Malassezia Furfur

keumuman

Malassezia furfur adalah ragi yang biasanya ada di permukaan kulit sebagian besar populasi yang sehat. Namun, pada beberapa kesempatan, mikroorganisme ini berperilaku sebagai patogen oportunistik, oleh karena itu dapat menimbulkan infeksi lokal dan / atau sistemik.

Kehadiran Malassezia furfur dianggap penting dalam etiologi berbagai penyakit kulit dan struktur terkait, seperti dermatitis seboroik dan pityriasis versicolor. Manifestasi patologis lainnya yang terkait dengan proliferasi ragi yang berlebihan ini meliputi reaksi alergi, psoriasis, folikulitis, onikomikosis, ketombe, dan beberapa bentuk dermatitis atopik.

Malassezia furfur dapat berkembang biak di permukaan kulit berkat kekhasan: ragi ini memakan asam lemak yang ada dalam sebum dan yang berasal dari dekomposisi sel-sel kulit; untuk alasan ini, mereka dianggap sebagai "pengunjung" nyata.

Pada beberapa orang yang rentan, infeksi oleh mikroorganisme ini dapat menyebabkan perubahan kulit - seperti keropeng bersisik, gatal dan kemerahan - yang, meskipun terlokalisasi, dapat sangat mengganggu. Selanjutnya, Malassezia furfur dapat melepaskan zat yang dapat memodifikasi pigmentasi normal kulit, menghasilkan penampilan bintik-bintik keputihan atau coklat yang tidak sedap dipandang.

Secara umum, perawatan kondisi patologis yang terkait dengan infeksi melibatkan penggunaan obat antijamur, untuk diterapkan secara lokal pada kulit atau untuk diambil secara oral, sesuai dengan rezim yang paling tepat ditunjukkan oleh dokter.

fitur

Malassezia furfur adalah jamur (lebih khusus, ragi) yang dapat ditemukan sebagai komponen flora kulit normal dari kebanyakan orang dewasa yang sehat (90%).

Menjadi saprophy dari kulit, mikroorganisme ini biasanya tidak berbahaya, namun ketika kondisi tertentu yang mendukung proliferasi terbentuk, ia dapat berperilaku sebagai patogen oportunistik .

Dimana itu

Kolonisasi kulit oleh ragi ini dimulai pada tiga sampai enam bulan pertama kehidupan dan meningkat pada periode di mana kelenjar sebaceous menjadi aktif. Konsentrasi Malassezia furfur meningkat, pada kenyataannya, secara proporsional secara langsung berkenaan dengan konsentrasi lipid kulit, menghadirkan puncak pada akhir masa remaja dan awal masa dewasa.

Organisme ini dapat ditemukan lebih umum di dada, bahu, lengan dan kulit kepala. Malassezia furfur terutama menjajah permukaan kulit orang-orang asal Kaukasia.

penampilan

Malassezia furfur biasanya memiliki bentuk bulat dengan ujung kemacetan; dimensi sekitar 1, 5-4, 5 mikron dan 2-6 mikron panjangnya. Ragi ini umumnya uniseluler, tetapi dapat membentuk hifa (yaitu filamen silinder panjang) ketika mereka menjadi patogen.

Untuk bertahan hidup, Malassezia furfur membutuhkan minyak alami dan asam lemak rantai panjang dan menengah yang ada di permukaan kulit manusia (seperti asam oleat, arakidik, stearat, dan palmitat).

Faktor-faktor yang mendukung proliferasi

Ragi menemukan situasi terbaik untuk pengembangannya sendiri di lingkungan dengan kandungan lemak tinggi (seperti lipofilik dan lipid-dependent), terutama di musim panas, ketika suhu tertinggi dan tingkat kelembaban tinggi mendukung berkeringat dan meningkat sekresi sebaceous.

Proliferasi Malassezia furfur juga dapat disebabkan oleh perubahan produksi sebum atau kelembaban berlebihan pada area tubuh tertentu, sekunder karena kebiasaan mengenakan pakaian yang tidak terlalu bernapas.

Faktor risiko lain termasuk kondisi imunodepresi, terapi berbasis kortikosteroid, malnutrisi, diabetes, dan penyakit penyerta lainnya.

Akhirnya, proliferasi Malassezia furfur yang berlebihan mungkin tergantung pada kecenderungan pribadi (misalnya subjek dengan kecenderungan seborrhea).

Berperan dalam dermatologi

Malassezia furfur dianggap sebagai agen penyebab berbagai gangguan dermatologis, termasuk pityriasis versicolor dan dermatitis seboroik. Selain itu, ragi tampaknya terlibat dalam patogenesis psoriasis, folikulitis, ketombe dan beberapa bentuk dermatitis atopik.

Pityriasis versicolor

Malassezia furfur adalah jamur yang dikenal terutama karena peran patogenetiknya dalam pityriasis versicolor. Infeksi kulit ini dimanifestasikan oleh munculnya bintik-bintik datar dan berwarna tidak teratur (hipo atau hiperpigmentasi, dengan warna mulai dari putih hingga coklat); lokasi yang terutama terlibat adalah leher, badan, perut, bahu, lengan dan wajah.

Lesi Pityriasis versicolor dapat dikaitkan dengan gatal, kerak dan iritasi.

Faktor risiko untuk penyakit ini termasuk peningkatan sekresi sebaceous, imunosupresi dan kombinasi kelembaban panas.

Diagnosis didasarkan pada penampilan klinis lesi dan pada pemeriksaan skarifikasi kulit. Pengobatan pityriasis versicolor melibatkan penggunaan obat antijamur topikal (di hadapan infeksi lokal) atau sistemik (dalam kasus penyakit yang luas atau sering kambuh).

Dermatitis seboroik

Dermatitis seboroik adalah peradangan kulit karena multiplikasi sel-sel kulit yang terlalu cepat, terkait dengan aktivitas tinggi kelenjar sebaceous. Gangguan ini sering terjadi terutama pada subjek pria berusia 30-40 tahun.

Bukti ilmiah yang ada menunjukkan bahwa Malassezia furfur dapat mempromosikan dermatitis seboroik, dalam kombinasi dengan faktor-faktor inang lainnya. Ini termasuk kecenderungan genetik, perubahan kuantitas dan komposisi sebum, stres dan peningkatan alkalinitas kulit (karena berkeringat). Pasien yang menderita gangguan neurologis (seperti penyakit Parkinson) dan penderita AIDS lebih sering terkena.

Manifestasi klinis dari penyakit ini termasuk eritema dengan gatal dan mengelupas, terutama di daerah yang kaya kelenjar sebaceous (kulit kepala, wajah, alis, telinga dan bagian atas batang). Kulit menjadi tertutup oleh sisik berminyak kering atau kekuningan (ketombe); dalam kasus yang paling serius, papula tampak merah kekuningan pada sisipan rambut.

Diagnosis dibuat oleh dokter kulit dengan pemeriksaan fisik. Mengenai pengobatan, penggunaan imidazole topikal umumnya diindikasikan. Jika perlu, kortikosteroid juga dapat diresepkan.

folikulitis

Malassezia furfur dapat menyebabkan erupsi gatal yang ditandai oleh papula dan pustula di folikel rambut, seringkali setelah terpapar sinar matahari. Lesi ini terletak terutama di punggung, dada, dan lengan.

Sampel skraping atau biopsi menunjukkan oklusi folikel rambut yang terlibat dalam proses infeksi. Sebagian besar kasus merespon dengan baik terhadap pengobatan topikal dengan imidazole; namun pasien dengan lesi yang luas sering membutuhkan perawatan oral dengan ketoconazole atau itraconazole.

onikomikosis

Malassezia furfur dapat menjadi penyebab onikomikosis, infeksi kuku yang menyebabkan perubahan seperti kerapuhan, celah dan pembentukan bercak putih yang buram.

Namun, penyakit ini lebih mungkin disebabkan oleh spesies jamur lain, termasuk Candida albicans .

ketombe

Malassezia furfur dapat menjajah kulit kepala berkat lemak yang terkandung dalam sebum.

Di hadapan peningkatan sekresi sebaceous, mikroorganisme ini berkembang biak dan menghasilkan beberapa metabolit iritan yang menyebabkan peradangan. Dalam kasus yang paling serius, ia dapat memanifestasikan dirinya, selain ketombe, juga gatal dan kemerahan pada kulit kepala.

Gangguan kulit lainnya

Penyakit kulit lainnya yang disebabkan atau diperburuk oleh infeksi Malassezia furfur meliputi:

  • Papillomatosis yang konfluen dan reticulated dari Gougerot-Carteaud : erupsi berpigmen yang terjadi terutama pada dada, punggung, dan leher gadis remaja;
  • Pustula cephalic neonatal : dermatosis yang muncul pada hari-hari pertama kehidupan, ditandai dengan munculnya erupsi pustular pada wajah atau kulit kepala, mirip dengan jerawat.

Kondisi patologis terkait lainnya

Selain penyakit kulit, Malassezia furfur dapat terlibat dalam berbagai manifestasi klinis lainnya, termasuk:

  • Alergi. Beberapa produk metabolisme Malassezia furfur dapat menyebabkan reaksi alergi. Alergen yang potensial termasuk Mala f2 dan Mala f3 (protein membran peroxisomal) dan Mala f4 (mitochondrial dehydrogenase malate). Dalam kasus ini, antibodi IgE spesifik terhadap uji Malassezia dan Prick positif dapat ditemukan untuk mikroorganisme.
  • Jamur . Pada pasien yang mengalami imunosupresi, infeksi Malassezia furfur dapat menimbulkan mikosis lokal dan / atau sistemik, mengikuti penyebaran mikroorganisme dalam aliran darah, dengan kemungkinan mengembangkan pneumonia dan peritonitis.

    Ragi dapat menjadi patogen oportunistik, terutama pada bayi dan orang dewasa yang lemah yang menerima infus melalui kateter vena sentral atau menjalani nutrisi parenteral total atau larutan lipid. Suhu dan kelembaban tinggi dapat memfasilitasi kolonisasi tempat pemasangan kateter perkutan.

Lebih jarang, ragi Malassezia furfur telah ditemukan dalam kasus arthritis septik, mastitis, sinusitis, obstruksi saluran air mata dan infeksi saluran kemih.

Diagnosis dan perawatan

Diagnosis infeksi kulit oleh Malassezia furfur didasarkan pada penampilan klinis lesi superfisial dan pemeriksaan histologis atau sitologis sampel jaringan. Pemeriksaan area yang terlibat, dengan lampu Kayu ultraviolet, menunjukkan fluoresensi emas jernih yang dipancarkan oleh koloni jamur.

Identifikasi Malassezia furfur dapat dikonfirmasi dengan pengamatan langsung terhadap patogen dan positifnya kultur laboratorium. Bahan yang akan diperiksa diwakili oleh sampel skarifikasi kulit (di hadapan lesi superfisial) atau darah (dalam kasus yang diduga jamur).

Pertumbuhan mikroorganisme secara in vitro mencakup dukungan spesifik dan harus dirangsang oleh minyak alami atau zat berlemak lainnya. Umpan balik dapat didukung oleh penerapan teknik molekuler.

Pengamatan langsung di bawah mikroskop Malassezia furfur menggunakan persiapan baru kalium hidroksida (KOH), yang memungkinkan untuk menyoroti keberadaan kelompok sel ragi dan filamen panjang (hifa).

Pengobatan infeksi Malassezia furfur tergantung pada manifestasi klinis dan, secara umum, melibatkan penggunaan obat antijamur yang paling tepat, untuk diterapkan pada kulit atau untuk dikonsumsi secara oral, sesuai dengan indikasi dokter spesialis kulit.

Dokter juga dapat meresepkan rejimen terapi profilaksis dengan agen topikal untuk mencegah kekambuhan. Selain itu, untuk menghindari kambuh, penting untuk mengamati kebersihan yang akurat dan memilih pakaian yang dibuat dengan kain alami (bukan sintetis).

Direkomendasikan

Teh hijau melawan kerontokan rambut
2019
hemianopia
2019
Thyme: rempah-rempah terapeutik
2019