smegma

Definisi: apa itu smegma?

Smegma adalah akumulasi sekresi pucat dan keputihan yang diproduksi oleh alat kelamin pria atau wanita. Secara khusus, smegma terdiri dari satu set sebum dan sel-sel epidermis deskuamasi, yang dikumpulkan sebagian besar di daerah lembab alat kelamin.

Penyebab: mengapa smegma terbentuk?

Smegma sering merupakan tanda kebersihan intim pribadi yang buruk: ketika diabaikan, akumulasi sekresi ini dapat memicu proses inflamasi dan infeksi, terbatas pada tingkat genital. Faktanya, menjadi bahan lembab yang kaya protein, smegma adalah tanah yang ideal untuk pengembangan dan replikasi bakteri dan jamur.

Karenanya, kebersihan intim setiap hari adalah satu-satunya solusi untuk mencegah akumulasi smegma di tingkat genital.

Smegma pada wanita itu

Pada wanita, smegma mengendap di sekitar klitoris dan di antara lipatan bibir vagina yang kecil. Oleh karena itu sekresi dihasilkan oleh kelenjar apokrin yang terletak di tingkat klitoris, dan oleh kelenjar sebaceous di sekitar area labia minora.

Selain bahan yang bersifat kelenjar, smegma wanita dapat sebagian terdiri dari beberapa residu urin, sel epidermis yang dideklamasi dan sel epitel yang berasal dari disintegrasi membran mukosa.

Smegma dalam diri manusia

Smegma jantan disimpan di ujung penis (di tingkat kelenjar) dan di daerah di bawah kulup (lapisan kulit yang menutupi kelenjar).

Sekresi keputihan dihasilkan oleh kelenjar kecil yang terletak di sepanjang mukosa kulup, yang cenderung tumbuh dan bermigrasi ke permukaan. Pada titik ini, kelenjar terlepas dari mukosa, berubah menjadi lemak dan menetap di alur balano-preputial, sehingga menimbulkan smegma.

Hipotesis tentang komposisi smegma pria

Smegma adalah pasta putih dan tidak teratur, mirip dengan ricotta: ketika diabaikan, itu bisa mengeluarkan bau yang tidak enak.

Ada berbagai hipotesis tentang sifat sebenarnya dari smegma. Beberapa penulis percaya bahwa smegma terdiri dari lemak (26, 6%) dan protein (13, 3%): komposisi ini menunjukkan bahwa smegma karena itu secara efektif terbentuk dari puing-puing dari kulit yang tidak tercemar (sel mati).

Namun, para cendekiawan lain berpendapat bahwa smegma kaya akan sekresi seminal dan prostat, squalene, dan residu tertentu yang diproduksi oleh beberapa kelenjar di tingkat uretra.

Walaupun banyak diperdebatkan, penulis lain mengklaim bahwa smegma sebagian terdiri dari enzim dengan aksi antibakteri (misalnya lisozim) dan hormon (misalnya androsteron).

Smegma di masa kecil dan penuaan

Smegma bukan acara dewasa khusus. Kehadiran beberapa kelenjar sebaceous pada tingkat kulup sebenarnya terbukti bahkan pada anak. Namun, jumlah smegma yang diproduksi pada anak sangat terbatas.

Tampaknya produksi smegma mulai meningkat dari masa remaja, untuk kemudian mencapai puncaknya selama kematangan seksual.

Selama penuaan, produksi smegma secara bertahap berkurang, sampai hampir sepenuhnya menghilang.

Smegma: pelumas alami?

Kami telah mengatakan bahwa smegma tidak lain adalah akumulasi dari sekresi, kental atau pucat, diproduksi di tingkat genital. Berawal dari pernyataan ini, beberapa penulis mengevaluasi kembali makna smegma dalam kunci positif dan menafsirkannya sebagai semacam "salep alami". Sekresi yang terakumulasi pada tingkat alur balano-preputial menjaga kapasitas pelumas tertentu. Akibatnya, kehadiran pelumas antara kulup dan kelenjar memungkinkan gerakan menjadi cairan selama hubungan seksual.

Menurut Dr. Wright - peneliti tentang penyakit menular di Amerika Serikat dan Inggris, dan kolaborator untuk majalah kesehatan Asosiasi Medis Inggris - smegma melindungi daerah genital yang halus dari penggosokan, memastikan pelumasan yang konstan.

Smegma dan sunat

Sunat adalah praktik bedah kuno, yang melibatkan pengangkatan total kulup: dengan melakukan itu, kelenjar (bagian ujung penis) tetap tidak tertutup sepenuhnya. Pada pria yang disunat, kebocoran kecil urin dan sekresi genital tidak mandek di alur balano-preputial, yang membuat stagnasi smegma di kelenjar mukosa hampir mustahil.

Oleh karena itu, bukan kebetulan bahwa pria yang menjalani sunat kurang tunduk pada fenomena infeksi atau peradangan pada tingkat genital.

Oleh karena itu sunat adalah praktik yang efektif dalam mencegah akumulasi smegma, yang secara positif tercermin dalam pertahanan terhadap infeksi genital pada umumnya.

komplikasi

Dalam dirinya sendiri, smegma bukanlah kondisi yang bermasalah, juga bukan kondisi patologis. Namun, dengan tidak adanya kebersihan pribadi yang memadai, smegma dapat menumpuk di tingkat genital dan membentuk lingkungan yang ideal untuk perkembangbiakan mikroorganisme. Akibatnya, pengembangan dan replikasi bakteri atau jamur di area genital dapat menyebabkan infeksi atau peradangan terbatas. Pada wanita, misalnya, akumulasi smegma dapat memicu infeksi pada leher rahim (servisitis) atau pada vagina (vaginitis). Pada manusia, bagaimanapun, stagnasi smegma pada alur balano-preputial dapat menimbulkan balanitis (infeksi kelenjar) atau balano-postiti (infeksi kelenjar dan kulup).

Smegma dan pencegahan

Stagnasi smegma dapat dicegah dengan kebersihan intim multi-hari yang cermat dan lembut.

Alat kelamin, pria dan wanita, harus dibersihkan setiap hari, bahkan beberapa kali sehari, menggunakan air hangat dan pembersih intim yang lembut jika memungkinkan.

Laki-laki yang tidak disunat kemudian harus memberikan perhatian khusus untuk membersihkan kelenjar dengan menarik kulit khatan dengan lembut. Namun, penting untuk tidak memaksa kulup untuk menghilangkan smegma yang mendasari: perilaku seperti itu dapat menyebabkan rasa sakit, perdarahan, laserasi kulit dan, dalam kasus yang paling serius, bekas luka.

Namun, disarankan untuk tidak melakukan pencucian berlebihan untuk kebersihan intim, dan untuk menghindari penggunaan deodoran, parfum, atau deterjen agresif yang dapat merusak atau mengiritasi kulit alat kelamin.

Untuk menyimpulkan, kebersihan pribadi pribadi yang cermat dan teratur tidak diragukan lagi solusi terbaik untuk mencegah akumulasi smegma dan dengan demikian menghindari infeksi genital yang terkait dengannya.

Direkomendasikan

segar
2019
Obat dan Obat untuk perut kembung
2019
Dromomania - Penyebab dan Gejala
2019