Pembakaran vagina

keumuman

Pembakaran vagina adalah gangguan intim wanita yang cukup umum, yang dapat ditentukan oleh berbagai penyebab.

Dalam kebanyakan kasus, gejala ini ditemukan selama iritasi, keadaan inflamasi atau infeksi vagina (saluran selaput otot yang memanjang dari vulva ke serviks).

Selain itu, dengan mempertimbangkan anatomi alat kelamin wanita, pembakaran juga bisa berasal dari proses patologis yang mempengaruhi vulva atau saluran kemih .

Tingkat keparahan pembakaran vagina bervariasi tergantung pada penyebab yang mendasarinya dan faktor individu yang berkontribusi pada penampilannya (misalnya reaksi iritasi, perubahan hormon dan situasi lain yang berkontribusi untuk mengubah ekosistem vagina). Bagaimanapun, pembakaran adalah gejala yang sangat mengganggu, karena melibatkan area yang sangat sensitif.

Sensasi terbakar dapat konstan atau terjadi hanya selama kegiatan tertentu, seperti, misalnya, selama hubungan seksual atau setelah buang air kecil (misalnya, ketika urin bersentuhan dengan daerah yang meradang atau rusak di wilayah genital).

Pembakaran vagina dapat terjadi secara tiba-tiba atau bertahap, selama beberapa minggu atau bulan. Lebih lanjut, tergantung pada etiologinya, kelainan ini dapat dikaitkan dengan gatal, eritema dan nyeri tekan, kadang-kadang dengan keputihan.

Evaluasi pembakaran - yang mendasar untuk menetapkan terapi yang benar diarahkan ke penyebab yang memicu - harus dilakukan oleh dokter kandungan dan biasanya mencakup anamnesis, pemeriksaan fisik dan analisis sekresi vagina.

Diagnosis dini dan pengobatan kondisi patologis yang mendasari pembakaran vagina mengurangi risiko kemungkinan komplikasi.

Penyebab dan faktor risiko

Pembakaran vagina adalah gejala yang dapat terjadi sejak kecil dan dapat memiliki penyebab yang berbeda.

vaginitis

Peradangan vagina (vaginitis) adalah kelainan yang mengenali banyak penyebab.

Seringkali, kondisi ini disukai oleh peningkatan pH lokal (karena, misalnya, untuk darah menstruasi atau sperma di pasca-koitus) dan oleh perubahan flora mikroba vagina (pengurangan lactobacilli sekunder akibat buruknya kebersihan pribadi atau penggunaan obat-obatan, seperti antibiotik atau kortikosteroid).

Kondisi-kondisi ini merupakan predisposisi proliferasi mikroorganisme patogen dan membuat mukosa vagina lebih rentan terhadap serangan infeksi . Agen yang bertanggung jawab untuk vaginitis dapat berupa jamur (seperti Candida albicans ), bakteri ( Gardnerella vaginalis, streptococci, staphylococci, dll.), Protozoa (mis. Trichomonas vaginalis ) dan, lebih jarang, virus (mis. Herpes simpleks).

Vaginitis juga dapat terjadi akibat reaksi hipersensitivitas dan iritasi pada mukosa vagina. Di antara faktor-faktor yang dapat menyebabkan gangguan ini termasuk penggunaan berlebihan dari pembersih intim, pembersih vagina, semprotan higienis atau parfum, pelembut dan deterjen. Kadang-kadang, iritasi dapat terjadi akibat penggunaan pelumas atau profilaksis lateks.

Vaginitis juga dapat disebabkan oleh penyebab fisik, seperti lecet karena pelumasan yang tidak memadai selama hubungan seksual atau menggosok pakaian yang terlalu ketat, terutama jika terbuat dari bahan sintetis. Bahkan kontak yang terlalu lama dengan benda asing (mis. Penyerap internal, sisa kertas toilet atau butiran pasir) dapat menyebabkan peradangan pada vagina.

Vaginosis bakteri

Biasanya, pada wanita usia reproduksi, lactobacilli adalah konstituen dominan dari flora mikroba vagina. Kolonisasi oleh bakteri ini biasanya bersifat melindungi, karena menjaga pH vagina pada nilai normal (antara 3, 8 dan 4, 2) dan mencegah pertumbuhan berlebihan mikroorganisme patogen. Namun, dalam situasi yang dapat mengubah ekosistem vagina, alat kelamin bisa rentan.

Bacterial vaginosis adalah infeksi genital yang sangat umum, ditandai dengan dismicrobisme vagina yang menyebabkan peningkatan bakteri patogen. Seringkali, kehadirannya ditandai oleh rasa gatal, terbakar dan peningkatan keputihan (sekresi putih-keabu-abuan homogen, ditandai dengan bau tidak sedap). Jika diabaikan, vaginosis bakteri dapat menyebabkan komplikasi ginekologis, serta mendukung penularan penyakit melalui hubungan seksual.

Penyakit menular seksual

Pembakaran vagina sering merupakan tanda pertama infeksi menular seksual, seperti herpes genital, gonore, trikomoniasis, dan klamidia .

mati haid

Pada wanita usia reproduksi, kadar estrogen yang tinggi menjaga ketebalan mukosa vagina, memperkuat pertahanan lokal. Setelah mencapai menopause, penurunan fisiologis dalam produksi hormon-hormon ini menyebabkan dinding vagina menipis dan dapat menyebabkan masalah seperti kekeringan, gatal dan iritasi ( atrophic vaginitis ).

Perubahan hormon yang terjadi setelah melahirkan atau selama menyusui juga dapat meningkatkan pembakaran vagina. Pengurangan estrogen juga dapat disebabkan oleh beberapa perawatan, seperti pengangkatan ovarium secara bedah, iradiasi panggul dan kemoterapi.

Reaksi hipersensitif atau alergi terhadap zat tertentu

Pembakaran vagina dapat terjadi akibat bahan kimia tertentu, yang dapat menyebabkan iritasi pada area genital . Reaksi ini dapat terjadi akibat penggunaan berlebihan dari pembersih intim dan bilas vagina.

Pada orang yang rentan, risiko menderita gangguan ini juga dapat dikaitkan dengan penggunaan deodoran intim, krim obat menghilangkan rambut, sabun, sabun mandi, kertas toilet wangi, pelembut kain dan residu deterjen.

Kategori agen sensitisasi potensial juga termasuk pelumas atau krim vagina, kondom lateks, spermisida, cincin kontrasepsi vagina, diafragma atau alat kontrasepsi.

Faktor predisposisi lainnya

Pembakaran vagina dapat disebabkan oleh sejumlah gangguan lain yang melibatkan vagina, serviks, genitalia eksternal, dan saluran kemih, termasuk:

  • Episode sistitis berulang;
  • Parasitosis, termasuk scabies atau pediculosis pubis;
  • Lesi neurologis (misalnya kista Tarlov, hasil pasca-trauma saraf pudendal, dll.);
  • Mikro-trauma akibat goresan karena gatal-gatal lokal, lecet karena pelumasan yang tidak memadai selama hubungan seksual, menggosok pakaian yang terlalu ketat dan menggunakan penyerap internal untuk jangka waktu yang lama.

Pembakaran vagina juga tergantung pada keadaan imunodepresi dan penyakit sistemik, seperti diabetes. Dalam beberapa kasus, sensasi terbakar ini dapat dikaitkan dengan penyakit dermatologis (termasuk dermatitis seboroik, lichen sclerosus dan psoriasis) dan gangguan psikosomatis .

Tanda dan gejala terkait

Ketika pembakaran terjadi di daerah sensitif seperti vagina atau vulva, itu bisa sangat mengganggu. Gangguan ini dapat memanifestasikan dirinya sebagai sensasi terbakar di area genital selama buang air kecil, dengan kontak atau tanpa jenis stres.

Bergantung pada penyebabnya, manifestasi ini dapat terjadi bersamaan dengan gejala lain, seperti gatal, keputihan (keputihan), edema, nyeri tekan, dan kemerahan. Gejala ini juga dapat dikaitkan dengan perdarahan ringan, nyeri terbakar selama hubungan seksual (dispareunia), disuria (nyeri saat buang air kecil) dan kekeringan pada vagina.

Dalam beberapa kasus, mungkin juga ada ekskoriasi, lepuh kecil dan ulserasi.

Pembakaran vagina dapat berlangsung dari beberapa hari hingga beberapa minggu.

diagnosa

Di hadapan pembakaran vagina, evaluasi umumnya melibatkan pengumpulan data anamnestik (riwayat medis lengkap pasien) dan pemeriksaan ginekologis, di mana bagian bawah genitalia wanita diperiksa.

Setelah diperiksa, gejala dan tanda sugestif dapat ditemukan mengenai kemungkinan penyebab yang terlibat. Untuk menentukan etiologi pembakaran vagina, dokter dapat mengambil sampel sekresi vagina: pengukuran pH dan pemeriksaan mikroskopis dari bahan ini memungkinkan untuk mengumpulkan petunjuk pertama tentang kondisi yang menyebabkan sensasi terbakar. Jika hasil analisis pendahuluan ini tidak dapat disimpulkan, sampel yang diambil dapat ditempatkan dalam kultur, untuk menentukan organisme mana yang bertanggung jawab atas gejala tersebut.

Dokter juga dapat menggunakan swab untuk mengambil sampel sekresi serviks, memeriksa infeksi menular seksual dan mengumpulkan sampel urin.

Perawatan dan pencegahan

Setelah diagnosis dibuat, perawatan ditujukan untuk penyebab spesifik dari pembakaran vagina.

  • Jika terdapat vaginitis yang berasal dari bakteri, terapi ini melibatkan penggunaan antibiotik, untuk dikonsumsi secara oral atau dioleskan, selama beberapa hari.
  • Di hadapan infeksi jamur, bagaimanapun, penggunaan obat antijamur diindikasikan.
  • Jika terjadi gejala alergi atau iritasi, perlu untuk menangguhkan penggunaan zat pemeka yang menyebabkan reaksi. Jika gejalanya sedang atau intens, dokter mungkin meresepkan pengobatan farmakologis berdasarkan produk antiseptik dan anti-inflamasi, seperti benzidamin.

Selain dengan cermat mengikuti terapi yang ditunjukkan oleh dokter kandungan, penting untuk mengoreksi faktor predisposisi dan untuk mengadopsi beberapa tindakan pencegahan, seperti:

  • Hindari bilas vagina jika tidak perlu: menundukkan vagina dengan praktik higienis yang intens dapat mengganggu keseimbangan bakteri yang ada di dalamnya, dan meningkatkan risiko infeksi. Bahkan penggunaan pembersih intim tidak boleh dilakukan secara berlebihan: kebiasaan ini dapat mengubah pertahanan kekebalan vagina alami dan flora mikroba saprophytic.
  • Setelah menggunakan toilet, sebaiknya bersihkan diri Anda dari depan ke belakang: dengan cara ini Anda menghindari penyebaran bakteri feses ke vagina. Selain itu, perawatan harus diambil untuk mengadopsi langkah-langkah kebersihan yang benar, seperti mengingat untuk mencuci tangan setelah setiap evakuasi dan buang air kecil.
  • Saat mencuci, lebih suka mandi ke kamar mandi: bilas deterjen yang digunakan dengan baik dan keringkan untuk menghindari stagnasi kelembaban. Jangan gunakan sabun yang terlalu keras dan hindari penggunaan terus-menerus tisu deodoran, pantiliners, penyerap internal dan sabun pH asam.
  • Pilih pakaian dalam yang memastikan transpirasi yang tepat dan tidak mengiritasi area genital. Karena itu, penggunaan linen katun murni harus lebih disukai, lebih disukai putih; jaringan alami ini memungkinkan oksigenasi jaringan yang benar dan membatasi stagnasi sekresi.
  • Menggunakan kondom selama hubungan seksual membantu menghindari infeksi menular seksual.
  • Hormati standar makanan untuk diet yang benar dan seimbang.

Direkomendasikan

LIMERIK ® Piperacillin + Tazobactam
2019
Termogenesis yang dipicu oleh diet
2019
Suplemen Kolagen Terhidrolisis
2019