Obat untuk Asthenia

Istilah asthenia menunjukkan kelemahan psiko-fisik umum, yang merupakan gejala yang sangat luas.

Orang yang menderita asthenia pergi ke dokter untuk mengeluh: kelelahan, kelelahan dan berkurangnya mental, fisik, dan resistensi terhadap upaya, dengan kelelahan dini.

Penyebab asthenia ada bermacam-macam; paling sering mereka mempengaruhi sistem saraf pusat dan / atau motorik.

Di antara penyebab yang paling sering kita kenali:

  • Perubahan tidur.
  • Kehamilan atau menopause.
  • Overtraining.
  • Kecanduan narkoba atau alkoholisme.
  • Infeksi dan infestasi.
  • Gangguan metabolisme.
  • Endokrinopati.
  • Malnutrisi.
  • Perubahan komposisi dan aliran darah.
  • Gangguan neuromuskuler atau osteoarticular.
  • Keracunan.
  • Tumor.
  • Masalah emosional atau kejiwaan.

Apa yang harus dilakukan

Pertama-tama, untuk memerangi kelelahan:

  • Hubungi dokter Anda yang, dengan kunjungan umum, akan melakukan pemeriksaan berikut:
    • Mengukur tekanan darah: ketika rendah dapat menyebabkan asthenia. Dalam hal ini penyebabnya harus diperdalam:
      • Idiopatik: berdasarkan kecenderungan individu.
      • Untuk dehidrasi.
      • Untuk paparan panas yang berlebihan.
      • Karena kekurangan garam.
    • Tes glikemik: kekurangan glukosa dalam darah hampir selalu menyebabkan asthenia. Level sekarang dapat diukur secara instan dengan perangkat elektronik tanpa menerapkan lubang apa pun.
    • Perkiraan tidur dan stres umum: gaya hidup yang tidak pantas, terutama yang berkaitan dengan perubahan tidur, "melepaskan" otak dan menyebabkan asthenia.
      • Cari Gangguan Tidur: kehadiran pasangan atau orang tua diperlukan untuk mengamati perilaku malam hari subjek.
    • Tes darah dan urin: mereka mengukur banyak parameter dan dapat menyoroti:
      • Hipoglikemia.
      • Anemia: defisiensi hemoglobin sering dikaitkan dengan pengurangan sel darah merah.
      • Asidosis metabolik: dapat menjadi penyebab diet tidak seimbang atau gangguan metabolisme dekompensasi.
      • Faktor peradangan: misalnya protein C-reaktif.
      • Penanda kanker.
      • Perubahan hormon.
    • Evaluasi kemungkinan kehamilan atau sindrom klimakterik (menopause).
    • Investigasi pada penyalahgunaan alkohol, zat psikotropika lain atau keracunan dari kontaminan: efek setelah asupan besar dan pantang dari zat tertentu dapat menyebabkan asthenia. Hal yang sama terjadi dengan paparan kontaminan lingkungan beracun, seperti dosis signifikan karbon monoksida.
    • Evaluasi program pelatihan: ketika atlet menjalani protokol adaptasi yang sangat menuntut, menjadi perlu untuk memahami jika:
      • Pemulihan antar sesi sudah cukup.
      • Dietnya cocok.
    • Observasi gejala dan tanda klinis karena penyakit menular atau infestasi.
    • Survei nutrisi pada kebiasaan makan untuk menyelidiki kemungkinan kekurangan:
      • Energi.
      • Garam mineral.
      • Vitamin.
    • Evaluasi fungsi motorik: asthenia dapat menyembunyikan ketidaknyamanan artikular atau bahkan otot.
    • Identifikasi gangguan mood atau gejala kejiwaan: misalnya, dalam depresi, asthenia tersebar luas.

Apa yang TIDAK harus dilakukan

  • Mengabaikan gejala: mengabaikan asthenia dapat memperburuk penyebab yang memicu.
  • Meremehkan dehidrasi dan defisiensi salin.
  • Paparkan diri Anda terus-menerus ke suhu yang berlebihan.
  • Tidur sedikit, buruk, mengabaikan sisa shift kerja, makan sebelum tidur, dll.
  • Hindari diagnosis yang mendalam, terutama tes darah.
  • Jangan melakukan tes kehamilan, terutama di hadapan indikasi signifikan lainnya.
  • Jangan mempertimbangkan masuk ke menopause.
  • Terlalu banyak dengan alkohol.
  • Manfaatkan obat-obatan.
  • Bekerja atau lingkungan yang sering tercemar dari keselamatan yang meragukan, memaparkan diri mereka pada kontaminan beracun seperti gas buang, pelarut kimia, dll.
  • Tidak cukup pulih dari pelatihan dan abaikan gejala pertama latihan berlebihan.
  • Lakukan diet ekstrim, tidak seimbang atau tidak memadai.
  • Meremehkan ketidaknyamanan otot atau rematik kronis; mungkin terkait dengan penyakit inflamasi kronis atau degeneratif.
  • Sembunyikan atau malu gejala kejiwaan yang relevan; dengan tidak merawat mereka, ini dapat secara signifikan memperburuk dan memperburuk asthenia hingga timbulnya keadaan yang lebih parah.

Apa yang harus dimakan?

Intervensi diet dapat berkontribusi atau menyelesaikan sebagian besar kasus asthenia.

Bahkan, selain mengimbangi asthenia yang berasal dari "gizi", diet:

  • Mempromosikan remisi dari penyakit tertentu (infeksi, hiperglikemia, dll.).
  • Maksimalkan pemulihan di antara latihan olahraga.
  • Optimalkan tidur.
  • Hipotensi berkurang.
  • Mengurangi peradangan sistemik dll.

Dalam contoh pertama, perlu untuk menjamin asupan makanan:

  • Air: jika asupannya tidak memadai dan / atau kehilangannya berlebihan, ini berkurang secara drastis, memengaruhi volume darah dan menyebabkan tekanan turun. Penting untuk minum banyak air dan makan makanan yang terhidrasi dengan baik.
  • Garam mineral: mereka juga mengintervensi keseimbangan cairan tubuh. Selain itu, defisiensi mereka secara langsung berimplikasi pada timbulnya asthenia. Kalium dan magnesium, yang terutama ditemukan dalam sayuran dan buah-buahan, adalah objek defisiensi yang paling umum.
  • Karbohidrat: Banyak diet penurunan berat badan kontemporer memberikan pengurangan drastis atau bahkan menghilangkan karbohidrat. Namun, ini diperlukan untuk menjaga kadar gula darah, terutama dalam kondisi kerja fisik yang intens. Mereka terkandung dalam: sereal dan turunannya, kacang-kacangan, kentang, buah segar, sayuran.
  • Asam lemak omega 3: memiliki fungsi mengatur banyak aspek metabolisme. Selain itu, mereka secara drastis mengurangi indeks phlogistic darah. Mereka juga tampaknya memiliki aspek perlindungan terhadap jaringan saraf. Mereka mendukung sistem kekebalan terhadap infeksi. Mereka ditemukan di: ikan biru berminyak, ganggang, krill, beberapa biji minyak (rami, almond, dll) dan minyak terkait.
  • Antioksidan: mereka adalah tipe vitamin (vitamin A, vitamin C dan vitamin E), mineral (seng dan selenium) dan polifenol (fenol sederhana, flavonoid, tanin). Mereka mengurangi stres oksidatif, mengoptimalkan metabolisme dan meningkatkan efisiensi pertahanan kekebalan tubuh; mereka adalah pertahanan alami yang nyata.
    • Vitamin A terutama terkandung dalam buah merah dan oranye (paprika, aprikot, melon, dll.), Dalam krustasea, susu, keju, kuning telur, dan hati.
    • Vitamin C terkandung di atas semua dalam buah asam (kiwi, buah jeruk dll) dan dalam beberapa sayuran (peterseli, selada dll).
    • Vitamin E terutama terkandung dalam buah-buahan berlemak (misalnya alpukat), bibit benih (bibit gandum, bibit jagung, dll) dan minyak biji-bijian pada umumnya.
    • Seng dan selenium banyak ditemukan dalam daging dan biji minyak.
    • Polifenol: mereka khas dari semua makanan yang berasal dari sayuran, khususnya yang utuh dan segar (sayuran, buah-buahan, biji utuh, dll.).
  • Zat besi, vitamin B12 dan asam folat: defisiensi dapat memicu anemia. Zat besi (terutama hem) dan vitamin B12 terkandung dalam daging, produk perikanan, jeroan dan kuning telur. Asam folat adalah khas dari sayuran dan buah-buahan mentah segar (apel, selada, jeruk, dll.).
  • Protein bernilai biologis tinggi: dalam hal olahraga yang sangat intens, semua asam amino esensial harus ada dalam jumlah yang cukup untuk meningkatkan pemulihan otot. Makanan yang paling direkomendasikan adalah: daging, produk perikanan, susu dan produk susu, telur.
  • Sangat penting bahwa distribusi makanan sedemikian rupa sehingga memungkinkan istirahat tanpa gangguan. Makan malam tidak boleh terlalu dekat dengan tidur di malam hari dan produk yang membuatnya harus cukup mudah dicerna.
  • Vitamin Grup B: mereka memengaruhi sebagian besar kelompok makanan. Mereka bisa kekurangan ketika diet secara keseluruhan tidak memadai.
  • Methylxanthines: mereka adalah stimulan saraf ringan. Mereka ditemukan dalam kopi, coklat, teh, ginseng dll. Mereka memiliki efek tonik dan dapat mengurangi sensasi asthenia.

Apa yang BUKAN Makan

Tidak ada makanan yang membuat asthenia. Di sisi lain harus diingat bahwa:

  • Hiperglikemia menyebabkan kelemahan. Kelebihan glukosa dalam darah dikaitkan dengan penurunan efisiensi tubuh. Ini terjadi terutama pada penderita diabetes dan harus diobati dengan diet yang memiliki jumlah karbohidrat yang tepat.
  • Tidak dianjurkan untuk mengganti makanan segar, tidak diproses dan bernilai gizi dengan: produk yang diawetkan dan diproses, makanan cepat saji dan makanan cepat saji.
  • Penyalahgunaan alkohol harus dihindari.

Obat dan Obat Alami

Obat alami untuk kelelahan terbatas pada asupan produk herbal yang merangsang, integrasi molekul nutrisi yang kurang dan terapi psikologis.

  • Integrasi molekul kekurangan lebih sering:
    • Kalium dan magnesium.
    • Asam lemak omega 3.
    • Antioksidan.
  • Tanaman yang paling banyak digunakan dalam pengobatan herbal untuk memerangi kelelahan adalah: camedio, gentian, periwinkle, rosemary, jahe, ginseng, blackcurrant, oak, lavender, oregano, passionflower, rhubarb, sage, dandelion, thyme, birch, oat, eleuterococcus dan jelatang.
  • Terapi psikologis ditujukan untuk mengurangi gejala kecemasan, depresi, sindrom obsesif, fobia, dll. Dengan memperbaiki penyebab yang memicu, mengurangi asthenia dan mempromosikan pemulihan aktivitas normal.

Perawatan farmakologis

Perawatan farmakologis untuk kelelahan dapat dibedakan menjadi dua kategori:

  • Obat-obatan terhadap penyakit yang menyebabkan kelelahan:
    • Obat-obatan untuk pengobatan penyakit metabolik: misalnya agen hipoglikemik untuk diabetes.
    • Terapi hormonal: misalnya "pengganti" untuk sindrom klimakterik.
    • Melawan infestasi dan infeksi: misalnya antivirus, antibiotik, dll.
    • Mengandung nutrisi terkonsentrasi dimana defisiensi dimanifestasikan: misalnya asam folat, zat besi, cobalamin dll.
    • Anti-inflamasi untuk penyakit kronis: dengan mengurangi peradangan dan rasa sakit adalah mungkin untuk meningkatkan aktivitas subjek.
  • Obat-obatan terhadap kondisi kejiwaan yang ditandai oleh asthenia:
    • Pil tidur dan obat penenang untuk meningkatkan tidur.
    • Anxiolytics.
    • Antidepresan.
    • Antipsikotik.

pencegahan

Pencegahan kelelahan tidak selalu memungkinkan.

Di sisi lain, setelah menderita, adalah mungkin untuk memperbaiki kebiasaan dan gaya makan seseorang. Sebagai contoh:

  • Mencegah dehidrasi dan tekanan darah rendah: hal ini dimungkinkan dengan meningkatkan jumlah air, makanan yang terhidrasi dan mengambil suplemen hidrosalin.
  • Mencegah hipoglikemia: beberapa orang menderita hipoglikemia jika mereka memberikan terlalu banyak waktu untuk berlalu di antara waktu makan. Dimungkinkan untuk mencegahnya dengan makan lebih sering dan dalam jumlah yang cukup.
  • Mencegah anemia: memerlukan banyak tindakan pencegahan diet yang harus selalu diperhatikan (lihat diet anemia).
  • Dengan mencegah mabuk berulang.
  • Mencegah kekurangan gizi umum: mengikuti diet seimbang. Jika Anda perlu menurunkan berat badan, disarankan untuk melakukannya dengan bersandar pada ahli gizi.
  • Mencegah overtraining: meningkatkan perencanaan dan mengadaptasi proyek selama konstruksi.

Perawatan Medis

Kemungkinan perawatan medis untuk asthenia sangat spesifik terhadap penyebab yang memicu.

Direkomendasikan

LIMERIK ® Piperacillin + Tazobactam
2019
Termogenesis yang dipicu oleh diet
2019
Suplemen Kolagen Terhidrolisis
2019