Cabe di Herbalist: Sifat Cabai

Nama ilmiah

Capsicum frutescens

keluarga

Solanaceae

asal

India dan daerah tropis

sinonim

Capsicum, cabai, cabai rawit

Bagian yang digunakan

Obat ini terdiri dari buah-buahan matang yang sudah dikeringkan (Official Pharmacopoeia)

Konstituen kimia

  • Capsaicinoids (capsaicin);
  • Asam amino;
  • Asam lemak;
  • Protein.

Cabe di Herbalist: Sifat Cabai

Capsicum digunakan dalam pengobatan herbal karena aktivitas vasodilatasi lokal (untuk iritasi kulit dan selaput lendir) dan menghilangkan rasa sakit.

Komponen aktif tanaman adalah capsaicin dan efek analgesik adalah karena kemampuan untuk mengganggu saraf sensorik kulit dalam mentransmisikan stimulus yang menyakitkan.

Aktivitas biologis

Cabai dan, lebih tepatnya, capsaicin diberikan sifat analgesik. Sifat-sifat ini telah dikonfirmasi oleh beberapa studi klinis, sehingga penggunaan preparat yang mengandung capsaicin telah secara resmi disetujui untuk pengobatan nyeri, khususnya tipe neuropatik.

Efektivitas capsaicin terletak pada mekanisme aksi yang agak unik. Molekul ini, pada kenyataannya, mampu berikatan dengan reseptor tertentu yang ada di saraf sensorik: reseptor vanilloid 1 (atau TRPV1). Reseptor ini adalah saluran ion yang, setelah diaktifkan, terbuka mendukung masuknya ion kalsium ke dalam sel saraf. Aliran ini, pada gilirannya, mempromosikan pelepasan zat P (zat yang terlibat dalam timbulnya rasa sakit dan dalam termoregulasi) oleh neuron sensorik yang terlibat dalam transmisi rangsangan nosiseptif. Namun, pengikatan capsaicin pada reseptor ini - setelah kegembiraan awal dan intens (yang menyebabkan sensasi terbakar klasik dirasakan saat menggunakan cabai) - kemudian cenderung membuat mereka peka, sehingga menyebabkan penipisan zat P dari neuron sensorik yang disebutkan di atas. Oleh karena itu, menentukan efek analgesik.

Lebih lanjut, sifat-sifat antibakteri potensial dari capsaicin telah diselidiki. Memang, beberapa penelitian telah menunjukkan bahwa capsaicin mampu mengerahkan tindakan antimikroba terhadap Helicobacter pylori dan ini bisa menjadikannya sekutu potensial dalam jalur pemberantasan yang sulit pemukulan ini oleh pasien yang menderita tukak lambung atau gastritis kronis. Namun, penggunaan terapi capsaicin ini belum disetujui (untuk informasi lebih mendalam tentang ini, lihat artikel tentang "Memerangi Helicobacter pylori dengan cabai").

Cabai terhadap sakit neuropatik dan rematik

Seperti yang dinyatakan di atas, cabai dapat menjadi bantuan yang valid dalam pengobatan nyeri neuropatik dan, dalam beberapa kasus, bahkan rematik, berkat capsaicin yang dikandungnya dan tindakan yang diberikannya pada saraf sensorik.

Untuk pengobatan gangguan ini, cabai hanya boleh digunakan secara eksternal. Ketika digunakan dalam bentuk krim (standar pada 0, 25% atau 0, 75% dalam capsaicin), biasanya disarankan untuk menerapkan produk pada area kulit yang terkena paling banyak tiga kali sehari.

Cabai dalam pengobatan tradisional dan homeopati

Dalam pengobatan tradisional, cabai digunakan secara eksternal untuk pengobatan nyeri punggung bawah kronis dan untuk berkumur melawan suara serak dan sakit tenggorokan. Namun secara internal, cabai digunakan dalam pengobatan tradisional untuk mengobati gangguan pencernaan dan untuk memerangi mabuk laut, serta obat pencegahan terhadap arteriosklerosis dan gangguan kardiovaskular lainnya.

Cabai juga digunakan dalam homeopati, di mana ia digunakan sebagai obat untuk nyeri sendi, osteoartritis, radang rongga orofaringeal, infeksi telinga tengah dan terhadap gangguan kulit tertentu, seperti eksim.

Cabe - Efek samping

Mengantuk atau sedasi berlebihan dapat terjadi setelah konsumsi cabai.

kontraindikasi

Hindari kontak dengan mata dan kulit yang meradang atau terluka; hindari mandi air panas atau shower sebelum dan sesudah penggunaan capsaicin, karena dapat meningkatkan sensasi terbakar; hindari mengonsumsi cabe pedas jika terbukti hipersensitif terhadap satu atau lebih komponen.

Penggunaan cabai dan / atau sediaan berbasis capsaicin umumnya tidak direkomendasikan bahkan selama kehamilan dan menyusui. Namun, selalu merupakan ide yang baik untuk meminta saran pencegahan dari dokter.

Interaksi Farmakologis

  • meningkatkan penyerapan teofilin;
  • mengurangi kerusakan lambung dari Aspirin;
  • Cabai akut memperpanjang waktu tidur;
  • penggunaan krim berbasis capsaicin dapat menyebabkan batuk selama penggunaan inhibitor ACE.

Direkomendasikan

Apakah situs inversus totalis menyebabkan gejala tertentu?
2019
Chicken Liver - Fegatini oleh R.Borgacci
2019
ACEF ® Cefazolin sodium
2019