Gejala Japanese ensefalitis

Artikel terkait: Japanese ensefalitis

definisi

Japanese ensefalitis adalah penyakit menular yang disebabkan oleh virus yang termasuk dalam genus Flavivirus (yang juga termasuk agen yang menyebabkan demam berdarah dan demam kuning).

Penularan ensefalitis Jepang kepada manusia terjadi melalui gigitan nyamuk dari genus Culex, yang menjadi vektor virus setelah memakan darah burung yang bermigrasi (seperti kuntul) dan hewan peliharaan (terutama babi), yang mewakili tangki infeksi.

Ensefalitis Jepang tersebar luas terutama di daerah pedesaan dan periurban di Asia Tenggara dan Pasifik barat, tetapi juga dapat memengaruhi pusat kota, jika ada kondisi yang menguntungkan untuk pengembangan nyamuk.

Risiko sakit hadir sepanjang tahun, dengan penekanan pada korespondensi hujan monsun sampai awal musim kemarau. Namun, di daerah beriklim Cina, Jepang dan semenanjung Korea, penularannya lebih besar dari Mei hingga September (periode aktivitas pembawa yang lebih besar).

Gejala dan tanda paling umum *

  • agnosia
  • apraxia
  • pusing
  • koma
  • kejang
  • disfagia
  • Disorientasi temporal dan spasial
  • hemiplegia
  • demam
  • kelesuan
  • Sakit kepala
  • Hilangnya koordinasi gerakan
  • Kekakuan pada otot punggung dan leher
  • kantuk
  • Keadaan kebingungan
  • pingsan
  • Tetraparesis kejang
  • tetraplegia
  • tremor
  • muntah

Indikasi lebih lanjut

Pada manusia, periode antara tusukan infeksi dan timbulnya gejala dapat bervariasi dari 5 hingga 15 hari.

Infeksi dapat asimptomatik atau menimbulkan manifestasi yang berbeda (seperti meningitis aseptik atau penyakit demam yang tidak berdiferensiasi). Ensefalitis aktual bermanifestasi dari 1 hingga 20 kasus dalam 1000 infeksi dan ditandai dengan munculnya sakit kepala, demam, kekakuan leher, muntah, kejang, perubahan kondisi kesadaran, gangguan motorik, paralisis spastik, dan koma. Kadang-kadang, Japanese ensefalitis dapat muncul dengan sendirinya sebagai sindrom parkinsonian atau dengan gambaran klinis yang mirip dengan poliomielitis.

Ensefalitis Jepang melibatkan kematian pada hampir 20-30% subjek. Koma, jika tidak fatal, dapat diatasi dalam 1-2 minggu. Mereka yang selamat dapat melaporkan gangguan neurologis permanen, seperti tetraparesis spastik, hemiplegia, kesulitan menelan, kejang berulang, ketidakmampuan untuk berbicara dan defisit kognitif yang parah.

Ensefalitis Jepang didiagnosis dengan tes laboratorium pada serum atau cairan serebrospinal.

Tidak ada pengobatan antivirus khusus, tetapi pasien menjalani terapi intensif untuk meringankan gejala dan pemantauan cermat sampai infeksi diatasi.

Selain perlindungan pribadi dan langkah-langkah pengendalian lingkungan, Japanese ensefalitis dapat dicegah dengan vaksinasi, yang direkomendasikan terutama saat bepergian ke daerah endemis.

Direkomendasikan

Obat untuk mengobati sindrom metabolik
2019
Pilihan Sikat Gigi - Bulu Lembut dan Keras
2019
Perjalanan udara selama kehamilan: apakah ada kontraindikasi?
2019