SOMAVERT ® - Pegvisomant

SOMAVERT ® adalah obat berbasis pegvisoman

KELOMPOK TERAPEUTIK: Antagonis reseptor hormon somatotropik

IndikasiMekanisme tindakanPelajaran dan keefektifan klinis Instruksi penggunaan dan dosisWarnings Kehamilan dan laktasiInteraksiKontraindikasi Efek yang diinginkan

Indikasi SOMAVERT ® - Pegvisomant

SOMAVERT ® digunakan untuk pengobatan akromegali pada pasien yang tidak merespon operasi, radioterapi dan pengobatan dengan somatostatin secara memadai.

Mekanisme kerja SOMAVERT® - Pegvisomant

Pegvisomant, bahan aktif SOMAVERT® adalah hasil dari rekayasa genetika inovatif yang mampu bertindak selektif pada struktur asam amino dari hormon pertumbuhan, menghasilkan molekul yang secara struktural mirip tetapi secara fungsional berlawanan.

Faktanya, bahan aktif ini, yang diberikan secara parenteral, mampu mengikat reseptor sel untuk GH dengan afinitas tinggi, menghambat mereka, sehingga mencegah hormon tersebut mengaktifkan semua rangkaian mekanisme molekuler yang menerjemahkan secara makroskopik menjadi stimulus anabolik yang intens.

Pemberian Pegvisomant, yang mau tidak mau menyertai penurunan konsentrasi darah IGF 1-2, karenanya menjadi berharga dalam pengobatan akromegali yang tidak responsif terhadap pendekatan terapi lainnya.

Intervensi medis dalam patologi ini mengasumsikan nilai terapi fundamental, berguna baik untuk memperpanjang usia rata-rata dan kualitas hidup pasien ini, sangat terganggu oleh pertumbuhan anomali tulang datar dan pendek dan oleh visceromegali, seringkali menjadi penyebab patologi kolateral.

Studi dilakukan dan kemanjuran klinis

1. EFEKTIVITAS DAN KEAMANAN TERAPI PEGVISOMAN

Studi observasional penting Jerman yang menunjukkan bagaimana terapi obat dengan Pegvisomant adalah pengobatan yang sangat efektif dan aman selama akromegali, menghasilkan peningkatan signifikan dalam gejala dengan efek samping terbatas.

2. PEGVISOMAN DI DAERAH KLINIS

Hasil yang diambil dari studi ACROSTUDY yang sangat penting yang menunjukkan bahwa pengobatan dengan Pegvisomant efektif bahkan dalam kasus penyakit yang sangat parah, di mana analog somatostatin belum menghasilkan hasil yang berarti.

3. PEGVISOMAN DAN TUMOR

Studi eksperimental yang sangat menarik yang menunjukkan bagaimana pegvisomant mampu memblokir proliferasi sel-sel karsinomatosa yang positif untuk reseptor estrogen, seperti yang mammae.

Metode penggunaan dan dosis

SOMAVERT ®

Bubuk dan pelarut untuk larutan injeksi yang mengandung 10 mg - 15 mg - 20 mg Ppegvisomant:

dosis harus ditentukan oleh dokter spesialis dalam pengobatan gangguan endokrin, dengan mempertimbangkan keadaan kesehatan pasien, gambaran klinisnya dan konsentrasi serum IGF 1 (penanda penting penyakit).

Peringatan SOMAVERT ® - Pegvisomant

Sifat spesialis tinggi dari terapi SOMAVERT ® memerlukan pengawasan dari seorang dokter yang kompeten dalam pengobatan gangguan endokrin baik selama definisi skema terapeutik dan seluruh intervensi terapeutik.

Pemantauan status kesehatan pasien secara berkala dan pemantauan fungsi hati dan konsentrasi serum IGF 1 yang berkesinambungan merupakan hal mendasar dalam menilai keamanan dan kemanjuran terapeutik SOMAVERT ®

Pemberian Pegvisomant pada pasien diabetes dapat mengurangi kebutuhan akan insulin atau agen hipoglikemik oral.

Penting untuk diingat bahwa obat ini bekerja dengan memblokir sinyal molekuler hormon pertumbuhan dan efek biologisnya, tetapi sama sekali tidak berdampak pada evolusi tumor.

KEHAMILAN DAN ASUHAN

Tidak adanya studi klinis mengenai keamanan Pegvisomant ketika diminum selama kehamilan pada kesehatan janin memperpanjang kontraindikasi hingga seluruh periode kehamilan.

Demikian pula, penggunaan SOMAVERT ® juga dikontraindikasikan selama fase menyusui berikutnya.

interaksi

Literatur ilmiah tentang kemungkinan interaksi farmakokinetik antara Pegvisomant dan bahan aktif lainnya masih kurang.

Peran biologis obat dan struktur kimia-fisik yang identik dengan hormon pertumbuhan, menunjukkan kemungkinan tumpang tindih dari kemungkinan interaksi.

Kontraindikasi SOMAVERT ® - Pegvisomant

SOMAVERT ® dikontraindikasikan jika hipersensitif terhadap bahan aktif atau salah satu eksipiennya.

Efek yang tidak diinginkan - Efek samping

Literatur yang signifikan dan pemantauan pasca pemasaran sederhana mendukung keamanan relatif terapi SOMAVERT ® ketika dilakukan dalam batas terapeutik, meskipun ada banyak efek samping yang mengkhawatirkan.

Lebih tepatnya peningkatan keringat, asthenia, sakit kepala, kantuk, diare dan gangguan pencernaan, ruam kulit, gatal-gatal di tempat suntikan, pertambahan berat badan, hipertensi, hiperkolesterolemia, perubahan fungsi hepatoseluler, gangguan tidur dan penurunan pertahanan tubuh. paling sering terlihat efek samping selama terapi, tanpa eksaserbasi klinis.

Catatan

SOMAVERT ® hanya dijual dengan resep dokter.

Direkomendasikan

segar
2019
Obat dan Obat untuk perut kembung
2019
Dromomania - Penyebab dan Gejala
2019