ginjal

keumuman

"Rognoni" adalah istilah yang biasa digunakan untuk menunjukkan aparatus ginjal hewan yang disembelih (yang paling luas adalah sapi); Oleh karena itu ginjal adalah jeroan, atau sebagian kecil dari binatang itu dikelompokkan dalam "kuartal kelima".

Semua hewan yang ditakdirkan untuk konsumsi manusia (baik yang dipelihara maupun yang termasuk dalam kelompok permainan) dapat menawarkan ginjal yang dapat dimakan.

Ginjal memiliki ciri khas dan rasa proporsional dengan usia tua hewan asal. Ginjal sapi muda, misalnya, adalah yang memiliki rasa paling lembut, sedangkan ginjal sapi atau kuda memiliki rasa yang sangat kuat.

Perbedaan ini berasal dari fakta bahwa ginjal adalah organ yang diencerkan dengan filtrasi darah dan konsentrasi urin, oleh karena itu, tingkat urea dan kelompok nitrogen lainnya yang terkandung di dalamnya menghasilkan peningkatan yang sangat tinggi tetapi bervariasi dengan pemberian makanan; seekor binatang muda yang memakan terutama susu memiliki penyaringan ginjal yang lebih besar daripada binatang buas dewasa, yang menghasilkan konsentrasi urin dan urea yang lebih rendah yang terkandung di dalamnya.

Komposisi nutrisi ginjal sapi - Nilai referensi dari Tabel Komposisi Makanan INRAN

Nilai gizi (per 100 g bagian yang dapat dimakan)

Bagian yang dapat dimakan100, 0%
air76, 5g
protein18, 4g
TOT lipid4, 6g
Asam lemak jenuh- g
Asam lemak tak jenuh tunggal- g
Asam lemak tak jenuh ganda- g
kolesterol375, 0mg
TOT Karbohidrat0.8g
pati0.0g
Gula terlarut0.8g
Serat makanan0.0g
energi118, 0kcal
sodium180, 0mg
kalium230, 0mg
besi8, 0mg
sepak bola9, 0mg
fosfor220, 0mg
tiamin0, 37mg
riboflavin2, 25mg
niacin5, 80mg
Vitamin A345.0 ug
Vitamin C13, 0mg
Vitamin E- mg

Karakteristik gizi

Ginjal adalah makanan dengan nilai gizi yang sangat baik, tetapi juga perlu segera menentukan bahwa penggunaannya hampir selalu menyebabkan asupan kolesterol yang berlebihan. Jelas, bagi mereka yang menderita penyakit terkait dengan metabolisme lipid steroid ini, makan ginjal secara sistematis tetapi secara berkala tidak akan melibatkan dekompensasi darah; di sisi lain, dalam hal kelebihan kolesterol total atau LDL hadir dalam darah, ginjal tidak merupakan makanan yang disarankan.

Ginjal adalah jeroan yang mengandung sedikit asam lemak (meskipun sebagian besar jenuh), banyak protein dengan nilai biologis tinggi dan jejak gula; hasilnya adalah pasokan energi yang sangat terbatas yang sebanding dengan daging tanpa lemak.

Ginjal membawa hampir semua garam mineral dalam jumlah banyak untuk mengatakan yang paling baik; kami terutama menghargai zat besi (kurang pada orang anemia), selenium dan seng (yang terakhir memiliki kekuatan antioksidan yang tinggi). Ginjal TIDAK mengandung dosis kalsium yang baik, sedangkan fosfor cukup tinggi; ini bukan aspek positif karena perubahan kronis hubungan antara kalsium dan fosfor dalam makanan dapat menyebabkan memburuknya metabolisme tulang.

Dari sudut pandang vitamin, ginjal kaya akan molekul yang larut dalam air dan larut dalam lemak; di antara yang larut dalam lemak, vitamin A (retinol) dan vitamin D (kalsiferol, sangat jarang) menonjol, sedangkan di antara tiamin yang dapat larut dalam air, riboflavin, niasin, biotin, dll. (atau hampir semua molekul yang termasuk dalam kelompok B) disorot.

Ginjal adalah makanan dengan kandungan purin sedang dan karenanya harus dimasukkan dalam jumlah sedang dalam diet untuk melawan hiperurisemia.

Direkomendasikan

segar
2019
Obat dan Obat untuk perut kembung
2019
Dromomania - Penyebab dan Gejala
2019