Makanan bermanfaat jika terjadi hipertensi

hipertensi

Hipertensi arteri adalah penyakit yang sangat umum di negara-negara industri (itu mempengaruhi sekitar 20% dari populasi), sementara penyebarannya di daerah berkembang tampaknya sangat terbatas; oleh karena itu, distribusi hipertensi yang serupa menunjukkan bahwa penyebab etiopatologis utama adalah LINGKUNGAN (gaya hidup, makanan, minuman, tingkat aktivitas fisik, indeks massa tubuh, distribusi lemak tubuh, dll.), mungkin Diagregasi oleh kecenderungan keluarga atau genetik.

Di negara kita, lebih dari 10 juta orang menderita hipertensi, dan hanya 25% yang kontras secara efektif. Sayangnya, tidak semua hipertensi sadar akan perubahan metaboliknya, karena penyakit ini hampir tidak menunjukkan gejala sama sekali; jika tetap ada selama bertahun-tahun tanpa pengobatan, pada saat diagnosis sudah ada kerusakan sistemik yang berkaitan dengan mikrosirkulasi (perubahan visual, gangguan ginjal, infark miokard, stroke, dll.).

Hipertensi dapat didefinisikan sebagai perubahan sirkulasi darah KONSTAN (dan tidak sesekali) di mana tekanan arteri sangat TINGGI (diastolik> 90 mmHg dan / atau sistolik> 140mmHg) dibandingkan dengan standar fisiologis normal .

Sehubungan dengan faktor risiko LINGKUNGAN, kami ingat sekali lagi bahwa ini adalah kebiasaan dan perilaku yang menentukan untuk timbulnya dan mempertahankan hipertensi, tetapi yang lebih penting, mereka mudah dikelola dan / atau dimodifikasi oleh hipertensi.

Pilihan makanan merupakan elemen mendasar dalam terapi hipertensi; itu adalah "terapi nutrisi" nyata yang memainkan peran yang sebanding dengan pengobatan farmakologis hipertensi. Panduan diet yang baik untuk melawan hipertensi dan komplikasi dismetabolik lainnya, selain diet natrium sederhana, adalah Pendekatan Diet untuk Menghentikan Hipertensi (DASH); makanan yang terkandung dalam skema diet ini mewakili banyak aturan untuk diet sehat dan benar.

Diet rendah garam

Diet hiposodik, seperti istilah itu sendiri, adalah rezim diet BENAR-BENAR tanpa memasak garam (NaCl - natrium klorida); untuk memperbaiki kebiasaan gizi hipertensi (dan membuatnya lebih mudah dipahami) adalah dasar untuk membedakan asupan natrium yang terkandung secara alami dalam makanan dibandingkan dengan yang ditambahkan dengan penanganan makanan. Namun, melalui SATU rekomendasi sederhana dimungkinkan untuk mengelompokkan semua indikasi mendasar dari diet hiposodik, yaitu: menghilangkan makanan yang mengandung garam tambahan .

Ini berarti: menghapuskan penambahan garam bumbu (dalam air pasta, kaldu, piring, lauk, dll.); tetapi juga untuk menghapuskan makanan kantong (sosis, salami, mortadella, dll.), daging asin (ham, speck, dll.), keju tua (pecorino, provola, dll.), makanan asin (sarden, caper, dll.), makanan dalam air garam (zaitun, paprika, dll.), buah kering (pistachio, kacang tanah, biji labu, dll.), junk-food (jagung goreng, camilan, dll.).

NB. Mengurangi natrium diet hingga 100 mmol / hari (= 6 g natrium klorida) memungkinkan tekanan berkurang 2-8 mmHg, namun, dengan menggabungkannya dengan penurunan berat badan diskrit, dimungkinkan untuk mendapatkan hasil yang jauh lebih penting.

Makanan yang bermanfaat

Menurut DASH, mengganti makanan dengan kualitas gizi buruk dengan makanan yang bermanfaat jika terjadi hipertensi melibatkan konsumsi:

  • Buah-buahan dan sayuran segar, menggantikan yang diawetkan (asin atau diasamkan) dan / atau produk yang dimasak sebelumnya (mengandung natrium glutamat)
  • Makanan yang mengandung lipid nabati tak jenuh, atau lemak tak jenuh ganda yang lebih baik, untuk menggantikan makanan yang ditandai dengan lemak hewani, sayur terhidrogenasi (trans) dan kolesterol
  • Air natrium buruk untuk menggantikan minuman beralkohol dan manis

Omega 3

Juga disarankan untuk melengkapi diet DASH dengan makanan lain yang kaya akan asam lemak tak jenuh ganda omega 3 yang sangat berguna jika terjadi hipertensi:

  • Minyak bumbu yang kaya TERUTAMA dari asam alfa linolenat (ALA, 18: 3, ω ‰ 3) seperti: minyak biji rami, minyak kedelai, dll.
  • Hidangan berdasarkan ikan biru, oleh karena itu kaya akan asam docosahexanoic (DHA, 22: 6, ω ‰ 3) dan asam eicosapentaenoic (EPA, 20: 5, ω ‰ 3) seperti: alice, sarden, alaccia, herring, jarum, mackerel, lanzardo, bonito, tuna, dll.

Dalam hal itu, di antara fungsi asam lemak omega 3, adalah:

  • Antihipertensi (DHA)
  • Antiaritmia karena menstabilkan ritme jantung dan menurunkan risiko serangan jantung (EPA)
  • Antitrombotik untuk kontras dengan agregasi platelet (EPA)

alkohol

Etil alkohol adalah vasodilator dan molekul yang sangat dehidrasi; dua karakteristik ini telah menyebabkan banyak spesialis menyarankan TIDAK untuk menghapuskan makanan, atau lebih tepatnya minuman beralkohol, tetapi harus diingat bahwa penyalahgunaan alkohol sering dikaitkan dengan sindrom metabolik (di mana 'hipertensi). Penggunaan moderat diperbolehkan (1 atau 2 unit alkohol per hari [1 atau 2 gelas anggur merah 125ml]) hanya jika kondisi patologis pasien hipertensi TIDAK menunjukkan kecenderungan penyalahgunaan.

Direkomendasikan

Siapa androlog itu?
2019
Minyak biji rami
2019
Sintesis Kolesterol dan HMG-CoA reduktase
2019