

keumuman

Penyakit Peyronie adalah kelainan pada penis, yang ditandai oleh pembentukan anomali jaringan fibrous-cicatricial yang sesuai dengan tubuh kavernosa. Ini mencerminkan negatif pada fungsi ereksi, menghasilkan kondisi medis yang disebut penis melengkung .

Trauma penis kemungkinan besar bertanggung jawab untuk pembentukan jaringan parut fibrosa; Peristiwa traumatis semacam itu bisa disebabkan oleh insiden yang kurang lebih kebetulan atau hubungan seksual tertentu.

Diagnosis penyakit Peyronie cukup sederhana, karena penis yang melengkung menunjukkan tanda-tanda tegas.

Pilihan pengobatan terapeutik yang paling tepat tergantung pada keparahan penyakit: untuk kasus yang kurang parah, pengobatan farmakologis direkomendasikan; sementara, untuk kasus yang lebih parah, pembedahan diperlukan.

Anatomi penis

Untuk mempelajari lebih lanjut: Penis: Anatomi dan Fisiologi

Untuk lebih memahami apa yang terjadi pada penyakit Peyronie, disarankan untuk membuat tinjauan singkat tentang anatomi penis.

THE PENIS

Penis adalah organ reproduksi pria. Terletak di antara pubis dan perineum, ia memiliki bentuk silindris dan dapat dibagi menjadi tiga bagian: tubuh, kepala, dan kulup.

Tubuh disilangkan oleh tiga struktur berbentuk tabung:

  • dua badan kavernosa, yang terletak di sisi atas (atau dorsal) dan dilintasi oleh arteri kavernosa;
  • tubuh seperti bunga karang, terletak di sisi bawah (atau perut) dan dilalui oleh uretra . Asal usul tubuh adalah skrotum, berisi testis .

Gambar: elemen anatomi utama penis. Corpora cavernosa ditutupi dengan kain elastis, yang disebut tunic albuginea atau tunica albuginea

Kepala penis memiliki bentuk kerucut dan sesuai dengan kelenjar ; di ujung kelenjar terdapat lubang, yang disebut meatus urin, tempat keluarnya urin dan sperma. Kelenjar dikelilingi oleh daerah tertentu, yang disebut mahkota.

Akhirnya, kulup adalah lapisan kulit, yang berfungsi untuk menutupi kelenjar.

TUBUH DAN EReksi CAVERNOSI

Corpora kavernosa dilintasi oleh apa yang disebut arteri kavernosa dan, di luarnya, terdapat jaringan ikat yang sangat elastis, yang disebut tunika (atau tunik) albuginea .

Selama ereksi, darah yang melewati arteri kavernosa berhasil melebarkan korpora cavernosa dan meluruskan penis, berkat adanya lapisan elastis eksternal (tunica albuginea) ini.

Apa itu penyakit Peyronie?

Penyakit Peyronie, juga disebut induratio penis plastica ( IPP ), adalah anomali anatomi penis, karena pembentukan jaringan fibrosa-kikatrikal di dalam tubuh kavernosa.

Penyakit ini adalah salah satu penyebab utama kondisi patologis tertentu, yang dikenal sebagai penis melengkung . Namanya dikaitkan dengan ahli bedah pertama yang, pada 1743, menggambarkan fitur utamanya, yaitu François Gigot de Peyronie .

DEFINISI PENIS YANG DITAWARKAN

Dokter berbicara tentang penis melengkung ketika, selama ereksi, penis menganggap kelengkungan abnormal dan menyakitkan.

Sedangkan untuk kelengkungan, ini bisa dalam berbagai arah: ke atas, ke bawah, ke kanan atau ke kiri. Sedangkan untuk rasa sakit, sensasi yang dialami bisa begitu kuat sehingga mereka mencegah aktivitas seksual yang normal.

epidemiologi

Penyakit Peyronie menyerang orang dewasa, khususnya orang tua.

Di Italia, menurut beberapa data statistik, itu mempengaruhi 7% dari populasi pria antara 50 dan 70 tahun.

penyebab

Penyakit Peyronie terjadi setelah nodul yang benar dari jaringan fibrous-cicatricial telah terbentuk di dalam tubuh kavernosa, yang mengurangi elastisitas alami albuginea tunik.

Dengan kata lain, penyakit Peyronie adalah hasil dari hilangnya elastisitas pada bagian struktur penis (korpora cavernosa) yang biasanya, ketika mereka dijangkau oleh darah, melebar dan memungkinkan ereksi.

Tapi apa yang menentukan pembentukan jaringan parut fibrosa?

Jawaban untuk pertanyaan ini masih memiliki beberapa poin yang tertunda, namun tampaknya penyakit Peyronie memiliki asal traumatis.

ASAL TRAUMATIK

Dokter dan peneliti percaya bahwa pembentukan jaringan parut berserat, di dalam tubuh kavernosa, terjadi setelah satu atau lebih peristiwa traumatis yang merusak penis ; peristiwa traumatis yang mungkin terjadi selama hubungan seksual atau selama olahraga, jalan, kecelakaan di tempat kerja atau peristiwa kebetulan.

Karena itu, menurut teori asal traumatis, penyakit Peyronie dapat berupa:

  • Hasil dari trauma dengan proporsi tertentu menyebabkan, dengan sendirinya, pembentukan nodul fibrous-cicatricial

atau

  • Hasil dari trauma berulang pada penis, yang berangsur-angsur mengarah pada penciptaan massa fibrous-cicatricial

ASAL NON-TRAUMATIK

Keraguan tentang teori traumatis penyakit Peyronie muncul karena beberapa individu mengembangkan nodul fibrik-kikatrikial tanpa menjadi protagonis dari peristiwa traumatis yang patut diperhatikan. Dengan kata lain, beberapa pasien menderita penyakit Peyronie meskipun mereka tidak pernah mengalami trauma penis.

FAKTOR RISIKO

Menurut beberapa penelitian ilmiah dan statistik, tampak bahwa pembentukan nodul fibrous-cicatricial, di corpora cavernosa, disukai oleh berbagai faktor, seperti:

  • Warisan . Kekambuhan penyakit Peyronie di antara anggota laki-laki dari keluarga tertentu telah membuat para peneliti berpikir bahwa kecenderungan genetik tertentu untuk gangguan ini juga diperlukan.
  • Beberapa penyakit jaringan ikat . Orang dengan kelainan jaringan ikat tertentu lebih rentan terhadap penyakit Peyronie. Misalnya, pria yang menderita penyakit Dupuytren (atau kontraktur Dupuytren) juga mengembangkan penyakit Peyronie di masa hidup mereka.
  • Usia lanjut . Pada pria lanjut usia, jaringan ikat tunik albuginea lebih mudah mengalami perubahan dan pembentukan, secara spontan atau karena efek traumatis pada penis, dari aglomerat jaringan fibrous-kikatrikial.
  • Asap rokok . Tampaknya merokok mempengaruhi timbulnya penyakit Peyronie, namun data ilmiah tentang itu belum lengkap.
  • Beberapa operasi prostat . Sedangkan untuk merokok, untuk saat ini lebih dari hipotesis daripada fakta nyata.

Gejala dan Komplikasi

Untuk mempelajari lebih lanjut: Gejala penyakit Peyronie

Penyakit Peyronie dapat muncul tiba-tiba atau bertahap.

Onsetnya menyebabkan tanda-tanda dan gejala yang berbeda: pertama-tama, itu membentuk pada tubuh penis tonjolan yang dapat disentuh bila disentuh, yang tidak lain adalah nodul fibrosa-kikatrikial; oleh karena itu, selama ereksi penis melengkung, menyakitkan dan panjangnya lebih pendek daripada saat ereksi normal.

PROTUBERAN DAN PENIS YANG DITAWARKAN: TANDA KLASIK PENYAKIT PEYRONIE

Munculnya penyakit Peyronie terkait dengan dua tanda karakteristik, yaitu penis melengkung dan pembentukan pada tubuh penis dari tonjolan yang terlihat oleh sentuhan.

Tonjolan teraba adalah nodul fibrous-cicatricial: dengan menyentuhnya, ia dapat muncul sebagai semacam plak kaku atau sebagai gumpalan nyata dari konsistensi yang sangat keras.

Penis yang melengkung, di sisi lain, adalah suatu kondisi yang karenanya, selama ereksi, organ reproduksi pria mengasumsikan kelengkungan yang abnormal, yang dapat berorientasi ke atas, ke bawah, ke kanan atau ke kiri.

NYERI, MASALAH EREKSI DAN PENURUNAN DIMENSI

Kadang-kadang, ereksi dan kehidupan sehari-hari dari mereka yang menderita penyakit Peyronie ditandai oleh:

  • Nyeri . Pasien mungkin mengalami sensasi nyeri yang mengganggu, baik ketika penis ereksi dan dalam kondisi normal. Intensitas gangguan tergantung pada tingkat keparahan nodul dan lokasinya.
  • Masalah dengan mempertahankan ereksi . Masalah ereksi terkait dengan ketidakmampuan pasien untuk mempertahankan ereksi. Ini membuatnya sangat sulit untuk berhasil menyelesaikan hubungan seksual.
  • Pengurangan ukuran penis . Kehadiran jaringan fibrous-cicatricial mengubah elastisitas tunik albuginea dan suplai darah ke korpora cavernosa. Ini mencegah penis, selama ereksi, dari mengasumsikan dimensi yang sama dengan yang dibutuhkan sebelum mengembangkan nodul patologis.

EVOLUSI GEJALA

Lengkungan penis cenderung memburuk hanya pada fase awal penyakit; dari waktu ke waktu, pada kenyataannya, nodul menstabilkan (dalam arti tetap seperti itu) dan tidak mengalami kejengkelan lebih lanjut.

Selain itu, pada banyak pasien, sensasi nyeri menghilang setelah sekitar 12-24 bulan, bahkan jika nodul fibrik-kikatrikial tetap dan dapat dirasakan seperti biasa.

Peningkatan spontan (yaitu tanpa perawatan) dari penis yang melengkung adalah hipotesis yang mungkin, tetapi yang sangat jauh yang menyangkut sangat sedikit individu.

KAPAN REFER KE DOKTER?

Adalah baik untuk menghubungi dokter Anda jika kelengkungan penis menjadi jelas atau jika dikaitkan dengan sensasi nyeri yang tak tertahankan atau masalah dengan disfungsi ereksi.

KOMPLIKASI

Penis yang melengkung dan kesulitan ereksi yang terkait dengannya dapat melibatkan dua jenis komplikasi: fisik dan psikologis.

Faktanya, pasien dengan penyakit Peyronie, yang tidak dapat mempertahankan ereksi normal dan memiliki anak (komplikasi fisik), dapat mengembangkan suatu bentuk depresi terkait dengan kehidupan seksual yang tidak memuaskan, dan kegelisahan kinerja (komplikasi psikologis).

Kerangka komplikasi penyakit Peyronie

  • Ereksi yang gagal atau kesulitan mempertahankannya sepanjang hubungan ( disfungsi ereksi )
  • Ketidakmampuan total untuk melakukan hubungan seksual
  • Depresi dan rasa malu, terkait dengan penampilan penis yang ereksi
  • Kecemasan kinerja
  • Kesulitan dalam menghasilkan (yaitu memiliki anak)
  • Depresi terkait dengan kehidupan seks yang tidak memuaskan untuk diri sendiri dan pasangan

diagnosa

Penyakit Peyronie menyebabkan tanda-tanda tegas, oleh karena itu, untuk mendiagnosisnya, pemeriksaan obyektif (yaitu pengamatan gangguan yang dimanifestasikan oleh pasien) umumnya cukup.

Ketika USG penis digunakan, itu karena dokter ingin mengidentifikasi posisi yang tepat dari aglomerat berserat-krikatrikial dan mengetahui karakteristiknya yang paling penting.

Akhirnya, untuk dapat memahami bagaimana lekukan penis berevolusi, adalah praktik yang baik untuk memotret organ reproduksi Anda (saat ereksi) dan mengukur ukurannya. Foto-foto dan pengukuran diperlukan oleh ahli andrologi (atau dokter yang berspesialisasi dalam disfungsi reproduksi dan urogenital), untuk menentukan kapan dan apakah saatnya telah tiba untuk melakukan intervensi pembedahan.

TUJUAN PEMERIKSAAN

Selama pemeriksaan fisik, dokter (biasanya seorang androlog ) mengamati tanda-tanda yang dilaporkan oleh pasien dan mengumpulkan darinya semua informasi mengenai gejala yang dirasakan.

Selain itu, terasa organ reproduksi dalam kondisi normal (yaitu non-ereksi), untuk memahami posisi yang tepat dari nodul fibrosikatrikial, dan mengukur ukuran penis yang ereksi, meminta pasien untuk melakukan hal yang sama pada bulan-bulan berikutnya (mungkin dengan mengambil beberapa foto). Ini memungkinkan kita untuk menguraikan evolusi penyakit.

EKOGRAFI PENIS

Ultrasonografi penis hanya diresepkan untuk memiliki gambaran yang jelas tentang fiblikatrikial aglomerat (posisi dan ukuran yang tepat) dan untuk melihat seberapa banyak dan bagaimana aliran darah, melewati korpora cavernosa, terganggu.

pengobatan

Sebelum membuat keputusan apa pun mengenai perawatan yang akan diambil, dokter mengevaluasi:

  • Apakah kelengkungan penis parah atau tidak
  • Jika kurva semakin buruk atau stabil
  • Jika pasien mengeluh sakit saat berhubungan seksual
  • Jika ereksi menyebabkan rasa sakit
  • Jika pasien mampu mempertahankan ereksi selama hubungan seksual

Hanya setelah pertimbangan ini selesai, tentukan apa yang terbaik dilakukan.

Secara umum, ketika kelengkungan moderat dan tidak mencegah hubungan seksual normal, dokter memilih perawatan konservatif berdasarkan obat-obatan.

Di sisi lain, ketika kelengkungannya parah dan mengganggu, dan mencegah kehidupan seksual yang normal, itu merekomendasikan operasi.

PENGOBATAN FARMAKOLOGIS

Kapan Anda memilih perawatan farmakologis?

Dokter memilih perawatan obat ketika kelengkungan organ reproduksi pria sedang dan gejala penis melengkung hanya sedikit terlihat.

Obat yang digunakan dalam pengobatan penyakit Peyronie diberikan dengan injeksi lokal, yaitu disuntikkan langsung ke penis.

Mereka terdiri dari:

  • Verapamil . Biasanya digunakan untuk pengobatan hipertensi, obat ini mengganggu produksi protein yang disebut kolagen, yang memainkan peran penting dalam pembentukan jaringan parut fibrosa.
  • Interferon . Menurut beberapa penelitian farmakologis, tampaknya protein ini mampu memblokir produksi jaringan parut berserat, sehingga menghindari memburuknya penis yang melengkung.
  • Collagenase dari Clostridium histolyticum . Collagenase adalah enzim yang memecah kolagen menjadi potongan-potongan kecil. Kolagenase Clostridium histolyticum tampaknya meningkatkan kelengkungan penis dan mengurangi ukuran nodul fibrosa-kikatrikial.

Biasanya, sebelum menyuntikkan obat-obatan ini, jenis anestesi lokal dipraktikkan, karena suntikan bisa terasa menyakitkan.

Durasi pengobatan bervariasi dan tergantung pada hasil yang dicapai dengan terapi. Secara umum, suntikan dijadwalkan selama beberapa bulan.

PENGOBATAN BEDAH

Kapan Anda memilih perawatan bedah?

Dokter memilih perawatan bedah ketika lengkungan organ reproduksi parah dan gejala penis melengkung mencegah aktivitas seksual normal (disfungsi ereksi, ketidakmampuan untuk memiliki anak, dll).

Perawatan bedah yang mungkin untuk penis melengkung yang disebabkan oleh penyakit Peyronie adalah:

  • Intervensi Nesbit . Untuk meluruskan penis, ahli bedah mengangkat sebagian kecil jaringan sehat, yang terletak di sisi yang berlawanan dengan nodul fibrosa-kikatrikial. Operasi ini memiliki dua kelemahan: memperpendek panjang organ reproduksi pria dan meningkatkan risiko disfungsi ereksi.
  • Bedah transplantasi tiga eksisi-eksisi . Dalam hal ini, tempat transplantasi insisi-eksisi adalah titik di mana nodul fibrik-kikatrikial terbentuk. Dokter bedah pertama-tama bekerja dengan memotong ke bagian yang sakit, kemudian mengangkat bagian dari jaringan abnormal dan akhirnya mengganti bagian yang dihilangkan dengan transplantasi kulit.

    Jaringan kulit yang digunakan untuk transplantasi dapat berasal dari manusia, hewan atau asal sintetis.

    Karena bahaya yang mempengaruhi fungsi ereksi yang baik adalah tinggi, operasi tiga sayatan-eksisi-transplantasi hanya dilakukan dalam kasus kelengkungan penis yang sangat jelas.

  • Implan prostesis penis . Ada berbagai jenis prostesis penis; beberapa dirancang untuk membengkak dengan cairan (yang disebut "pompa hidrolik penis"), yang lain terdiri dari bahan semi-kaku, yang, menggantikan jaringan lunak penis, mencegah penis membungkuk.

Pilihan jenis intervensi yang akan dilakukan tergantung pada setidaknya tiga faktor: lokasi jaringan parut berserat, keparahan gejala penis yang melengkung dan keadaan psikologis pasien.

Jika operasi sangat invasif, rawat inap setidaknya satu malam diperlukan; jika tidak, pasien dipulangkan pada hari operasi, setelah periode pengamatan singkat.

Untuk semua jenis operasi, penting bahwa kelengkungan penis telah stabil untuk beberapa waktu, oleh karena itu disarankan untuk memotret organ reproduksi secara berkala dan untuk mengamati apakah ada perubahan dari satu foto ke foto lainnya.

Sebelum aktivitas seksual normal dapat dilanjutkan, pasien penyakit Peyronie harus menunggu 4 hingga 8 minggu.

Peringatan: jika pasien yang dirawat tidak disunat, ia akan disunat selama operasi penis yang melengkung.

PROSEDUR LAINNYA

Saat ini, dokter dan ilmuwan sedang menyelidiki apakah pengobatan berdasarkan iontophoresis dan pemberian verapamil dan steroid dapat memberikan manfaat bagi mereka yang menderita penis melengkung.

Hasilnya masih kontroversial, sehingga perlu untuk melanjutkan penelitian, untuk memahami efek sebenarnya dari terapi ini.

Apa itu iontophoresis?

Iontophoresis adalah prosedur medis yang menggunakan arus listrik untuk memfasilitasi penyerapan beberapa zat farmakologis dan perjalanannya ke lapisan yang lebih dalam dari jaringan yang akan dirawat.

Dalam kasus penyakit Peyronie, jaringan target adalah tunik albuginea dari corpora cavernosa.

HIDUP PASANG

Timbulnya penyakit Peyronie dan kondisi akibat dari penis melengkung merusak hubungan pasangan, karena sering terjadi bahwa sosok pria menyembunyikan masalahnya dari pasangannya karena malu. Ini mengarah pada kesalahpahaman, pertengkaran, dan kadang-kadang akhir dari hubungan (terutama ketika pasangan terdiri dari orang-orang muda).

Untuk menghindari konsekuensi yang tidak menyenangkan ini, ada baiknya bahwa pasien berkomunikasi dengan pasangan / istri semua gangguan yang disebabkan oleh penyakit Peyronie dan menjalani, tanpa rasa takut, perawatan yang tepat.

Direkomendasikan

Apusan darah
2019
Kontradiksi diet Paleolitik-Paleodieta - susu dan turunannya
2019
Mengobati Rams Payudara dengan Herbal
2019