Obat untuk mengobati infark miokard

definisi

Infark miokard, populer disebut "serangan jantung", terjadi ketika jaringan otot jantung mati (nekrosis jaringan) karena pasokan oksigen yang tidak memadai.

penyebab

Pasokan oksigen yang tidak cukup ke jantung menyebabkan nekrosis jaringan otot jantung, oleh karena itu infark.

Serangan jantung dapat terjadi akibat trombosis cabang koroner yang besar, pada gilirannya merupakan ekspresi aterosklerosis. Bahkan kejang tiba-tiba dari arteri koroner dapat menyebabkan infark miokard: dalam hal ini, penyebab yang mendukung kejang masih dipelajari. Di antara penyebab lain yang terlibat dalam infark miokard, kami menyebutkan: defisiensi katup jantung (→ pembentukan gumpalan darah), stres ekstrem.

gejala

Infark miokard tidak selalu memanifestasikan dirinya dengan gejala yang sama: pada kenyataannya kadang-kadang gejala muncul perlahan, dalam beberapa jam atau hari, kadang-kadang tiba-tiba, tanpa peringatan. Pada beberapa pasien, infark miokard bahkan terjadi tanpa gejala, sedangkan pada yang lain menyebabkan kematian segera. Secara umum, gejala yang paling umum yang terkait dengan infark miokard adalah kecemasan, aritmia, mulas, penyakit jantung, pergelangan kaki bengkak, kelemahan, kesulitan bernapas, nyeri dada, mual, pucat, berkeringat, pingsan, muntah.

Diet dan Nutrisi

Informasi tentang serangan jantung - obat untuk pengobatan infark miokard tidak dimaksudkan untuk menggantikan hubungan langsung antara profesional kesehatan dan pasien. Selalu berkonsultasi dengan dokter Anda dan / atau spesialis sebelum mengambil Infarct - Obat untuk perawatan infark miokard.

obat-obatan

Infark miokard adalah keadaan darurat dalam segala hal, oleh karena itu prognosisnya tergantung pada ketepatan waktu yang diminta bantuan medis; aritmia adalah masalah paling berbahaya selama serangan jantung, yang dapat menyebabkan kematian korban. Perawatan darurat untuk aritmia meliputi defibrilasi (pelepasan listrik yang terhubung langsung ke jantung) dan resusitasi kardiopulmoner, yang penting untuk memasok oksigen ke otak dan ke semua situs anatomi lainnya.

Penting untuk diingat bahwa setiap menit yang berlalu sejak serangan jantung tanpa pengobatan dapat memperburuk kondisi pasien, sampai kematian: semakin lama ia bertahan di depan serangan jantung, semakin banyak jaringan jantung memburuk, semakin tanpa oksigen.

Pasien dengan riwayat serangan jantung harus mengenali tanda-tanda dan segera memberi tahu perawatan kesehatan; untuk pasien-pasien ini, disarankan untuk dengan cermat mengikuti semua tindakan dan rekomendasi yang diterima dari dokter, terutama dari tanda-tanda awal infark miokard.

Sekarang mari kita lihat obat mana yang dapat digunakan dalam terapi untuk mengobati infark miokard:

Agen anti-agregasi trombbolitik dan trombolitik :

  • Asam asetilsalisilat (mis. Aspirin, Cardioaspirin, Aspirinetta): dengan mengurangi pembekuan darah, membantu menjaga cairan darah dalam arteri terbatas. Dianjurkan untuk minum 160-162, 5 mg obat oral sekali sehari, memulai terapi sesegera mungkin setelah terjadinya infark miokard: lanjutkan dengan dosis ini selama 30 hari. Setelah periode waktu ini dimungkinkan untuk mengubah dosis, setelah berkonsultasi dengan dokter. Untuk profilaksis infark miokard, dianjurkan untuk mengonsumsi 75-325 mg aktif oral, sekali sehari, seumur hidup.
  • Heparin (mis. Heparin Cal Acv, Heparin Sod.Ath, Ateroclar, Trombolisin): mengurangi risiko pembentukan bekuan darah. Pemberian intravena atau subkutan sering digunakan pada hari-hari segera setelah serangan jantung. Secara indikasi, dalam konteks infark miokard, ambil 5.000 IU obat sekali sehari (bolus infus), diikuti 1000 unit per jam (untuk infus kontinu). Dalteparin (mis. Fragmin) harus diminum secara subkutan, dan membutuhkan pengurangan frekuensi pemberian dibandingkan dengan heparin (umum): obat ini tersedia dalam dosis mulai dari 2500IU / 0, 2ml, hingga 18000IU / 0, 72 ml. Dosis untuk profilaksis dari infark miokard bersifat medis.
  • Warfarin (mis. Coumadin): kemungkinan terkait dengan asam asetilsalisilat. Ketika digunakan dalam monoterpy, risiko perdarahan meningkat sangat besar. Mulai terapi dengan dosis obat yang bervariasi dari 2 hingga 5 mg, untuk dikonsumsi secara oral atau intravena, sekali sehari selama 1-2 hari; selanjutnya, dosis harus disempurnakan oleh dokter berdasarkan kondisi kesehatan umum pasien dan responsnya terhadap pengobatan. Dosis pemeliharaan melibatkan penggunaan 2-10 mg obat sehari. Perkiraan durasi terapi untuk pengobatan infark miokard dengan warfarin adalah sekitar tiga bulan.
  • Clopidogrel (Plavix, Zyllt, Zylagren, Zopya, Iscover, Grepid, Clopidogrel Winthrop, Clopidogrel Acino): akan digunakan untuk jangka waktu 14 hari, dalam kombinasi dengan asam asetilsalisilat. Secara indikasi, untuk pengobatan infark miokard, minum 75 mg obat pada perut yang penuh atau puasa.
  • Alteplase (mis. Actilyse): obat ini merupakan trombolitik yang diindikasikan untuk melarutkan bekuan darah (bertanggung jawab untuk menghalangi suplai darah ke jantung). Dianjurkan untuk minum obat sesegera mungkin setelah manifestasi infark miokard. Untuk pengobatan infark miokard akut, dianjurkan untuk mengambil obat (20-50 mg) intravena (infus 90 menit) dalam waktu 6 jam dari timbulnya gejala; memperpanjang durasi dari infus menjadi 3 jam ketika obat diberikan 6-12 jam setelah manifestasi prodromal. Dengan cara ini, mortalitas berkurang menjadi 30 hari pada subjek dengan infark miokard akut. Konsultasikan dengan dokter Anda.

Beta-blocker : disarankan untuk melanjutkan terapi selama setidaknya 2-3 tahun, untuk semua pasien yang berisiko infark miokard atau riwayat sebelumnya. Beberapa beta-blocker dapat mengurangi risiko kambuh. Jangan hentikan terapi secara tiba-tiba: perilaku serupa dapat memperburuk kondisi dan memicu episode infark miokard lebih lanjut.

Jika terjadi hipotensi, gagal jantung yang tidak terkontrol, bradaritmia, dan penyakit saluran napas obstruktif, beta-blocker tidak dianjurkan setelah infark miokard. Di tempat beta-blocker, disarankan untuk mengambil blocker saluran kalsium

  • Acebutolol Hydrochloride (misalnya Prent, Sectral): obat tersebut termasuk dalam kelas beta blocker. Dianjurkan untuk minum 200 mg tablet obat, lebih disukai sebelum sarapan. Dimungkinkan untuk meningkatkan dosis secara bertahap hingga maksimum 400 mg per hari.
  • Metoprolol Tartrate (mis. Seloken, Lopresor, Metoprolol AGE) untuk perawatan segera: memulai terapi infark miokard dengan dosis obat 5 mg, diulang tiga kali dengan infus bolus (injeksi intravena setiap 2- 5 menit). Jika skema terapi ini ditoleransi (denyut jantung dan tekanan arteri masing-masing tidak boleh turun di bawah 60 bpm dan 100 mmHg), metoprolol diberikan secara oral dengan dosis 50 mg setiap 6 jam, selama 48 jam. Dosis pertama harus diberikan 15 menit setelah infus bolus 5 mg terakhir. Setelah 48 jam perawatan, terapi infark miokard dilanjutkan dengan dosis pemeliharaan: 100 mg per oral, dua kali sehari.
  • Propanolol (mis. Inderal): indikatif, ambil 180-240 mg per hari aktif, mungkin dibagi menjadi 3-4 dosis selama 24 jam.
  • Timolol Maleato (mis. Blocadren, Cusimolol, Ialutim): memulai terapi dengan dosis obat sama dengan 10 mg, harus diminum, dua kali sehari.
  • Verapamil (mis. Isoptin, Kata): obat tersebut termasuk golongan penghambat saluran kalsium dan dikontraindikasikan jika fungsi ventrikel kiri terganggu. Obat ini tersedia dalam tablet rilis langsung: mulai terapi dengan dosis aktif 80-120 mg, harus diminum tiga kali sehari; alternatifnya, minum 40 mg obat, 3 kali sehari. Dosis pemeliharaan yang tepat tergantung pada respons terhadap penyembuhan, dan mungkin dapat ditingkatkan setiap hari atau setiap minggu. Konsultasikan dengan dokter Anda. Obat ini juga tersedia dalam bentuk tablet pelepas lambat: dalam konteks infark miokard, mulai terapi dengan dosis 180 mg, harus diminum secara oral, sebelum tidur. Juga dalam kasus ini, dosis pemeliharaan harus ditetapkan berdasarkan respons terhadap penyembuhan.

ACE inhibitor : untuk digunakan dalam terapi untuk pencegahan kekambuhan infark miokard, bahkan pada pasien yang fungsi ventrikel kirinya terganggu. Namun, tidak semua pasien dengan riwayat infark miokard menoleransi obat ini.

  • Ramipril (mis. Triatec, Unipril, Eclipse): mulai terapi untuk infark miokard dengan dosis 2, 5 mg bahan aktif, yang harus diminum dua kali sehari. Tingkatkan dosis menjadi 5 mg (diminum dua kali sehari) untuk terapi pemeliharaan.
  • Lisinopril (mis. Zestril, Ensor, Nosilix): dosis awal yang diindikasikan untuk perawatan pasien yang menderita serangan jantung adalah 5 mg, harus dikonsumsi secara oral dalam 24 jam setelah timbulnya gejala. Setelah 24 jam, lanjutkan dengan dosis tambahan 5 mg. Setelah 24 jam lagi, minum 10 mg obat. Dosis pemeliharaan meliputi pemberian 10 mg obat oral sekali sehari. Lanjutkan dengan dosis ini selama 6 minggu. Dosis dapat dimodulasi oleh dokter berdasarkan tekanan darah pasien. Obat ini mungkin juga tidak diindikasikan untuk beberapa pasien.

Nitrat : kategori obat ini diindikasikan untuk mencegah infark miokard, terutama pada pasien dengan angina pektoris.

  • Nitrogliserin (misalnya Venitrin T untuk infus, Trinitrina untuk infus, Semprotan Natispray, plester Triniplas, tablet berlapis Trinitrina): dengan melebarkan pembuluh darah arteri untuk sementara, meningkatkan pasokan darah ke jantung, mengurangi risiko serangan jantung. Diberikan dalam waktu 24-48 jam sejak manifestasi gejala infark miokard. Mulai terapi dengan infus kontinu lambat dengan dosis obat sama dengan 5 mcg / mnt, ditingkatkan lagi 5 mcg / mnt setiap 3-5 menit (hingga maksimum 20 mcg / mnt); selanjutnya, secara bertahap tingkatkan dosis menjadi 10-20 mcg / mnt, jika perlu, hingga maksimum 200-400 mcg / mnt.

Dalam terapi infark miokard, obat-obatan seperti Isosorbide dinitrate (misalnya Carvasin, Dinike, Nitrosorbide) dan Isosorbide mononitrate (misalnya Duronitrin, Elan, Ismo Diffutab, Ismo-20, Leicester, Monocinque, Monoket) juga dapat digunakan., Vasdilat), paling banyak digunakan, dalam pengobatan untuk angina pectoris.

Analgesik : dalam beberapa kasus, serangan jantung disertai dengan rasa sakit menusuk di dada; dalam situasi yang sama, pasien, di bawah pengawasan dokter, dapat menggunakan morfin dalam dosis rendah, secara bertahap mengurangi dosis sebelum mengakhiri terapi.

  • Morfin (mis. Dua kali, Oramorph, Morf CL FN): dosis asupan morfin sangat bervariasi berdasarkan rasa sakit yang dirasakan. Dosis yang diuraikan di bawah ini murni indikatif. Secara oral atau sublingual, dimungkinkan untuk mengambil dosis morfin mulai dari 5 hingga 30 mg, setiap 3-4 jam, sesuai kebutuhan. Obat ini juga tersedia dalam bentuk tablet lepas lambat: dalam hal ini, ambil 10-600 mg sehari, setiap 8-12 jam atau dalam dosis tunggal (sekali sehari). Intramuskular atau subkutan, ambil 2, 5-20 mg setiap 3-4 jam, sesuai kebutuhan; untuk injeksi intravena, ambil 4-15 mg aktif sesuai kebutuhan (infus lambat dalam 4-5 menit). Untuk infus terus menerus, ambil 0, 8-10 mg obat per jam. Konsultasikan dengan dokter Anda.

Obat-obatan untuk mengobati hiperkolesterolemia : ketika pasien yang menderita infark miokard juga menderita hiperkolesterolemia, penting untuk memberikan obat untuk mengurangi kadar kolesterol dalam darah: statin, fibrat dan asam empedu sequestran adalah kategori obat yang paling umum digunakan dalam terapi. Berikut ini beberapa contohnya:

  • Fluvastatin (mis. Lescol, Lipaxan, Primesin): mulai terapi dengan dosis obat (kelas: statin) mulai dari 20 hingga 40 mg sehari, sekali sehari, sebelum tidur. Dosis pemeliharaan bervariasi dari 20 hingga 80 mg sehari.
  • Gemfibrozil (misalnya Lopid, Genlip, Gemfibrozil DOC): obat tersebut termasuk dalam kelas fibrat. Untuk pengobatan hiperkolesterolemia, posologi yang biasanya direkomendasikan adalah 600 mg aktif, diambil secara oral, dua kali sehari, lebih disukai 30 menit sebelum sarapan dan makan malam.
  • Cholestyramine (misalnya Questran): secara umum, dianjurkan untuk memulai pengobatan untuk kolesterol tinggi dengan dosis 4 gram, harus dikonsumsi secara oral, dua kali sehari. Untuk dosis pemeliharaan, dianjurkan untuk memberikan 4 gram obat secara oral, 3 kali sehari, sebelum makan. Namun dosis harus disempurnakan oleh dokter Anda, berdasarkan tingkat keparahan kondisi dan respons terhadap pengobatan.

Untuk informasi lebih lanjut: lihat artikel tentang obat untuk perawatan kolesterol tinggi

Ketika diberikan segera setelah serangan jantung, obat ini membantu meningkatkan kelangsungan hidup pasien.

Direkomendasikan

Teh hijau melawan kerontokan rambut
2019
hemianopia
2019
Thyme: rempah-rempah terapeutik
2019