Kopi dan Kehamilan

pengenalan

Kopi dan kafein

Kopi berarti minuman yang diperoleh dengan infus bubuk biji panggang yang diproduksi oleh tanaman homonim (genus botani Coffea ).

Kopi terkenal sebagai minuman yang kaya akan kafein (atau teina); zat ini, secara kimiawi didefinisikan 1, 3, 7-trimethylxanthine, adalah alkaloid alami dengan efek saraf, yang merangsang pada sistem saraf pusat.

Kafein juga memiliki banyak efek lain pada tubuh, beberapa diinginkan (misalnya untuk olahragawan), yang lain tidak diinginkan (seperti pada kehamilan).

kehamilan

Kehamilan adalah keadaan fisiologis khusus, atau kondisi normal dari kebutuhan yang berubah yang dibutuhkan wanita untuk menyelesaikan kehamilan. Kebutuhan ini berhubungan dengan risiko kesehatan yang lebih besar yang, dalam hal ini, lebih menarik bagi wanita hamil.

Pertama-tama adalah kebutuhan nutrisi; selama kehamilan perlu untuk mengambil semua nutrisi yang diperlukan untuk perkembangan anak dan pemeliharaan ibu, dan larangan untuk memperkenalkan zat berbahaya apa pun berlaku.

Karena kelebihan kafein dianggap berpotensi berbahaya, sangat penting bagi wanita hamil untuk secara sadar mengambil makanan dan minuman yang mengandungnya, misalnya kopi.

risiko

Hubungan antara kopi dan kehamilan sangat bertentangan; ada orang-orang yang mengakuinya dengan moderat ketat dan mereka yang menyarankan menghapusnya, mengingat beberapa penelitian yang memperingatkan bahaya kopi, tidak hanya dalam kehamilan, tetapi juga dalam kehidupan sehari-hari.

Berapa banyak kafein yang bisa saya konsumsi selama kehamilan?

Dosis maksimum kopi yang disarankan agak sulit ditentukan. Untuk orang dewasa dan orang sehat, tidak hamil, menurut studi populasi tertentu, dapat direkomendasikan untuk tetap sekitar 4 mg kafein per kg berat badan (hanya 1 mg / kg untuk subjek di bawah 18 tahun); misalnya, seorang wanita 65 kg dapat memperkenalkan hingga 260 mg kafein, atau 2-3 cangkir espresso.

Tidak mengherankan, menurut banyak otoritas internasional, dosis kafein maksimum yang diijinkan selama kehamilan adalah 200-300 mg sehari; seperti yang ditentukan, batas ini sama dengan minum dua atau tiga cangkir kopi espresso, tetapi dapat dengan mudah dilampaui jika diet juga termasuk konsumsi sekaleng coca-cola atau minuman energi seperti banteng merah.

Apakah kopi berbahaya dalam kehamilan?

Sayangnya tidak mudah untuk mengekspresikan kalimat yang pasti dan tidak dapat dibatalkan pada subjek; literatur ilmiah memang sangat kaya dalam studi tentang hubungan antara kopi dan kehamilan, seringkali dengan hasil yang bertentangan.

Untuk beberapa orang, asupan harian hingga 400 mg kafein akan dapat diterima, sementara untuk yang lain, bahkan asupan sederhana dapat meningkatkan risiko keguguran dan berat lahir rendah. Jadi agar benar-benar aman, lebih baik untuk mengurangi asupan kafein harian Anda dengan membatasi diri hanya dengan satu cangkir kopi (100 mg kafein) atau bahkan lebih baik menghilangkannya sama sekali.

Kopi dan risiko aborsi

Namun, bagi sebagian besar dokter, studi populasi besar jelas, yang pada 2008 menunjukkan bahwa konsumsi ≥ 200 mg kafein per hari, selama kehamilan, dapat dikaitkan dengan risiko keguguran hampir dua kali lipat dari wanita hamil yang tidak memakainya sama sekali.

Meskipun tidak ada kepastian absolut bahwa risiko ini sebenarnya terkait dengan asupan kafein yang tinggi itu sendiri, daripada adanya faktor risiko bersamaan, lebih umum pada wanita yang melebihi 200 mg kafein per hari (stres, merokok, alkohol, diet buruk, dll.), kehati-hatian adalah suatu keharusan.

Bukan hanya kopi

Makanan dan minuman lain yang mengandung kafein

Rata-rata kandungan kafein dari berbagai makanan

Kopi espresso

60-80 mg

Kopi tanpa kafein

2-5 mg

Teh hitam (240 ml)

40-120 mg

Teh kaleng (sekitar 330 ml)

15-30 mg

Coke, Pepsi (kaleng)

35 -40 mg

Red Bull (satu kaleng, 250 ml)

80 mg

Coklat susu (43 g)

9 mg

Cokelat luar biasa (41 mg)

31 mg

decaffeinated

Apakah kopi tanpa kafein lebih sehat?

Untuk mengurangi atau menghilangkan kafein dari diet, akan sangat berguna untuk memilih kopi tanpa kafein daripada kopi normal.

Pelarut kimia tanpa kafein dan kehamilan

Namun, konsumsi kopi tanpa kafein yang berlebihan selama kehamilan tidak direkomendasikan oleh beberapa orang karena risiko mengambil sejumlah besar pelarut kimia yang digunakan untuk mengekstrak kafein. Meskipun, pada kenyataannya, pelarut ini sebagian besar dihilangkan selama proses pemanggangan.

Bahkan berbagai zat dengan kekuatan karsinogenik yang terbukti dalam tikus tampaknya tidak menimbulkan kekhawatiran khusus; pada kenyataannya, konsentrasi mereka dalam kopi, baik tradisional maupun tanpa kafein, agak kecil dan oleh karena itu dianggap aman atau setidaknya dapat ditoleransi bahkan dalam kehamilan.

Direkomendasikan

Gejala Patereccio
2019
Gejala Kontak alergi
2019
skleroterapi
2019