Koka kola

Coca cola adalah minuman berkarbonasi, manis, dan karamel; tidak diragukan lagi itu merupakan salah satu minuman paling terkenal dan didistribusikan di seluruh planet, jika bukan yang paling terkenal.

Coca Cola dan Perselisihan

Sejak tahun 2000-an, beberapa kritik yang cukup signifikan telah berusaha untuk melemahkan merek Coca-cola. Perselisihan telah muncul terkait berbagai masalah, termasuk: dampak kesehatan, dampak lingkungan dan praktik komersial.

Biaya yang disebutkan dirangkum dalam:

  • Kemungkinan efek kesehatan yang merugikan
  • Pemiskinan lingkungan
  • Kemungkinan keterlibatan monopoli atas praktik-praktik komersial
  • Protokol kerja yang dipertanyakan (tuduhan keterlibatan dengan organisasi paramiliter dalam penindasan serikat pekerja)
  • Strategi pemasaran yang buruk
  • Pelanggaran hak properti individu.

Kecurigaan bahwa semua ini mungkin benar telah mendukung munculnya kelompok penekan terhadap coca cola, seperti "Killer Coke", atau boikot dan tindakan hukum.

Fitur Gizi

Coca-cola adalah minuman manis yang kaya akan air dan gula (monosakarida atau disakarida) dan hampir tanpa nutrisi apa pun. Jejak molekul lain disimpulkan, tetapi tidak ada yang terkandung dalam entitas yang dapat dianggap signifikan.

Jika diinginkan, bagian rata-rata coca cola masih harus dibatasi hingga 150-250ml / hari; ini karena gula yang terkandung di dalamnya cenderung meningkatkan asupan energi total, apalagi - jika Anda ingin menghormati batas maksimum 10-12% dari kalori harian yang disuplai oleh karbohidrat sederhana - asupan gula melalui pemaksaan coca-cola akibat pembatasan asupan karbohidrat sederhana dari buah, susu, dan sayuran. Dengan membatasi makanan yang terakhir ini, kita cenderung mengurangi jumlah serat, vitamin, garam mineral, dan molekul bermanfaat lainnya secara signifikan, yang tidak ada dalam coca-cola (yang karena alasan ini, dari sudut pandang nutrisi, bisa disebut makanan "tidak berguna" atau yang membawa kalori kosong).

Coca cola adalah minuman manis yang dikecualikan dalam diet melawan diabetes, kelebihan berat badan dan hipertrigliseridemia. Namun demikian, versi "ringan" yang dipermanis dengan aditif buatan acalory juga dapat digunakan oleh kategori subjek ini, tetapi selalu dengan moderasi yang sesuai.

Coca cola adalah produk yang tidak direkomendasikan untuk anak-anak, pertama-tama karena dosis stimulan yang signifikan; setelah semua, versi bebas kafein tidak memiliki kelemahan ini tetapi masih mengandung persentase signifikan karbohidrat larut (nutrisi energi khususnya yang dapat disalahgunakan dalam kelompok usia ini).

Komposisi untuk: 100g Coca Cola, Pepsi dan sejenisnya (Minuman berkarbonasi tipe Cola, dengan kafein)

Nilai gizi (per 100 g bagian yang dapat dimakan)

Bagian yang dapat dimakan100%
air90.3g
protein0.07g
Asam amino yang berlaku-
Membatasi asam amino-
TOT lipid0.02g
Asam lemak jenuh- g
Asam lemak tak jenuh tunggal- g
Asam lemak tak jenuh ganda- g
kolesterol0.0mg
TOT Karbohidrat9.6g
pati0.6g
Gula terlarut9.0g
Etil alkohol0.0g
Serat makanan0.0g
Serat larut0.0g
Serat tidak larut0.0g
energi36.5kcal
sodium4.0mg
kalium2.0mg
besi0.11mg
sepak bola2.0mg
fosfor10.0mg
tiamin0.0mg
riboflavin0.0mg
niacin0.0mg
Vitamin A (RAE)0.0μg
Vitamin C0.0mg
Vitamin E0.0mg

Lebih jauh, seperti yang akan kita lihat di bawah, coca cola sangat disarankan untuk subjek dengan gigi lemah atau dengan kompromi email. Dalam hal ini, disarankan untuk membaca artikel: Diet dan Kesehatan Gigi.

Beberapa orang percaya bahwa coca cola memfasilitasi pencernaan ; pada kenyataannya, sering terjadi yang sebaliknya. Mari kita lihat mengapa. Coca-cola memiliki pH asam, oleh karena itu kemungkinan efek pro-pencernaan dapat terjadi pada orang yang menderita hipokloridria. Namun, statistik mengungkapkan bahwa kasus gangguan pencernaan yang paling umum adalah hiperkloridria, atau asam klorida berlebih (disukai oleh adanya kafein dalam makanan). Kelebihan ini, yang dirasakan oleh saluran pencernaan, memperlambat perjalanan makanan dari lambung ke duodenum dan membutuhkan pelepasan molekul penyangga yang mencolok dari mukosa duodenum. Permanennya asam bolus dalam lambung yang lama juga menyebabkan iritasi pada mukosa itu sendiri, yang sering (dalam jangka panjang) menyebabkan "gastritis" dan peningkatan kemungkinan refluks gastro esofagus dan hernia hiatal.

Lebih jauh lagi, kehadiran karbon dioksida dalam minuman tersebut mendukung peningkatan tekanan intra-abdominal karena pembengkakan perut; keadaan ini, setelah erupsi yang terkenal, meninggalkan rasa nyaman yang menyenangkan dan pengosongan perut yang jelas. Pada kenyataannya, distensi dinding lambung merupakan stimulus lebih lanjut untuk melepaskan jus asam, tanpa menghitung bahwa - dalam jangka panjang - itu meningkatkan kapasitas lambung yang membutuhkan lebih banyak makanan karena timbulnya rasa kenyang.

Akhirnya, ingatlah bahwa kelebihan kafein, di samping gejala sifat gugup (takikardia, hiperstimulasi, diare, dll.), Mengganggu penyerapan beberapa molekul di usus (terutama vitamin dan mineral).

Kemungkinan Efek Berbahaya dari Coca Cola pada Kesehatan

Saat ini, beberapa penelitian di Amerika menunjukkan bahwa "soda dan minuman manis adalah sumber utama kelebihan kalori dalam makanan Amerika". Karena alasan ini, sebagian besar ahli gizi mengklaim bahwa coca cola dan minuman ringan non-alkohol dapat berbahaya (jika dikonsumsi berlebihan). Ini tidak hanya berlaku untuk orang dewasa, tetapi juga dan bahkan lebih untuk anak-anak, yang menggunakan coca cola sebagai minuman "dasar" dan bukan sebagai "pelengkap" air dalam makanan sehari-hari.

Itu kemudian menyoroti bahwa konsumen biasa minuman berkarbonasi manis memiliki asupan mineral dan vitamin yang lebih rendah seperti: kalsium, magnesium, asam askorbat (vit. C), riboflavin (vit. B2) dan setara retinol (vit. A ).

Coca-Cola juga telah menyebabkan banyak kebingungan karena tingginya konsentrasi kafein, mungkin bertanggung jawab atas ketergantungan fisik minuman tersebut.

Korelasi jangka panjang juga telah ditunjukkan di antara wanita yang merupakan pengguna kebiasaan cola dan timbulnya osteoporosis, tetapi hasil yang sama tidak melibatkan jenis kelamin laki-laki. Ada kemungkinan bahwa korelasi ini adalah efek samping dari asam fosfat, karena hubungannya tidak menunjukkan perbedaan dengan versi tanpa gula atau tanpa kafein.

Aspek lain yang sangat kontroversial menyangkut kesehatan rongga mulut. Sejak 1940 telah ada banyak upaya tindakan hukum terhadap coca cola karena dugaan efek negatif pada enamel gigi, sekunder keasaman tinggi (tetapi juga, secara teoritis, dengan asupan gula yang tinggi dan lengketnya minuman); Namun, selama berbagai penyelidikan, coca-cola tidak lebih berbahaya daripada minuman berkarbonasi atau jus buah lainnya. Namun, seringnya paparan enamel ke coca cola menyebabkan erosi dan akibat meningkatnya risiko karies gigi.

Perlu juga disebutkan bahwa coca cola memiliki kandungan fruktosa atau sirup yang sangat tinggi (jagung atau tebu). Selain peningkatan lebih lanjut dalam kemungkinan karies dan ketidakseimbangan gizi, aspek ini telah menimbulkan masalah terkait dengan bahan baku yang digunakan; khususnya, penggantian sukrosa dari tebu dengan fruktosa jagung, akan menyiratkan, di negara-negara tertentu, penggunaan tanaman rekayasa genetika (GMO).

Sebuah insiden khusus pada bulan Februari 2010 di Selandia Baru semakin memperumit citra coca cola. Di sini, kematian Natasha Harris disalahkan (oleh petugas koroner) karena terlalu banyak mengonsumsi minuman ini; dia menyatakan: " tidak mungkin dia mulai ketika dia meninggal dan bagaimana dia mati ", dalam praktiknya: " jika Natasha Harris tidak mengkonsumsi dalam jumlah besar seperti itu dari coca cola, tidak mungkin dia akan meninggal dengan cara ini dan begitu awal ". Gadis itu dikejutkan oleh hipopotasemia dan memiliki pembesaran-penggemukan hati (steatosis berlemak) karena (selalu menurut ahli patologi Dr Dan Mornin) karena kelebihan gula dalam makanan. Rekan Natasha, Christopher Hodgkinson, menyatakan bahwa konsumsi harian korban adalah sekitar 4 botol coca-cola 2, 25 liter dan menghalangi minuman lain. Ini jelas merupakan kasus ekstrem, mengingat bahwa bahkan air, jika dikonsumsi dalam jumlah yang sama (lebih dari 8-10 liter per hari), bahkan dapat terbukti mematikan dalam keadaan tertentu.

Perusahaan dan Merek Coca Cola

Coca cola adalah perusahaan multinasional yang mampu menghabiskan hingga 30 miliar dolar per tahun untuk iklan merek; distribusinya terus tumbuh dan diperkirakan bahwa saat ini (2014) konsumen di lebih dari 200 negara di dunia minum hingga 1, 8 miliar porsi kokas per hari.

Keingintahuan : Coca Cola adalah minuman terkemuka juga di India hingga 1977, ketika perusahaan meninggalkan perdagangannya sebagai tanggapan atas permintaan (diberikan oleh pemerintah baru) untuk menyerahkan formula rahasia sebagaimana diharuskan oleh undang-undang perdagangan (FERA) . Pada tahun 1993, perusahaan kembali setelah pengenalan liberalisasi politik. Namun, bahkan hari ini coca cola adalah subjek dari banyak kontroversi di negara ini, di mana diyakini bahwa produksi minuman menyiratkan pengeringan akuifer dan penggunaan sumber yang terkontaminasi oleh pestisida.

Halaman facebook coca cola telah diperoleh, sejak dibuka hingga hari ini (13 Agustus 2014), lebih dari 88 juta "Suka", dengan perkembangan sekitar 2 "Suka" setiap 10 detik! Menurut sebuah studi oleh "Interbrand" (firma konsultasi brandig global), yang dilakukan pada tahun 2011, coca cola mendapatkan gelar "merek paling bergengsi di dunia".

Produksi coca cola TIDAK sepenuhnya terjadi di berbagai pabrik yang berlokasi di seluruh dunia. Sebaliknya, ada mekanisme pengiriman pusat dari campuran terkonsentrasi yang, secara lokal (tunduk pada kontrak eksklusivitas teritorial untuk perusahaan yang disebutkan), mengalami pengenceran, pemanis dan aerasi; perantara ini akan bertanggung jawab untuk mengirimkan produk dalam kemasan (kaleng, plastik dan botol kaca) ke toko-toko dan institusi untuk distribusi otomatis. Selain itu, konsentrat juga dikirimkan ke perusahaan yang beroperasi di sektor "drum" untuk stapler.

Coca Cola Company juga telah memperkenalkan produk lain dari berbagai ukuran, seperti Diet Coke, Coca Cola tanpa Kafein, Diet Coke tanpa Kafein, Coca Cola Cherry, Coca Cola Zero, Coca Cola dengan Vanilla dan beberapa versi khusus seperti: lemon, jeruk nipis dan dengan kopi.

Kelahiran Coca Cola

Perusahaan ini dikenal sebagai "The Coca-Cola Company of Atlanta" (di Georgia - AS), tetapi sering disebut hanya "Coke" (merek dagang terdaftar oleh perusahaan yang sama pada tahun 1944). Awalnya, pada abad kesembilan belas, coca cola diproduksi untuk keperluan pengobatan oleh Kolonel John Pemberton; khususnya, minuman ini berfungsi sebagai obat untuk kecanduan morfin, opiat yang terkenal digunakan sebagai obat bius (tetapi juga untuk pengobatan dispepsia, impotensi, dll.). Formula pertama diciptakan di "Rumah Obat dan Kimia Eagle Pemberton", apotek Georgia, dengan nama "Anggur Coca" (istilah yang mungkin terinspirasi oleh "Vin Mariani") tetapi baru kemudian, setelah pembelian oleh Asa Griggs Candler, menjadi minuman ringan par excellence (abad ke-20).

Garis Besar Produksi

Coca cola adalah minuman manis yang diproduksi dari bahan-bahan seperti: air berkarbonasi (atau air dan karbon dioksida), gula (sukrosa atau sirup sakarosa atau sirup jagung fruktosa tinggi, tergantung pada lokasi), kafein, asam fosfat, pewarna karamel (E150d), gliserin dan perasa alami (PRESUMIBLY ekstrak coca, ekstrak jeruk nipis, vanili, jeruk, lemon, pala dan kayu manis).

Hari ini (sejak 1980), coca cola Amerika (kecuali Cleveland) diproduksi dengan sirup pati jagung, sedangkan Meksiko dengan sirup tebu.

Sekaleng coca cola Italia 330ml mengandung 35 g karbohidrat larut (gula atau disakarida sederhana, sekitar 8 sendok teh kopi), 50mg natrium dan tidak ada jejak lemak atau kalium; pasokan energinya 139 kkal.

Faktanya, formula dasar coca cola (atau sirup) adalah resep rahasia, karena aroma alami yang menyusunnya adalah rahasia.

Awalnya, stimulan yang terkandung dalam coca cola adalah kokain dan kafein, masing-masing diperoleh dari daun coca dan kacang kola (maka nama coca cola - K diganti dengan C untuk alasan pemasaran). Formula pertama Pemberton mencakup lima ons daun coca per galon tetapi, kemudian, Candler menguranginya menjadi 1/10; sampai 1903, ketika dihilangkan, kokain dimasukkan sebanyak 9mg setiap gelas. Pada tahun 1904 perusahaan mulai menggunakan residu produksi ekstraksi kokain dari "Tepan Society", yang merupakan satu-satunya perusahaan Amerika yang masih berwenang untuk memproses tanaman Amerika Selatan ini yang dibudidayakan untuk keperluan farmasi. Bertentangan dengan apa yang disebutkan namanya, HARI INI coca cola tidak mengandung ekstrak cola, tetapi hanya kafein.

RESEP VIDEO BERDASARKAN COCA-COLA

Coca-Cola® Granita

X Ada masalah dengan pemutaran video? Reload from YouTube Pergi ke Halaman Video Pergi ke Bagian Resep Video Tonton video di youtube

Direkomendasikan

segar
2019
Obat dan Obat untuk perut kembung
2019
Dromomania - Penyebab dan Gejala
2019