hipernatremia

Definisi dan nilai normal

Istilah hipernatremia - atau hipersodemia - mengidentifikasi peningkatan konsentrasi natrium dalam darah, di atas yang dianggap nilai normal:

  • natrium atau natriemia normal: 135-145 mmol / L *
  • hiponatremia: <136 mmol / L
  • hipersiemia:> 146mmol / L
    • hipersiemia ringan <155 mEq / L
    • hipersiemia berat> 155 mEq / L

Untuk memahami ... peran natrium dalam tubuh

Sodium adalah elektrolit utama dari cairan ekstraseluler: 90% dari total natrium tubuh terkandung dalam kompartemen ekstraseluler, berkat kerja enzim Na + - K + ATPase (yang secara aktif mengangkut natrium ke luar sel).

Sodium adalah pengatur penting osmolaritas plasma dan cairan ekstraseluler. Ketika konsentrasi natrium melebihi kisaran normal (kelebihan natrium → hipernatremia) ada peningkatan volume darah dan cairan interstitial yang lebih atau kurang signifikan, meletakkan dasar untuk menciptakan edema dan hipertensi. Pada saat yang sama, air intraseluler berkurang dan sel "layu" (dehidrasi intraseluler).

Selain itu, natrium terlibat dalam transmisi impuls saraf, pertukaran sel, dan kontraksi otot: berdasarkan hal ini, kami memahami bagaimana kondisi hipernatremia dapat mengganggu semua fungsi yang harus dipenuhi oleh organisme.

  • HARAP DICATAT: karena natrium didistribusikan secara bebas antara plasma dan cairan interstitial, konsentrasi natrium dalam darah adalah sama dengan cairan ekstraseluler. Dengan kata lain, jika natrium dalam darah meningkat, konsentrasi natrium dalam ruang ekstraseluler juga dinaikkan.
  • Karena membran sel bebas permeabel terhadap air, ketika konsentrasi natrium meningkat dalam komponen ekstraseluler, maka air bergerak dari kompartemen intraseluler ke kompartemen ekstraseluler untuk mengembalikan keseimbangan osmotik.
  • Untuk membatasi pergerakan air dari kompartemen intra-ekstraselular perlu untuk meningkatkan volume untuk mengencerkan natrium, dan pada saat yang sama meningkatkan kehilangan mineral urin.
  • Pada akhirnya, konsentrasi natrium plasma adalah indikator keadaan volume intraseluler, di mana hiponatremia berarti hiperhidrasi sel sedangkan hipersodium berarti dehidrasi sel .

penyebab

Hypernatremia adalah temuan laboratorium yang sangat sering dalam praktik klinis, meskipun, untungnya, dalam kebanyakan kasus itu tidak mengarah pada tingkat hipersodemia yang sangat tinggi. Yang terakhir, pada kenyataannya, sangat berbahaya dan mematikan dalam persentase kasus yang baik.

Hypernatremia, secara umum, tidak disebabkan oleh kelebihan natrium, melainkan oleh defisit relatif dari air tubuh yang mengarah ke pemiskinan air darah dengan konsentrasi mineral. Dalam beberapa kasus hipernatremia, jumlah natrium dalam darah bahkan lebih rendah dari normal, tetapi volumenya berkurang hingga menyebabkan hipernatremia.

Dalam kondisi normal, bahkan sedikit peningkatan sodemia di atas ambang batas dasar menyebabkan rangsangan kehausan; asupan air yang konsekuen mengarah pada koreksi nilai natrium.

Hypernatremia lebih umum di antara anak-anak dan orang sakit (yang bergantung pada orang lain untuk persediaan air), di antara orang tua (berkurangnya efektivitas mekanisme kehausan), di antara subyek dengan kondisi mental yang berubah dan di antara mereka yang tidak keberatan. untuk asupan air harian dengan melebih-lebihkan dengan natrium. Hypernatremia, secara umum, diperburuk oleh penyakit-penyakit yang menyebabkan kehilangan cairan, seperti diare atau muntah, dan infeksi pada umumnya.

Peningkatan kadar natrium darah karena itu dapat terjadi karena:

  1. peningkatan natrium yang benar (absolut):
    • peningkatan pengenalan natrium dengan diet dibandingkan dengan air → hipervolemia
    • retensi natrium ginjal berlebihan → hipervolemia
  2. Peningkatan natrium (relatif) salah karena penurunan air tubuh:
    • asupan air murni yang tidak mencukupi dengan makanan (penyebab + umum) → euvolemia atau sedikit hipovolemia
    • kehilangan air dan cairan hipotonik (dehidrasi) → hipovolemia

Dalam kasus pertama, jumlah natrium absolut darah meningkat (hipersodemia primitif), sedangkan pada detik natrium darah hanya meningkat secara relatif (secara kuantitatif sama atau bahkan lebih rendah, tetapi volume dan air tubuh yang lebih rendah, lebih terkonsentrasi).

klasifikasi

Klasifikasi hipernatremia dalam tiga kelas utama memungkinkan identifikasi penyebab yang lebih mudah, memberikan indikasi yang berguna untuk intervensi terapeutik:

  1. hypervolatemia hipernatremia = peningkatan total natrium tubuh dan lebih sedikit peningkatan total air tubuh: ini disebabkan oleh asupan natrium yang berlebihan dibandingkan dengan air
  2. hipernatriemia euvolemik = penurunan total air tubuh: ini disebabkan oleh kurangnya asupan atau hilangnya air murni
  3. hipovolemik hipernatremia = kehilangan yang lebih besar dari total air tubuh dibandingkan dengan kehilangan natrium: hal ini disebabkan oleh hilangnya cairan hipotonik
Modifikasi total sodium tubuh dan air dalam kondisi hipernatremia
KONDISI VOLUME EKSTRAKULER TOTAL TUBUH
SODIUMAIR GRATIS
Hipernatremia hipovolemikmenurun↓↓
Hiponatremia euvolemikNormal (↓)-
Hiponatremia hipervolemikmeningkat↑↑

Direkomendasikan

LIMERIK ® Piperacillin + Tazobactam
2019
Termogenesis yang dipicu oleh diet
2019
Suplemen Kolagen Terhidrolisis
2019