Produk roti: sifat gizi

Produk roti: informasi umum

Produk yang dipanggang adalah makanan yang dimasak dengan daya energi tinggi, berdasarkan air, tepung, garam (opsional) dan komponen ragi (juga opsional).

Fermentasi ragi (mikroorganisme yang termasuk dalam kerajaan fugi - Saccharomyces cerevisiae ) terjadi melalui hidrolisis dan transformasi karbohidrat kompleks menjadi karbon dioksida dan air, suatu proses yang (di hadapan gluten) menentukan pertumbuhan volumetrik pasta. Ini berarti bahwa produk roti beragi HANYA dapat diperoleh dari adonan berdasarkan tepung: gandum, dieja, kamut, barley, gandum hitam, sorgum, ejaan, triticale dan gandum (kontroversial), dan dengan penambahan komponen ragi : ragi kering - dikompresi atau penghuni pertama, atau kombinasi keduanya, atau ragi kimia (natrium bikarbonat).

Apa mereka dan dengan perbedaan apa?

Produk-produk roti mencakup berbagai macam makanan yang dimasak, baik yang beragi dan tidak beragi, baik yang manis maupun gurih, baik yang sederhana maupun yang ditambahkan ke: garam, gula, minyak atau lemak, sereal lain, bahan-bahan lain, dll. Penting untuk menentukan bahwa barang yang dipanggang, justru karena heterogenitas komposisi yang luas ini, tidak semuanya sama dan tidak selalu dapat digantikan. Mengenai aspek gizi, perbedaan utama terletak pada:

  • Kepadatan energi (bervariasi sesuai dengan jumlah air, adanya lemak yang ditambahkan, keberadaan sukrosa yang ditambahkan, keberadaan bahan-bahan tambahan lainnya, dll.)
  • Penyempurnaan tepung (yang menentukan perbedaan besar dalam jumlah serat, mineral, vitamin, dll.)
  • Tingkat hidrasi (air bebas yang berkontribusi pada rasa kenyang dan pencapaian ransum harian yang direkomendasikan)
  • Jika ada, kualitas lemak tambahan (jenuh, tak jenuh tunggal, tak jenuh ganda, terhidrogenasi, kolesterol dan dampak metabolisme terkait)
  • Jika ada, jumlah garam ditambahkan (kadang-kadang sangat tinggi sehingga tidak cocok untuk penggunaan hipertensi)
  • Jika ada, jumlah sukrosa ditambahkan (kadang-kadang sangat tinggi sehingga tidak layak dikonsumsi oleh penderita diabetes dan obesitas, dan dalam hal apapun berbahaya bagi kesehatan gigi)
  • Jika ada, jenis ragi (kadang-kadang tunduk pada intoleransi makanan, alergi dan persilangan dengan alergi lain; mungkin terkait dengan persistensi kandidiasis)

NB . Kemungkinan aditif makanan yang ada tidak disebutkan secara sengaja, karena mereka akan membutuhkan terlalu banyak ruang dalam artikel; akibatnya, analisis mendalam ditunda ke paragraf khusus lain yang lebih khusus.

Tanpa masuk ke dalam klasifikasi produk roti, yang sudah dibahas dalam artikel pendahuluan: Produk roti, di bawah ini kami akan membatasi diri untuk membuat daftar eksponen utama dari kategori yang menyebutkan aspek nutrisi yang relevan.

Aspek gizi

Seperti yang diantisipasi, aspek nutrisi dari produk yang dipanggang bervariasi berdasarkan bahan dan pengolahan. Berawal dari asumsi bahwa semua barang yang dipanggang adalah KESEHATAN SANGAT BAIK dan bahwa SEMUA ORANG MEMBUAT KUANTITAS PENTING KARBOHIDRAT KOMPLEKS, kami mencoba memahami mana yang lebih disarankan untuk dikonsumsi sering dan yang kurang cocok jika sering dimasukkan dalam makanan biasa.

Produk - produk roti SALATI yang paling kalori adalah yang kering: kerupuk, breadsticks, pretzel, schiacciatine, tortilla, taralli, crostini dll., Yaitu semua makanan yang, selain memiliki jumlah tepung yang banyak dan gundukan yang sangat rendah persentase air, ditandai dengan penambahan lemak yang berlimpah (lebih dari minyak ...) dari bumbu. Tidak termasuk makanan atau makanan "khusus" yang dipanggang, resep dari sebagian besar makanan panggang asin termasuk penggunaan lemak terhidrogenasi, sehingga dampak metabolisme makanan pada lipidemia hanya bisa jelas tidak menguntungkan. Selain itu, bahkan jika itu tidak berdampak negatif terhadap asupan kalori, perlu untuk menentukan bahwa produk panggang asin kering membawa ransum natrium (Na) yang tinggi berasal dari garam dapur, nutrisi yang buruk bagi mereka yang sudah menderita (atau berisiko) dari hipertensi arteri. Konsumsi mereka TIDAK BISA berulang dan TIDAK boleh mengganti roti.

NB . Pengecualian kecil dapat dibuat untuk biskuit dan produk serupa yang, dibuat secara eksklusif dari sereal yang ditiup tanpa tambahan apa pun, akan dianggap lebih seimbang daripada anggota kategori lainnya.

Hal yang sama berlaku untuk produk panggang kering DOLCI, oleh karena itu: biskuit kering, wafer, roti pendek (bahkan gandum), biskuit, dll. Antara lain, kategori makanan ini memiliki kekurangan gizi lebih lanjut, yaitu penambahan sukrosa (gula sederhana); nutrisi ini, selain meningkatkan indeks glikemik makanan dan energi keseluruhan, juga meningkatkan risiko kerusakan gigi.

"Rata-rata" kurang kalori, tetapi masih tidak seimbang, adalah produk bakery. Permen manis : brioches, croissant, plumcakes, kue sederhana, kue isi, donat, panettone, pandoro dll. Mereka juga, meskipun menggunakan kelembaban yang lebih tinggi, mengandung lemak terhidrogenasi (atau mentega jika persiapannya adalah buatan sendiri), gula, telur, dan bahan isian lainnya (krim, selai, madu, buah kering, buah dehidrasi, dll.). Mengamati nilai-nilai nutrisi relatif, heterogenitas besar dari karakteristik kimia relatif segera terbukti; namun, konsumsi mungkin TIDAK sering atau sistematis.

Akhirnya, kita sampai pada aspek nutrisi dari makanan panggang asin (atau tidak manis) ; juga dalam hal ini kita dapat menyimpulkan variasi yang luar biasa dan variabilitas karakteristik gizi yang terpisah, tetapi, tanpa diragukan lagi, leluhur dari kategori ini tetap roti harian yang juga disebut roti sederhana. Persiapan alternatif adalah: pizza, pinzone, focaccia, spianata, schiacciata, piadina, crescia, panettone asin, pai gurih, kish, dll; ini, sebagai persiapan "rasa yang enak", memiliki kandungan kalori dan lipid yang lebih besar (serta protein hewani).

Ada perbedaan tertentu dalam kualitas lipid dari produk asin komersial dan makanan yang dipanggang (tidak diragukan lagi lebih baik), tetapi pada keseimbangan perbedaan tidak akan membenarkan penggunaan sistematis. Sebaliknya, roti sederhana atau harian (tidak termasuk persiapan niche seperti "pasangan Ferrarese", "pan-biskuit Venesia" dll.) Adalah produk yang dipanggang yang dapat digunakan setiap hari. Suplai energi mendekati 300 kkal (rata-rata 290) dan karenanya bagian-bagian tersebut HARUS beradaptasi dengan konsumsi kalori subjektif; marilah kita ingat bahwa roti, dengan perkembangan teknologi dan kemakmuran, telah menjadi makanan yang berpotensi disalahgunakan; mengandung terutama karbohidrat (bensin murni untuk tubuh) penggunaannya yang berlebihan dalam diet berisiko melebihi konsumsi energi yang ditentukan oleh metabolisme basal dan oleh tingkat aktivitas fisik secara keseluruhan, menjadi predisposisi peningkatan massa lemak dan memburuknya parameter metabolisme ( gula darah).

Direkomendasikan

Obat untuk mengobati sindrom metabolik
2019
Pilihan Sikat Gigi - Bulu Lembut dan Keras
2019
Perjalanan udara selama kehamilan: apakah ada kontraindikasi?
2019