Transplantasi paru-paru: riwayat prosedur

Transplantasi paru-paru adalah prosedur bedah halus yang melibatkan penggantian satu atau kedua paru-paru asli, pada orang dengan penyakit paru stadium akhir dan tidak lagi dapat diobati dengan cara lain.

Lebih tepatnya, kondisi patologis utama yang dapat membuat transplantasi paru sangat diperlukan adalah: penyakit paru obstruktif kronis ( PPOK ), fibrosis paru idiopatik, fibrosis kistik, hipertensi paru idiopatik, sarkoidosis dan defisit dari alpha 1-antitrypsin .

Penggantian paru-paru yang sakit atau, jelas, terjadi dengan unsur-unsur sehat yang serupa dan pengumpulan dapat dilakukan baik oleh donor yang baru mati atau oleh donor hidup.

Adapun sejarah prosedurnya, percobaan transplantasi pertama dimulai sekitar tahun 1940-an dan studi selanjutnya berlangsung selama sekitar dua puluh tahun. Dua pelopor pengujian hewan adalah Vladimir Demikhov dan Henry Metras .

Dengan demikian, transplantasi paru-paru manusia pertama dilakukan oleh Dr. James Hard, kembali pada 11 Juni 1963, di Rumah Sakit Universitas Mississippi. Operasi itu hanya melibatkan satu paru-paru dan pasien - seorang pembunuh yang dihukum bernama John Richard Russell - bertahan hidup hanya selama 18 hari.

Sejak itu hingga ditemukannya imunosupresan yang efektif seperti siklosporin (yaitu akhir 70-an, awal 80-an), berbagai transplantasi yang gagal dilakukan karena penolakan dan pendekatan bedah yang masih terbelakang.

Dengan munculnya siklosporin dan dengan kemajuan operasi, prognosis untuk penerima transplantasi paru-paru secara bertahap membaik.

Intervensi sukses pertama terjadi pada 1981 dan, untuk mencapai ini, adalah Dr. Bruce Reitz dari Stanford University . Pasien - yang juga ditransplantasi dari jantung selama sesi yang sama - adalah seorang wanita dengan hipertensi paru idiopatik.

Selanjutnya, Dr. Joel Cooper, dari Toronto, menyadari:

  • Pada tahun 1983, transplantasi jangka panjang pertama hanya satu paru.
  • Pada tahun 1986, transplantasi jangka panjang pertama kedua paru-paru.
  • Pada tahun 1988, transplantasi jangka panjang pertama kedua paru pada pasien dengan fibrosis kistik.

Direkomendasikan

Teh hijau melawan kerontokan rambut
2019
hemianopia
2019
Thyme: rempah-rempah terapeutik
2019